Ma'had <strong>Tanmia</strong>

Ma'had Tanmia

Ma'had<strong>Al Itqan</strong>

Ma'hadAl Itqan

Sosial & <strong>Da'wah</strong>

Sosial & Da'wah

Potret Kampung Muallaf di Kutuh Kintamani Bangli Bali

Kutuh Kintamani Bangli adalah salah Sudut perkampungan penduduk asli Bali yang sudah turun temurun sejak nenek moyang pendahulunya. Geografisnya yang terjal di lereng pegunungan gunung Batur menjadikan akses ke wilayah tersebut lumayan menyulitkan. Beberapa tahun terakhir ini seiring berjalannya waktu daerah ini bisa mudah untuk menjangkaunya. Secara administratif wilayah ini berada di kecamatan Kintamani Kabupaten Bangli Provinsi Bali wilayah utara.

Namun beriringan waktu bukan mustahil bagi Allah untuk menurunkan RahmatNya menaunginya dalam pangkuan Islam. Tahun 1982 adalah tahun bersejarah bagi keluarga besar Mustaqim ( nama seorang tokoh muallaf ) yang beserta segenap keluarganya masuk Islam. Berawal dari Irasun ( kakek Mustaqim ) yang sakit menahun tak kunjung sembuh mulanya sampai segala macam cara dilakukan untuk berusaha melepaskan sakit yang dideritanya. Walhasil Qadarullah atas kebesaran Allah, suatu waktu kesembuhan menghampiri kakeknya atas jasa seorang tabib yang notabene masih bergaris keturunan islam dari perkampungan sasak KarangAsem. Singkatnya keluarga besar Irasun bersama Wayan Warsa ( Ayah Mustaqim ) memutuskan untuk masuk Islam.

Prosesi masuk Islamnya pun tergolong luarbiasa, mendiang KH. Habib Adnan Tokoh MUI Bali langsung turun gunung ketika itu. Tahun 1982 masih jalan setapak dilereng pegunungan Batur untuk menuju kampung AnganSari Kutuh sehingga beliau harus ditandu sejauh 15 KM dari jalan utama menuju perkampungan dibalik bukit Gunung Batur Kintamani. Yang juga tak kalah luarbiasa ialah prosesi sunatan massal yang dilakukan setelah mereka masuk islam yakni dengan bersamaan dg putra mereka yang tergolong masih anak-anak ketika itu.

“Alhamdulillah sampai saat ini ada 26 KK yang sudah masuk Islam dengan jumlah lebih dari 80 jiwa”, jelas Mustaqim di Masjid Nurul Iman satu-satunya masjid yang dibangun diatas tanah keluarga besarnya.

Dalam perjalanan ke lokasi kali ini MUI Provinsi Bali, KH Mustafid Amna, LC MA bersama para remaja masjid selain rihlah silaturahim juga mengadakan kajian serta santunan sosial dalam rangka menguatkan ukhuwah tali keimanan.

Melihat wajah keislaman di Kutuh Kintamani Bangli adalah bagian potret kampung muallaf yang masih banyak membutuhkan perhatian dan pembinaan terlebih jauh dari akses lingkungan perkampungan islam sekitarnya.

Bukan mustahil juga seiring dengan gigihnya para da’i dan pemerhati keislaman yang concern untuk menebarkan dakwah islam di pulau Bali akan ada kampung-kampung muallaf baru yang tersinari dengan cahaya kebenaran islam sebagai Rahmatallil’alamiin.

Nurhamida, Merasa Terharu dan Meneteskan Air Mata Menerima Santunan Dari Donatur Tanmia Foundation

Arti kebahagiaan memang tak bisa disamakan satu sama lain. Bagi masyarakat metropolitan akan berbeda menilai kebahagiaan itu sendiri dibanding dengan kalangan masyarakat yang masih tinggal di pedalaman. Bukan saja secara geografis tapi juga tingkat pendidikan yang mempengaruhi tingkat sumber daya manusia itu sendiri baik langsung maupun tidak. Bagi masyarakat pedalaman tentu menikmati arti kebahagiaan biasanya ketika merayakan Idul Fitri atau pun Idul Adha tiba. Sedangkan di hari lain bisa jadi mereka harus berjuang sekuat tenaga demi mempertahankan hidup dan keluar dari himpitan ujian masalah sosial dan ekonomi. Program Tebar Wakaf Qur’an ke Pelosok Negeri Tanmia Foundation yakni di pedalaman kepulauan Nias beberapa waktu lalu berhasil menyisir ke berbagai lapisan kalangan-kalangan muslim pedalaman.

Mereka memang telah berpuluh-puluh tahun berjuang ekstra keras namun atas kebesaran Allah tetap tegar dengan keislamannya, salah satunya Nurhamida (56) adalah janda sebatang kara pengajar ngaji di Kampung Koto Pulau Tanah Masa.

Pada Ahad (15/12), Tanmia Foundation melalui utusan da’i lokal setempat menyerahkan santunan bagi Ibu Nurhamida, satu-satunya guru ngaji di kampung Koto.

Kedatanganya ke kediaman Ibu Nurhamida memang tidak ada pemberitahuan sebelumnya karena memang akses komunikasi ke Koto Tanah Masa tergolong sulit, sehingga Ustadz Mizani bersama rombongan lainya nekad tak berpikir panjang lagi langsung menerabas laut pulau-pulau batu dengan menyeberang menggunakan kapal kayu dari dermaga pulau Tello.

Mizani yang datang berlima bersama rombongan dengan tiba-tiba membuat Ibu Nurhamida merasa terheran, ada apa gerangan kedatanganya kali ini, ungkap Nurhamida dalam hatinya.

“Semenjak menjadi guru ngaji sudah lebih 20 tahun lamanya baru kali ini saya merasa sangat bahagia bercampur rasa terharu dengan kedatangan ustadz yang menyampaikan amanah dari donatur Tanmia Foundation kepada saya”, tutur Nurhamida sembari meneteskan air mata didepan kediamannya.

Pemberian santunan yang diberikan kepada Ibu Nurhamida adalah amanah dari donatur Tanmia Foundation yang secara langsung ditujukan khusus untuk Ibu Nurhamida. Entah angin apa yang menggerakkan seorang donatur untuk berbagi pada sikon ibu Nurhamida yang memprihatinkan ala kadarnya dan sama sekali tidak saling mengenal sebelumnya. Perempuan yang hari itu mengenakan kerudung berwarna hitam ini juga menyampaikan, syukur alhamdulilah dan rasa terimakasih kepada Tanmia Foundation atas perhatian donaturnya kepada kami yang sudah rela membesuk berlelah-lelah mengunjungi kami yang tinggal di pelosok kampung pedalaman.

Meski kedatanganya yang direncanakan terbilang sangat singkat, pada dasarnya Tanmia Foundation ingin membantu meringankan beban sesama muslim semampunya. “Melihat mereka tersenyum bahagia adalah suatu kebahagiaan kami yang saat ini masih bertugas menjadi da’i di wilayah pulau-pulau Batu ,” ujar Mizani. Ia juga mengatakan, kegiatan ini menjadi salah satu tujuan sasaran dakwah yang diharapkan agar dapat menguatkan dakwah dan persaudaraan ummat.

Selain mengunjungi Ibu Nurhamida, kegiatan juga berlanjut dengan menyerahkan bingkisan kepada para muallaf dan dhu’afa di perkampungan Koto amanah dari para warga muslim di Tello.

“Alhamdulillah Senang sekali. Biasanya nggak pernah ada kegiatan santunan seperti sekarang ini masuk di kampung kami” ujarnya.

Salah seorang penerima bingkisan sebut saja adalah Ibu Aminah. Ibu tua yang tergolong dhu’afa ini tinggal tidak jauh dari masjid Nurul Huda Koto berpuluh-puluh tahun. Ia mengaku senang akan ada acara ini setelah mengetahui dari pengurus Masjid bahwa akan ada acara santunan dari jama’ah Masjid Tello.

Ali Azmi
Relawan Tanmia

Adzan menggema dari lembah bukit Manoreh Kulon Progo

Kamis 21 November 2019 terdengar seruan adzan zhuhur di masjid Baiturrahman desa Sonyo, kami dari tim Distribusi Al Quran wakaf pun bersiap dan bergegas mendatangi seruan adzan tersebut. Pada shalat zhuhur yang istimewa ini Alhamdulillah sholat jama’ah kami ditemani oleh seorang kakek tua dan ustadz Farosyid, total jamaah kami pada dhuhur itu hanya berempat saja.
“Kalau hari lain apakah seperti ini ust?”tanya kami. “Iya, kakek ini yang adzan 5 waktu setiap hari, dan hanya dia satu-satunya makmum di sholat subuh, dhuhur, asar dan maghrib, dan mulai ramai di sholat Isya’ ” jawab ust Farosyid, beginilah kondisi masyarakat sekitar masjid Baiturrahman di desa Sonyo Kulon Progo Yogyakarta.

Ustadz Farosyid dan kawan-kawan sudah menginjak di tahun keempatnya berdakwah di desa ini, dengan penuh semangat dan kesabaran sehingga hasil dakwahnya pun semakin meluas ke desa-desa dan masjid-masjid sekitar. Mulai berdatangan satu demi satu bapak-bapak, ibu-ibu, anak-anak dan bahkan kakek nenek yang ingin belajar mengaji, di buatlah halaqah-halaqah Al Qur’an di masjid tersebut.
Yang semula para ustadz melihat masjid Baiturrahman dalam keadaan sangat kumuh, kotor, tidak di tegakkan sholat, Alhamdulillah dengan izin Allah hari ini sudah ditegakkan sholat Jum’at (meski khotib jum’at hanya dia-dia saja), adzan 5 waktu meski hanya ada 1 makmum di 4 sholat fardhu, mulai ramai di sholat Isya’, di adakannya kajian-kajian keislaman rutin dan dibuatnya halaqah -halaqah Al Qur’an bagi para pemula dan muallaf yang jumlah mereka dari hari ke hari Alhamdulillah semakin bertambah, karena ada perhatian dan kepedulian dari segenap kaum muslimin dan muslimah yang telah ikut andil dalam membantu mereka dan memberikan bimbingan keislaman untuk mereka.

Ustadz Farosyid mengucapkan, “Jazakumullah khoiron kepada segenap muhsinin yang telah memberikan bantuan dan dukungan kepada kami melalui tim Tanmia Foundation berupa Al-Qur’an dan buku bacaan, insya Allah kami akan terus berjuang demi kebangkitan islam.”

Fadhil Kamil
Relawan Tanmia
Kulon Progo, Yogyakarta

Al Quran menggema di Duson Sonyo, Kulon Progo

Tanggal 21 November 2019 setelah beberpa jam mengendarai bis umum akhirnya tim Tanmia tiba di desa Bujidan, RT 33/ RW 17, Tawangsari, Pengasih, Kulonprogo, Yogyakarta.

Pak Haryono menjemput tim pada pukul 03.00 dini hari diterminal Wates, rumah beliau menjadi tempat singgah tim Tanmia. Dan jarak rumah pak Haryono dengan lokasi yang dituju oleh tim kurang lebih sekitar 20 Km jalan pegunungan dengan waktu tempuh 1 jam .

Desa sonyo adalah sebuah desa yang terletak di kecamatan Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, dengan kondisi masyarakat yang mayoritas adalah non muslim, dengan kondisi masyarakat desa sonyo, ustadz Farosyid, ustadz Abdur Rasyid, ustadz Hammami dan ustadz Nurwanto saling berkolaborasi bahu membahu menggerakkan roda perjuangan dakwah di pedalaman gunung Manorek tepatnya di desa sonyo tanpa imbalan dunia apa pun apalagi gaji, walau tanpa memgharap imbalan, mereka rela mengorbankan segalanya demi berdakwah di desa sonyo.

Tim Tanmia Insya Allah akan mendistribusikan sejumlah Al-Qur’an berukuran besar dan buku bacaan guna mendukung perjuangan dakwah para ustadz di desa Sonyo yang makin hari makin terus bertambah jamaah binaan mereka.

Hari ini desa sonyo masih sangat membutuhkan dukungan dan bantuan kita semua, berupa fasilitas operasional dakwah yang dapat membuat jamaah nyaman seghingga bisa menarik simpati masyarakat.
Mudahan- mudahan Allah mudahkan segala urusan kita semua. Aamiin Yaa Robbal ‘Aalamiin.

Fadhil Kamil
Relawan Tanmia
Kulon Progo, Yogyakarta

Menembus Belantara Dakwah Pedalaman, Dengan Kemuliaan Wakaf Qur’an

Lampu menara navigasi barulah menyala berkedip-kedip dari kejauhan senja yang mulai berangsur gelap. Sang kapten pun segera menatap tajam kemana arah kompas agar tidak salah mengarahkan titik haluan kapal ke dermaga tujuan bersandar. Sebaris doa perjalanan terus berulang diucapkan berharap Allah mudahkan setiap langkah agar segera sampai di tujuan tanpa halangan dan rintangan. Inilah kilas sepotong perjalanan ke belantara lautan Pulau Simuk yang masih sunyi untuk sebagian orang mengunjunginya.

Ucapan syukur Alhamdulillah setitik nyala perkampungan Lorong Pasar Biduk pun terlihat dibalik buta gelapnya malam Simuk. Memang bukan untuk pertama kalinya menjumpai daerah pedalaman seperti ini di Kepulauan Nias. Misi pendistribusian wakaf Qur’an di kepulauan Nias memakan rentetan waktu yang cukup panjang. Bermula dari daratan Nias sampai Simuk pungkasnya menyudahi agenda “Tebar Qur’an Hingga Pelosok Negeri” Tanmia Foundation di penghujung tahun 2019.

Jangkar kapal pun telah ditancapkan dan tali kendali pun telah ditambatkan pertanda kami sampai di dermaga tujuan. Tujuan jauh untuk ke sekian kalinya bukan tanpa arah melainkan lewat wakaf qur’an inilah perjalanan dibimbing diarahkan.

Wakaf Qur’an bukan sekedar seberapa banyak eksemplar kemana akan di bawa ? Jauh dari itu melainkan menguatkan misi luasnya cakrawala dakwah dalam Al Quran. Sehingga Al-Qur’an memberi arah, dan sasaranya pun tepat agar tak salah karena menerka-nerka dari jarak yang berjauhan. Wakaf Qur’an penuh dengan lika-liku makna dan cerita. Selain pahala jariyah yang mulai mengalir ke para muhsinin yang telah mendermakan harta terbaiknya atas dasar keyakinan imanya saja semata. Bahkan tak saling mengenal satu sama lainnya sebelumnya dan kepada tangan siapakah akan ditujukan sebagai pertanggung jawaban yang dapat dirasakan langsung oleh ummat yang membutuhkan di keterasinganya pedalaman.

Tanpa menyisakan sesal dan kecewa bagi siapapun yang telah ikut bahu-membahu membersamai amal kebaikan ini dari awal hingga akhirnya, hanya berharap kepada Allah sajalah keridhoan itu ditujukan.

Niat dan kesungguhan beramal lewat wakaf Qur’an itu bisa jadi bukan hal sepele yang bisa diremehkan, karena betapa banyak amalan besar menjadi kecil biasa saja karena masalah niat dan tidak sedikit pula amalan kecil biasa saja menjadi besar nilainya karena perihal niatnya, jadi nilai wakaf qur’an yang bisa jadi hanya sepotong kecil saja yang diberikan namun seketika manfaatnya berhasil menyalakan suasana keislaman yang mulanya padam menyala kembali. Bila dirasakan hingga detik ini maka disetiap bacaanya, baris demi barisnya dan lembar demi lembarnya sesungguhnya menjadi tabungan pahala yang terus mengalir kepada seluruh muhsinin dimanapun berada.

Menjaring pahala kebaikan memang tak selamanya harus berhimpun dalam satu pertemuan dan satu golongan tapi ketika bersatu padu dalam panggilan iman maka amal kebaikan pun menyatu dalam kekuatan sekalipun berlainan tempat dan terpaut jarak yang jauh memisahkan.

Disisi lainya wakaf Al Qur’an juga menambah pundi-pundi amal ibadah kita yang jauh dari kata sempurna. Inilah bagian andil dalam menguatkan syi’ar dakwah semampu kita dengan mengambil peran atas pilihan niatan ibadah yang ikhlas tanpa pamrih. Keridhoan ilahi menjadi tujuan prioritas utama yang hendak diraih dengan segenap fasilitas dan materi dunia yang begitu luas murahnya Allah berikan. Setidaknya inilah salah satu kemudahan wasilah yang menjadi sarana penyambung amal kebaikan yang menguatkan kebersamaan amal jama’i dalam kerja dakwah yang terus lebih baik melintas batas.

Sebagian ibadah apapun memang dirasa berat jika dipikul sendirian apalagi amal dakwah yang pasti memerlukan kebersamaan bahu membahu, bersinergi dan berkolaborasi bergandengan dengan berbagai pihak. Disinilah ghirah dakwah terbangun dari kesadaran jiwa yang tergugah tersemai perlahan sejak dari pribadi, keluarga hingga khalayak tetangga sehingga keberkahanya dirasakan sampai mengangkasa di ujung langit pedalaman.

Seiring waktu disudut-sudut masjid pun riuh menggema dengan jamaah dan anak-anak untuk tilawah dan menghafalkannya sehingga Al-Qur’an mencetak para penghafal alquran yang mampu menghayati setiap kenikmatan ayat ayat yang terlantun saat shalat, maka sebaris kalimat harapan dan keberkahan pun terus mengalirkan pahala dari sang Khaliq.

Semakin banyak hafalan, semakin lama ia menghayatinya. Semakin indah perangai tingkah lakunya. Sejenak bersedih, ketika membaca potongan ayat tentang adzab dan seketika bergembira, saat terlantun ayat ayat yang menggambarkan kenikmatan. Sungguh inilah ruh Qur’an yang telah memberikan pengaruh pada setiap jiwa yang bahagia mewarnai jiwanya dengan hiburan kalimat-kalimat indah-Nya yang tak pernah membosankan. Qur’an terwujud dalam suasana kehidupan nyata bukan hanya sekedar mushaf yang dibaca saja tapi akhirnya semua sisi bernaung dalam bimbingan Qur’an yang begitu bermakna dan berguna.

Perlahan qur’an akan menguatkan kerja dakwah berjamaah agar tidak hanya sebatas mengarahkan pada rutinitas memakmurkan masjid saja akan tetapi Qur’an menjadi “the way of life” pilihan istimewa sebelum memulai hal apapun yang menembus segala ruang dan waktu dalam dinamika kehidupan.

Akhirnya qur’an mengantarkan pada kebersamaan tujuan ke dermaga kebahagiaan yang hakiki dan berbagi manfaat kepada sesama. Bermula dari Qur’an yang sederhana hingga kerja dakwah yang tidak hanya sebatas tugas da’i atau sebagian kalangan berilmu atau lainya atau dakwah bisa ditinggal kapan saja ketika kita sibuk, tapi akhirnya dakwah selalu hadir setia menemani keseharian waktu hari-hari kita sebagai ikatan kesatuan hamba yang bersyukur dengan ketaatan kepada-Nya tanpa memandang profesi dan potensi seseorang. Sehingga dibalik gelap gulitanya tabir pedalaman sebenarnya ada kemuliaan Qur’an yang telah mampu menjadi penerang menyalakan dakwah menerangi suasana kegelapaan. Kemuliaan Qur’an itu Menggerakkan Kebaikan.

Ali Azmi
Relawan Tanmia
Pulau Nias

Wakaf Qur’an Kuatkan Goresan Dakwah di Simuk, Pulau Terpencil di Tengah Lautan

Dermaga kayu pulau Simuk yang kini telah ambruk menjadi saksi finish penghujungnya kegiatan tebar Qur’an hingga pelosok negeri di kepulauan Nias.

Bukan hanya sekedar asa untuk berjumpa membangun bersilaturahmi dengan saudara seiman di pelosok perbatasan yang tak saling mengenal sebelumnya. Juga bukan sekedar menyeberangi gelapnya lautan untuk menemukan perkampungan di pulau terpencil ditengah pedalaman samudera yang sunyi terasing dari keramaian. Samudera yang tak bertepi dan belantara rimba yang tak pernah mengering digulung riuh ombak sepanjang musim. Inilah Simuk salah satu titik pulau terluar dan terjauh di kepulauan Nias Sumatera Utara.

Simuk menjadi kawasan terluar di Indonesia karena letak geografisnya berada di tengah lautan samudera Hindia. Dalam peta pun Simuk pun tidak tergores hanya setitik kecil ditengah lautan samudera Hindia. Perjalanan normal ke Simuk bisa ditempuh dari Dermaga Teluk Dalam dengan jarak tempuh 5-6 jam dengan kapal kayu atau bisa lewat dermaga pulau Tello Pulau-Pulau Batu dengan jarak tempuh 4-5 jam perjalanan. Perjalanan ke Simuk sangat dipengaruhi oleh kondisi cuaca. Apalagi bila bertepatan dengan badai angin selatan seperti sekarang ini perjalanan bisa tertunda terkatung-katung berhari-hari tak ada jadwal waktu yang pasti.

Setelah menunggu hampir sepekan akhirnya Tim Tanmia Foundation bertolak ke Simuk dari dermaga pelabuhan Tello Pulau-Pulau Batu menggunakan kapal muatan kopra milik warga Simuk. Menerjang cuaca badai bagi warga pribumi kepulauan memang sudah terbiasa namun kali ini angin selatan dan tenggara sudah berlangsung hingga enam bulan sehingga sangat berpengaruh bagi penduduk pesisir untuk bepergian.

Simuk dalam arti bahasa penduduk setempat adalah diperumpamakan seperti semut, karena hanya tampak sebagai pulau terpencil ditengah lautan. Hanya ada dua kapal kayu asal milik warga yang menjadi alat transportasi dari dan ke Simuk dari Tello Pulau-Pulau Batu. Jaringan komunikasi pun hanya sebatas untuk telepon saja dan seringnya terkendala karena padamnya aliran listrik yang sampai saat ini belum juga stabil.

Akses jaringan internet pun tidak bisa diakses di pulau ini. Listrik pun hanya menyala di waktu malam saja dengan genset pribadi maupun panel surya di sebagian rumah saja. PLTS yang sudah dibangun hanya berjalan beberapa tahun saja dan hingga tiga tahun terakhir ini rusak tak bisa digunakan warga.

Kendati sejak tahun 2012 simuk resmi mekar menjadi kecamatan sendiri namun tidak kunjung menjadi daerah yang pesat perkembangannya. Simuk memiliki luas sebesar 28 kilometer persegi yang terdiri dari enam desa yakni Gondia, Maufa, Gobo Induk, Gobo Baru, Silina dan Silina Baru.

“Jumlah penduduk dan kepadatanya pun terbilang masih minim, diperkirakan penduduk se-kecamatan hanya 1400-an jiwa. Dengan warga Muslim hanya berada di desa Gobo Baru Lorong Pasar Biduk dengan jumlah sekitar 40 KK saja dengan jumlah sekitar 120-an Jiwa”, jelas Ismail sekretaris desa Gobo Baru yang juga pengurus kenadziran Masjid At-Taqwa satu-satunya masjid di Simuk.

Maksud dan tujuan kegiatan tebar Al Quran hingga pelosok negeri oleh Tanmia Foundation di antaranya adalah wujud kepedulian menjalin ukhuwah dan penguatan dakwah khususnya di wilayah-wilayah muslim minoritas dan pedalaman terasing dengan berbagai tingkat kendala dan tantangan.

Perjumpaan dengan segenap pengurus masjid dan segenap warga jama`ah Masjid serasa menghilangkan rasa penatnya perjalanan setelah terombang-ambing gelombang sepanjang perjalanan dan rasa penasaran itu pun sekejap terobati. Dalam hal ini Tanmia Foundation memang mendistribusikan 100 Al-Qur`an berikut Iqra’ yang bisa dibagikan ke anak-anak TPQ dan juga setiap rumah warga muslim di Pulau Simuk.

Jauh dari seberang mengarungi lautan menjenguk saudara yang masih bertaut seiman di pulau terpencil perbatasan memang sebuah momen kebahagiaan yang tak ternilai sehingga semakin menumbuhkan rasa ukhuwah itu saling menguatkan.

Muslim di Simuk adalah warga minoritas dibanding ummat Katolik dan Protestan yang mendominasi wilayah pulau Simuk.

Tepat 17 November 2019, genap sebulan pendistribusian mushaf Alquran untuk kepulauan Nias. Sebanyak 1000 Al-Qur’an telah didistribusikan untuk beberapa wilayah kepulauan Nias terutama di kepulauan Pulau-Pulau Batu.

Daerah distribusi kepulauan Nias Pulau-Pulau Batu ada 40 titik meliputi Masjid, Madrasah Ibtidaiyah, Tsanawiyah, Aliyah, Raudhatul Athfal, TPQ, Majelis Ta’lim yang tersebar di berbagai wilayah Pulau Tello, Pulau Marit, Pulau Tanah Masa, Pulau Bais, Pulau Pini, Pulau Hibala dan Pulau Simuk sebagai daerah tujuan terjauh.

Kepulauan Nias mengagumkan dengan gugusan ratusan pulaunya, sayangnya di daerah-daerah itu masih terpencil dan kondisi wilayah pedalaman itu masih banyak yang terpinggirkan.

Ketua Bimas Islam Kemenag Nias Selatan Ustadz Ferry mengatakan, secara umum ummat Islam di Simuk membutuhkan perhatian lebih selain memang daerah terpencil juga belum adanya da`i yang menetap di sana, kalau pun ada hanya sebentar beberapa saat saja, padahal sangat bermanfaat ketika kehadiran da`i yang bisa menetap di sana jika dipandang dari sisi dakwah untuk bisa membimbing kaum muslimin disana yang haus akan nilai-nilai ilmu islam selama ini.

Perjalanan dakwah Islam di Simuk pernah mengalami masa perkembangan sejak 2007 dengan pengiriman da’i yang khusus bertugas di pedalaman. Namun hanya berselang beberapa tahun kemudian, sejak 2011 terjadi masa surut perkembangan dakwah di Simuk dengan berpindahnya da’i yang semula menetap disana.

Walaupun demikian, lentera dakwah masih mengalir pahala jariyahnya, generasi penerus tumbuh meski hanya segelintir saja bak buah yang mulai ranum terus berkembang inilah bibit yang disemai masa itu dan terus bertumbuh seiring berjalannya masa yang terus meninggalkan bekas kebaikan.

Goresan dakwah telah banyak merubah tampilan potret kehidupan keislaman yang sebelumnya jauh dari nilai-nilai islam sama sekali. Keberkahan dakwah tidak serta merta instan dipanen hasilnya sekejap tapi membutuhkan proses waktu yang panjang bahkan sepanjang usia pun tak bisa menjamin menemui hasilnya, karena keberlangsungan dakwah menuntut keberanian dan kedermawanan.

Pelosok yang jauh tak menjadi ukuran jaminan untuk mustahil ditempuh, alasan tingkat status sosial pun tidak menjadi ukuran nilai kebaikan, mewahnya kota pun bukan jaminan dakwah menyentuh hati baiknya, hanya kuasa kehendak Allah dan kesungguhanlah yang mampu melewati sejengkal demi sejengkal tanah dimana bumi ini dipijak, maka di atasnya ada tanggung jawab dakwah dan islam harus diperjuangkan dipastinya. Jangan pernah menyerah dan tetaplah bersama kafilah dakwah.
Barakallahufiekum.

Ali Azmi
Relawan Tanmia
Pulau Nias

Peran Turast  (Al Quran dan Sunnah) Dalam Perkembangan Islam

Bagaikan mentari yang terbit setelah alam diliputi kegelapan malam , mungkin seperti  itulah gambaran ketika Nabi Muhammad ﷺ datang membawa Islam ke Arab Jahiliah, dengan Kenabian yang ada dalam diri beliau dan Al quran yang menjadi pedoman beliau bahkan menjadi mukjizat terbesar ummat ini, Akhirnya kegelapan dan kebodohan yang mengakar di lingkungan Arab jahiliah, tersingkirkan oleh cahaya keislaman yang Allahﷻ anugrahkan untuk pengikut Nabi Muhammad ﷺ.

Kurang lebih setelah 13 tahun Rasulullah ﷺ berdakwa di negri makkah dan madinah, dakwah yang diawali secara diam-diam ini atau lebih dikenal dengan sebutan dakwah sirriah, hingga kemudian turunlah perintah kepada Rasullah ﷺ untuk menyerukan dakwahnya secara terang2an (Dakwah jahriah)  kepada penduduk Makkah, dimulai dari kerabat dan keluarga beliau. Perintah ini tersirat dalam surat  Asy Syu’ara  ayat : 214, Allah ﷻ berfirman :
‎وَأَنْذِرْ عَشِيْرَتَكَ الأَقْرَبِيْنَ
Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat.

Maka mulailah Islam tersebar kependuduk Makkah yang kemudian setelah Rasullah ﷺ berhijarah ke negri Madinah, mulailah pula Rasullah ﷺ mengirim surat ke raja-raja diluar jazirah Arab. di antaranya Raja Heraclius, Penguasa Romawi Timur, kemudian Raja Negus, Penguasa Abessinia, juga ke Raja Muqauqis, Penguasa Koptik Agung Mesir, dan Rasullah ﷺ juga mengirim surat ke Raja Kisra Penguasa Persia dan penguasa-pengua di sekitar semenanjung Arab. Setelah Rasullah ﷺ berpulang ke hariban Allah ﷻ terjadilah peluasan dakwah yang dilakukan oleh Khulafaurrasyidin yang memberi dampak sangat besar dalam perkebangan agama islam juga peluasan kekuasaan islam yang sudah memiliki Tatanan Sendiri, yang tidak lain warisan dari Rasulullah ﷺ yang beliau dirikan di kota Madinah.

Tidak berhenti sampai disini, bagaikan panah yang melesat dari busurnya, islam makin melejit ke pelosok-pelosok negri ditangan para penguasa-penguasa dinasti islamiyah, diantaranya dinasti-dinasti besar seperti Umawiyah kemudian Abbasiah dan Utsmaniah. dinasti yang berdiri  setelah berakhirnya masa khilafaurrosyidin.

Semua kejayaan yang islam raih dari masa ke masa tidak lepas dari berpegang teguhnya kaum muslimin dengan 2 penyokong utama agama ini. Al qur’an dan Hadits. dari dua sumber inilah para ulama menyerap bermacam-macam  fan keilmuan, dari ilmu duniawi sampai ilmu yang berkaitan dengan akhirat, semua terangkum rapi dalam kalam suci yang Allah sematkan kedalam dada sang Baginda Rasulullah ﷺ.

Pada masa dinasti Abbasiah, masa dimana islam berada dipuncak kejayaannya, masa dimana ummat islam mengukir prestasi yang gemilang, masa dimana ummat islam melahirkan ilmuan-ilmuan yang menyumbang peradaban Dunia. lahirlah 5 ilmuan Abbasiah yang bisa dikatakan menjadi pelopor ilmu pengetahuan yang kedepannya sangat berdampak pada perkembangan pengetahuan manusia dibidang ilmu pengetahuan seperti Astronomi, kedokteran, kimia, matematika dan filsafat. Mereka adalah ; Musa Ibrahim Al-Farazi seorang ahli astronomi yang memiliki karya bernama Al-magest, sebuah naskah astronomi yang beliau terjemahkan dari india yang berjudul Brahmasoutrasidanta. Kemudian ada Abu Ali Husein bin Abdillah bin Hasan bin Ali bin Sina.

Tentu namanya tidak asing lagi ditelinga kita, beliau adalah bapak pengobatan modern, seorang ilmuan muslim yang memiliki keahlian dalam bidang kedokteran. Karyanya yang termasyhur adalah al-qonun fi Thibb atau yang lebih masyhur dikalangan ilmuan barat dengan sebutan the canon of medicine. Karya ini menjadi rujukan pengobatan oleh ilmuan-ilmuan modern. Selanjutnya ada Abu Musa Jabir bin Hayyan. Salah satu tokoh dari ilmuan Abbasiah yang memiliki keahlian dalam bidang kimia. Salah satu karyanya yang berjudul al-kimya diterjemahkan kedalam bahasa inggris yang berjudul The Book of the Composition of Alchem.

Ilmuan berikutnya adalah ilmuan Matematikawan sekaligus penemu angka nol dan penemu Al jabar; dia adalah Abu Walid Muhammad bin Musa al-Khawarizmi, pastinya tidak terbayang bagaimana ribetnya menjumlah jika tidak ada angka nol. Dan yang kelima dari lima ilmuan hebat dinasti abbasiah adalah; Abu Walid Muhammad bin Muhammad Ibnu Rusyd.

Seorang tokoh filsafat dam memiliki karya besar dibidangnya, yaitu Kitab Mabadi al-Falsafah. Tentunya masih banyak lagi ilmuan-ilmuan muslim yang telah menorehkan karyanya ke langit peradaban dunia. Seperti ibnu Firnas seorang cendikiawan muslim spanyol, sekaligus pencipta dan perintis penerbangan, manusia pertama yang terbang di langit cordoba dengan sayap ciptaannya, walaupun ciptaanya ini belum sempurna tapi menjadi bahan pelajaran dan kaji bagi ilmuan-ilmuan berikutnya.

Jikalau dibidang ilmu pengetahuan islam memiliki sumbangsi peradaban, maka tentunya tak diragukan lagi dalam ilmu agama islam itu sendiri. Ada ratusan dan mungkin ribuan buku2 turats karya para ulama yang sangat berpengaruh dalam perkembangan islam, contoh yang paling dekat adalah,  4 madzhab yang dipelopori oleh 4 imam yang tak diragukan lagi tsarwah keilmuannya.

dengan ijtihad-ijtihad yang telah mereka tuangkan dalam pemikiran-pemikiran mereka, akhirnya memudahkan kaum muslimin  dalam mengetahui hukum2 islam. Bahkan imam syafi’I menaruh pondasi dalam ilmu ushul fiqhi di kitabnya yang bernama Arrisalah yang kelak sangat membantu para ulama-ulama dalam berijtihad dan mengeluarkan hukum dalam permasalahan-permasalahan ummat yang kian bermunculan dengan bertambahnya zaman.

Tak terlupakan juga jasa para ulama hadits termasuk didalamnya para ulama kutubu sittah ( Imam Bukhori, Imam Muslim, Imam Abu daud, Imam Tirmidzi, Imam Ibnu Majah, Imam Annasa’I), dengan hadits-hadits yang mereka kumpulkan dalam buku-buku mereka, terutama kitab shahi Bukhori dan Muslim yang sudah dijamin kesahihannnya, membuat ummat ini mudah dalam menemukan hadits-hadits Rasullahﷺ , juga menghilangkan keraguan dalam mengamalkannya.

Ini hanya segelintir contoh dari pengaruh ulama dan turats mereka dalam perkembangan islam, tentunya masih banyak lagi jasa-jasa mereka yang tak bisa tertuliskan oleh tinta-tinta emas sejarah, bahkan disebutkan bahwa ketika Mongol datang menyerang Kota Baghdad  yang saat itu menjadi icon kejayaan islam, dan membabat habis seluruh kota termasuk buku-buku karangan cendikiawan muslim. sungai yang ada dibaghdad berubah menjadi tinta hitam, yang menunjukkan bahwasanya begitu banyak karangan ulama muslim yang jika sampai ke ummat setelahnya akan memberikan perkembangan untuk agama ini bahkan untuk kemajuan dunia dengan segala perkembangannya.

Terbuktilah bagaimana hebatnya turats kita dan jeniusnya cendikiawan-cendikiawan muslim terdahulu, lantas apakah mereka hanya akan menjadi buah bibir generasi ummat ini atau hanya menjadi cerita yang tertutup rapat dibuku-buku yang kita pun jarang membukanya. Tentunya tidak, warisan yang mereka tinggalkan tidak lain dan tidak bukan untuk dikembangkan dan diteruskan oleh generasi setelahnya, terkhusus generasi pemuda islam yang menjadi tonggak kemajuan ummat.

Wallahu a’lam bishowab

Dzul Fajri
Kairo, Mesir.

Al Qur’an Tekuk Hantu Laut Maldive

Siapa yang tidak kenal dengan Maldive, sebuah negara yang sangat terkenal dengan pula – Pulau indah dan pemandangan yang menyihir para turis yang datang ke negeri yang dataran tingginya paling rendah di dunia, dataran tertinggi di negeri tersebut hanya 2,3 (mdpl) meter di atas permukaan air laut.

Maladewa adalah sebuah negara kepulauan yang terdiri dari kumpulan Pulau – pulau di Samudra Hindia, Maladewa terletak di sebelah selatan-barat daya India, sekitar 700 km sebelah barat daya Sri Lanka, Keadaan ekonomi Maladewa bergantung pada dua sektor utama, yaitu pariwisata dan perikanan.

Negeri di tengah Samudra ini Alhamdulillah pendiduknya 100% muslim, padahal sebelumnya seluruh masyarakat di tempat ini menyembah berhala dan roh nenek moyang, berawal dari kunjungan Seorang Alim Hafizh Quran dari Maroko ke maladewa, negeri ini memang sudah sering dikunjungi oleh para pelaut wa bil khusus pelaut dari negeri Arab atau India, dialah Abul Barakat Yusuf Al Barbary yang datang ke Malawa dalam perjalananya yang pertama kali ke wilayah tersebut.

Abul Barakat berasal dari Suku Amazigh yang berarti manusia merdeka, populasi suku amazigh banyak menyebar di wilayah Afrika Utara seperti Maroko, Al Jazair, Tunisia, Libia, Mauritania, hingga negeri piramid Mesir, banyak tokoh – tokoh muslim hebat dari suku Amazigh seperti Tariq bin Ziyad (Sang penakluk Andalusia), Abbas bin Firnas (manusia terbang pertama dunia), Ibnu Rusyd (sang ulama dan filosof), Ibnu Battutah, Omar Mukhtar dari Libia, Yusuf bin Tasyifin dari Maroko, Abdul Karim Al Khataby dari Maroko, hingga pesebak bola tersohor dunia Zinedine Zidane (Zainuddin Zaidan). Namun orang barat lebih suka menyebut orang – orang Amazigh dengan istilah Barbar.

Kisah Abul Barakat Yusuf Al Barbary ini dilaporkan langsung oleh penjelajah Muslim yang sangat hebat yang konon katanya beliau juga telah menapakkan kakinya di Nusantara ini, siapa lagi kalau bukan Ibnu Battutah, kisah ini disebutkan oleh Ibnu Battutah dalam Kitab Tuhfatu Annazzhar fie gharaib al amshar wa ‘ajaib al asfar (Hadiah Bagi Para Pemerhati Negeri-Negeri Asing dan Pengalaman-Pengalaman Ajaib), kitab ini banyak menceritakan keajaiban dan keunikan yang memang dihadapi oleh penulis selama beliau keliling dunia dalam kurun waktu 30 tahun berpetualang.

Ibnu Battutah menceritakan bahwasanya Abul Barakat Al Barbary datang ke Pulau Maladewa berjalan mengitari Pulau tersebut yang saat itu seluruh penghuninya beragama hindu, hingga beliau melihat seorang wanita tua yang sedang menangis di gubuk reotnya seakan ada kemalangan besar terjadi di sana, Abul Barakat bertanya mencari informasi apa gerangan kesedihan menyelimuti mereka, wanita tua itu menjelaskan masalah mereka namun sayang Abu Barakat tidak faham maksud sang wanita tua itu, hingga di datangkan lah seorang penterjemah yang bisa faham bahasa arab, melalui lisan penterjemah didapat lah informasi bahwasanya di Maladewa ini terjadi ritual aneh sekaligus seram tiap bulannya, yaitu mempersembahkan seorang anak gadis cantik untuk Jin penguasa laut, masyarakat tentunya tidak ada yang bersedia mengorbankan buah hatinya untuk setan jahat itu, namun bila hajat setan itu tidak dipenuhi maka masyarakat yang melaut mencari ikan akan diganggu setan, padahal salah satu mata pencaharian utama masyarakat adalah menjual hasil laut.

Sangat sulit mencari orang tua yang ingin mengorbankan putri cantiknya maka mereka sepakat untuk melakukan undian sebagai solusi, nama yang keluar suka tak suka harus dikorbankan untuk hantu laut demi keamanan dan keselamatan masyarakat banyak, begitulah pemahaman masyarakat maladewa kala itu.

Jin itu akan datang setiap bulannya keluar dari laut, seakan jin itu berada di dalam sampan besar dan dikelilingi cahaya terang, masyarakat apabila telah melihat Jin itu seakan tidak mampu untuk monolak kehendak hasrat jahat sang Jin, bila malam datang putri cantik itu akan diletakkan di dalam gubuk dekat laut dalam kondisi sudah dihias bak penganten, lalu jin akan datang mengambil wanita itu untuk dibunuh dan dicabik – cabik tubuhnya, di pagi hari masyarakat akan datang untuk melihat kondisi tubuh yang telah harcur berantakan itu kemudian mereka bakar sesuai adat hindu yang berlaku di sana.

Wanita tua yang tak berdaya itu menangis tiada henti karena putri satu – satunya itu telah kena undian untuk diberikan kepada Jin laut, Abul Barakat merasa iba mendengar kabar tersebut, tanpa ragu ia menawarkan diri untuk menggantikan putri wanita tua itu agar ia yang dipersembahkan untuk jin laut, tangisan histeris wanita tua itu berhenti seketika, ternyata ada manusia yang berbaik hati menggantikan putri tercintanya.

Begitu matahari menyembunyikan dirinya di sebelah barat malampun tiba dengan menarik tirai gelapnya, sisa – sisa mega merah masih nampak berserakan di ufuk – ufuk, suasana hening pesisir pantai dengan tiupan angin sepoi – sepoi menghiasi malam yang sangat mendebarkan itu, namun hati sudah mantap Abul Barakat jalan perlahan menuju gubuk tempat yang biasanya dijadikan warga sana untuk mempersembahkan tumbal.

Abul Barakat sudah mengambil air wudhu, sepanjang malam itu beliau isi dengan bacaan Al Qur’an, Hantu Laut yang sudah tidak sabar ingin mengambil jatah bulanannya sudah pun lirak – lirik dari jendela gubuk ingin segera meraih sang tumbal, namun hantu laut itu kaget bukan kepalang ternyata sang tumbal sedang membaca Al Qur’an, upaya untuk mendekati sang tumbal pun terus dilakukan namun apa daya kekuatan Al Qur’an dan perlindungan Allah membentengi Abul Barakat dengan sangat kokoh, tiada kuasa meraih tumbal, Hantu Laut itu lari ketakutan dan masuk ke dalam laut kembali.

Pagi hari warga sudah sangat penasaran tak sabar ingin melihat apa kejadian di dalam gubuk itu, pemandangan seram yang rutin mereka saksikan tiap bulannya ialah tubuh manusia yang tidak lagi bernyawa tergeletak dalam kondisi tercabik – cabik hancur berantakan oleh Hantu laut, namun kali ini sang tumbal tampil beda, ia masih hidup dengan senyum lebar lagi menawan menemui warga yang sudah penasaran berat ingin tau bagaimana keadaan sang tumbal, keluar dari gubuk itu dalam keadaan sehat wal afiat tanpa kurang sedikit pun membuat warga sangat keheranan, semua orang terkesima, bingung bercampur kagum bagaimana ia bisa selamat dari keganasan Hantu laut yang selama ini tidak ada yang dapat mengalahkannya, Abul Barakat pun dengan semangat menceritakan peristiwa semalam kepada masyarakat dengan jelas.

Tanpa menunggu lama kejadian ini mendadak viral seantero Maladewa hingga memancing penasaran raja Syanuraza yang menguasai Maladewa kala itu, undangan ke istana raja pun sampai kepada Abu Barakat melalui petugas istana yang isinya sang raja ingin sekali berjumpa dengan Abul Barakat, tidak menolak Abul Barakat langsung digandeng menuju istana raja, tiba di istana rupanya sang raja tak kuasa menahan penasaran bagaimana cara menghadapi Hantu laut yang sudah sekian lama menghantui mereka tiap bulannya, Abul Barakat menjelaskan bahwa yang melindungi dirinya adalah Allah yang menciptakan seluruh makhluq, yang dia baca hanyalah firman Allah yang sangat kuat mukjizatnya yang membuat Hantu laut lari terbirit birit, memanfaatkan kondisi ini Abul Barakat tanpa malu – malu menawarkan Islam kepada sang raja, memberikan motivasi serta menceritakan keindahan – keindahan islam.

Sang raja sangat penasaran dengan kesaktian Abul Barakat, tapi ajakan beliau kepada raja untuk masuk islam belum bisa dipenuhi, namun sang raja memberikan syarat, Abul Barakat harus tinggal di Maladewa minimal satu bulan, bila dalam satu bulan itu dia tidak apa- apa dan hantu Laut itu tidak mampu menyakitinya maka sang raja siap masuk islam, tanpa seujung kuku pun keraguan Abul Barakat deal dengan syarat yang diajukan raja, menunggu hari bulan berjalan beliau isi hari-hari dengan Tilawah Al Qur’an, Alhamdulillah belum sampai sebulan sanga raja sudah pun jatuh hati pada islam, agama yang dipeluk oleh Abul Barakat, ikrar syahadat pun berlangsung disaksikan banyak orang, kemudian seluruh anggota keluarga beliau pun ikut bersyahadat, Abul Barakat memberikan nama baru buat sang raja dengan Muhammad bin Abdillah seperti nama Rasulullah shallahu alaihi wasallam, islam terus menyebar pesat di sana hingga sang raja memerintahkan untuk mengirim utusan kepada masyarakat yang tinggal di pulau – pulau terpencil agar disampaikan islam kepada mereka, wal hasil seluruh Maladewa masuk islam melalui persntaraan syekh Abul Barakat Yusuf Al Barbary.

Sang raja meminta Abul Barakat agar menetap di Maladewa untuk mengajarkan islam kepada mereka, sang raja meminta agar kisah islam sang raja diabadikan pada prasasti dalam bahasa arab, yang kemudian prasasti tersebut dinilai oleh para ilmuwan ukiran prasasti tersebut adalah paling tua di Samudra hindia dengan menggunakan aksara arab.

Sang raja memerintahkan untuk menghancurkan seluruh berhala dan tempat- tempat persembahan tumbal lalu diganti dengan masjid, kemudian didirikanlah masjid dengan nama sang raja, juga masjid Abul Barakat Al Barbary yang hingga hari ini masih ada di ibu kota Maladewa Male, menjadi salah satu destinasi kunjungan turis dari belahan Dunia.

Berterima kasih pada Abul Barakat sang raja membuat aturan bahwasanya sepertiga dari hasil bumi mereka akan diberikan kepada para musafir yang datang ke negeri mereka karena rasa syukur mereka mendapatkan islam dan kebahagiaan melaui tangan para musafir seperti Abul Barakat, mereka sangat menghormati para musafir terlebih dari Maroko tempat asal Abul Barakat, menghormati orang maroko bagi warga Maladewa berlaku hingga hari ini.

Masyarakat Maldive rutin Tilawah Al Quran sehingga hantu laut itu tidak lagi berani mengganggu masyarakat baik di daratan maupun di lautan, semoga Allah menjadikan kita sebagai ummat yang berpegang teguh pada Al Quran, membaca, mentadabburi, mempelajari tafsirnya, mengamalkan serta mendahwahkannya.

Hindari Pakaian Syuhrah

Mengenakan pakaian dan menutup aurat merupakan salah satu aturan syariat islam, yang apabila kita laksanakan akan mendapat pahala, meninggalkannya (tidak menutup aurat) akan berdosa, aturan syariat berupa menutup tubuh dengan pakaian adalah salah satu kemuliaan islam, yang telah mengatur tata cara berpakaian demi kebahagiaan ummatnya.

Pada zaman dahulu orang yang paling baik pakaiannya yang bermaksud paling menutup anggota badannya (auratnya) dikenal sebagai kaum bangsawan, paling maju cara berfikirnya, cendikia, dan paling dihormati di tengah masyarakatnya.

Sehingga kelihatan kontras dengan mereka yang tidak berpendidikan, bahkan sering kali ada dugaan mereka yang tidak sempurna dalam berpakaian adalah kaum budak, para budak yang dijual belikan di pasar, budak sering kali terlihat tidak berpakaian dengan baik, baik laki – laki maupun perempuan, para budak ini kemudian disuruh oleh tuannya untuk berkerja, membantu bahkan bernyanyi dengan pakaian seadanya.

Sedangkan yang menonton mereka bernyanyi adalah para saudagar, warga istana, raja, bagsawan, dan lain – lain, tuan putri dan istri – istri raja dan istri menteri berpakaian sangat sempurna, bahkan sering kali rok tuan putri atau ratu harus diangkat oleh para pelayan saat mereka berjalan, yang menunjukkan pakaian sempurna adalah pakain para ratu, saudagar, bangsawan dan kaum cendikia, sedangkan pada zaman itu pakaian minim adalah pakaian mereka dari masyarakat kelas bawah, terbelakang atau budak hamba sahaya. pakaian ratu, permaisuri, istri bangsawan seperti ini bukanlah dari satu negeri saja, namun seluruh negeri dari Arab, cina, india, eropa, amerika semua mereka berpakaian sempurna, karena itu adalah identitas mereka sebagai kaum terhormat.

Gaya berpakaian sempurna bak ratu dan istri bagsawan sering kali ditiru oleh mereka yang ingin menjadi ratu sehari dalam upacara pernikahan mereka, sehingga mempelai wanita dihias dan diberikan pakaian layaknya seorang ratu, roknya yang pajang hingga terseret – seret bila mereka berjalan, tak mau kalah dengan para ratu mempelai wanita juga minta tolong pada pengawal penganten untuk mengangkat ujung rok mereka agar mirip dengan pakaian para ratu, karena penganten pasti ingin dihias bak raja dan ratu walau hanya sehari saja.

Namun islam telah menganjurkan bagi penganutnya untuk berpakaian sempurna sejak awal matahari islam terbit di Makkah, pakaian yang bersih dan sempurna bukan pakain kaum terbelakang yang tidak mengerti cara berpakaian atau budak, lihat firman Allah dalam surat Al Muzammil yang dikatakan oleh para ulama adalah termasuk di antara ayat yang pertama – tama kali turun.

وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ
dan pakaianmu bersihkanlah (QS Al Muddatsir:4).

Ibnu Jarir Ath thabary berkata: ayat ini turun setelah proses turun wahyu pertama kali di gua hira, takut dengan peristiwa yang terjadi di gua hira itu beliau shallahu alaihi wasallam langsung pulang ke rumahnya dalam kondisi menggigil karena ketakutan, meminta sang istri untuk menyelimuti beliau, dalam kondisi seperti itu Allah turunkan ayat di atas, yang menjelaskan bahwa pentingnya menjaga pakaian dan kebersihannya.

Ayat di atas sekaligus memberikan isyarat bahwasanya pakaian di dalam islam sangatlah penting serta mendapat perhatian yang besar, setelah ayat pertama yang memerintahkan untuk membaca guna mendapatkan ilmu lalu setelah itu langsung turun ayat yang memerintahkan untuk berpakaian yang bersih, ini jelas – jelas perhatian yang sangat besar dari syariat soal pakaian, bahkan di dalam ayat yang lain Allah berfirman:

يَا بَنِي آدَمَ خُذُواْ زِينَتَكُمْ عِندَ كُلِّ مَسْجِدٍ

 “Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid.” (QS. Al-A’raf: 31) yakni setiap kali shalat.

يَا بَنِي آدَمَ قَدْ أَنْزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْآتِكُمْ وَرِيشًا ۖ وَلِبَاسُ التَّقْوَىٰ ذَٰلِكَ خَيْرٌ ۚ ذَٰلِكَ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ

Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. (QS Al A’raf: 26).

Pakaian adalah perhiasan hidup manusia, dengan pakaian itu manusia akan tampak indah, rapi, menawan sehingga penampilan semakin mantap, islampun menganjurkan hal tersebut, hanya saja saat membelinya harus menghindari tabdzir (boros/berlebihan), dan saat mengenakannya harus berhias dengan sifat tawadhu’ serta menghindari sifat angkuh dan sombong.

وفي حديث عن معاذ بن أنس رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: «مَنْ تَرَكَ اللِّبَاسَ تَوَاضُعًا لِلَّهِ وَهُوَ يَقْدِرُ عَلَيْهِ دَعَاهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رُءُوسِ الْخَلَائِقِ حَتَّى يُخَيِّرَهُ مِنْ أَيِّ حُلَلِ الْإِيمَانِ شَاءَ يَلْبَسُهَا»[[15]- (رواه الترمذي: [2405] – [9/21]، وحسّنه الألباني برقم: [6145] في صحيح الجامع).

“Dari Mua’adz bin Anas Radhiyallahu anhu, bahwasanya Nabi shallahu alaihi wasallam bersabda: Barangsiapa yang meninggalkan (menjauhkan diri dari) suatu pakaian (yang mewah) dalam rangka tawadhu’ (rendah hati) karena Allah, padahal dia mampu (untuk membelinya / memakainya), maka pada hari kiamat nanti Allah akan memanggilnya di hadapan seluruh makhluq, lalu dia dipersilahkan untuk memilih perhiasan / pakaian (yang diberikan kepada) orang beriman, yang mana saja yang ingin dia pakai” (HR. At Tirmidzi, dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam “Shahih Al-Shahih).

Hadits ini memberikan bimbingan kepada kita agar sederhana dalam berpakaian dan penampilan meskipun kita mampu untuk membeli pakaian yang mewah dengan harga yang tinggi, imbalannya ialah Allah akan memberikan hadiah istimewa pada mereka di hari kiamat, hadiah tersebut diberikan oleh Allah di hadapan seluruh makhluq, bukan sembarang pakaian namun pekaian Iman, sebagai bukti bahwa iman kita benar.

Hal yang harus dihindari pula dalam berpakaian ialah pakaian syuhrah, pakaian popularitas, pakaian yang dikenal orang sebagai pakaian mewah yang berbeda dengan pakaian umum yang dipakai kebanyakan orang, sehingga akan menarik perhatian orang, orang yang melihat pakaian tersebut akan terpukau, si pemakai pakaian tersebut pun akan merasa bangga diri, sombong dan takabbur.

Ibnu Al Atsir berkata: Maksud dari kata syuhrah ialah ‘tampak’ bermakna pakaian tersebut tampak populer di tangah manusia karena corak dan warnanya berbeda dengan yang umumnya dipakai orang, sehingga orang – orang kagum melihatnya, yang menggunakan pakaian akan merasa ujub (bangga diri) dan (takabbur) sombong.

Hadits – hadits Nabi shallahu alaihi wasallam tentang hal ini sangat banyak, kami akan sebutkan sebahagian di antaranya sebagai berikut:

Dari Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَنْ لَبِسَ ثَوْبَ شُهْرَةٍ فِي الدُّنْيَا أَلْبَسَهُ اللهُ ثَوْبَ مَذَلَّةٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Barang siapa memakai baju (untuk) kemasyhuran (syuhrah) di dunia, kelak di hari kiamat Allah Subhanahu wata’ala akan memakaikan kepadanya baju kehinaan, kemudian Allah Subhanahu wata’ala mengobarkan api di dalamnya.” (HR. Ibnu Majah no. 3606—3607 dan ini adalah lafadz beliau, Abu Dawud no. 4029, dengan sanad yang tsiqah seperti yang disebutkan oleh Imam Syaukani dalam kitab Nailul Authar.

وعن أبي ذر عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ” ما من عبد لبس ثوب شهرة إلا أعرض الله عنه حتى ينزعه، وإن كان عنده حبيباً “. قال الحافظ العراقي في تخريج الإحياء: رواه ابن ماجه من حديث أبي ذر بإسناد جيد .

Dari Abu Dzar radhiyallahu anhu, dari Nabi shallahu alaihi wasallam bersabda:
Tidaklah seorang hamba yang memakai pakaian syuhrah kecuali Allah akan berpaling dari manusia tersebut hingga ia melapaskannya (HR Ibnu Majah, Al Hafizh Al Iraqy dalam takhrij hadits al ihya’ berkata: sanad hadits ini Jayyid (baik).

Al-Imam asy- Syaukani rahimahullah berkata, “Hadits ini menunjukkan haramnya memakai pakaian kemasyhuran (syuhrah). Namun, hadits ini tidak hanya berlaku untuk pakaian yang mewah. Bisa jadi terjadi pada seseorang yang memakai pakaian orang fakir yang berbeda dengan umumnya pakaian orang, supaya dipandang oleh orang lain sehingga takjub dengan pakaiannya dan meyakini (kezuhudan)nya. Demikian yang dijelaskan oleh Ibnu Ruslan rahimahullah.”.

Apabila memakai pakaian tersebut bertujuan agar terkenal (masyhur) di tengah-tengah masyarakat, tidak ada perbedaan antara pakaian mewah dan pakaian jelek, baik pakaiannya sama dengan pakaian masyarakat secara umum maupun pakaian yang berbeda dengan mereka. Sebab, keharaman tersebut bertumpu pada niat kemasyhuran. Yang dianggap ialah maksud (niat) nya walaupun tidak sama dengan kenyataannya.” (Kitab Nailul Authar 2/111).

Maka sudah semestinya bagi seorang Muslim untuk berpakaian yang sesuai dengan sunnah Nabi shallahu alaihi wasallam, beliau sederhana dalam berpakaian, tawadhu dalam penampilan jauh dari kesombongan, sehingga beliau shallahu alaihi wasallam bersabda:

أَنَّ رَسُولَ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – قَالَ: «كُلُوا وَاشْرَبُوا، وَالْبَسُوا وَتَصَدَّقُوا، فِي غَيْرِ إِسْرَافٍ وَلَا مَخِيلَةٍ»؛

“ Makanlah kalian, dan minumlah kalian, dan berpakaianlah kalian, dan bersedekahlah tanpa berlebihan dan tidak sombong.” (HR Ahmad, Nasai, Ibnu Majah, Hakim, Imam Suyuthi berkata hadits ini shahih).

Pakaian adalah perhiasan, memakainya adalah melaksanakan syariat, hindari tabdzir, syuhrah, sombong dll.

Halal dan Haram Adalah Bentuk Kasih Sayang Allah Kepada Manusia

Halal dan haram adalah salah satu bentuk kasih sayang Allah kepada manusia dan lingkungan, Rabb yang Maha Tahu itu memberikan informasi kesehatan kepada manusia di dalam kitab Al Quran atau melaui lisan Nabi shallahu alaihi wasallam di dalam Sunnah agar mereka dapat hidup dengan baik, sehat, cerdas, sehat fisik, ruh dan akalnya, Allah ta’ala tidak rela membiarkan manusia hidup di dalam keburukan apalagi harus menderita karena salah dalam pola makan dan hidup, bentuk kasih sayang seperti ini adalah bentuk kasih sayang yang sangat besar.

Betapa manusia yang hidup dalam keadaan sangat minim fasilitas Kesehatan di gurun sahara 14 abad yang lalu, buta huruf, berpindah -pindah bahkan lingkungan yang bercuaca extrim sekalipun mereka mampu bertahan hidup dan bahkan mereka diberikan usia yang cukup panjang, keberkahan dalam mengikuti ajaran islam dalam kehidupan termasuk dalam masalah konsumsi adalah hal yang sangat penting bagi manusia.

Allah SWT berfirman :

وَكُلُوا مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ حَلَالًا طَيِّبًا  وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي أَنْتُمْ بِهِ مُؤْمِنُونَ

Artinya “Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari apa yang Allah telah rezekikan kepadamu, dan bertakwalah kepada Allah yang kamu beriman kepada-Nya.”(QS. Al- Maidah ayat 88).

Ini adalah perintah Allah kepada manusia agar mereka mencari dan mengkonsumsi makan halal dan sehat, karena dampak dari makanan yang dikonsumsi manusia akan berdampak pada kesihatan mereka.

Mungkin kita bertanya kalau Allah memerintahkan kita untuk makan makanan yang halal mengapa ada makanan yang haram?!

Allah ingin menguji manusia, Allah telah menciptakan jutaan makanan halal dan sangat bermanfaat bagi tubuh manusia, namun dengan nikmat makanan halal yang sangat banyak ini adakah manusia masih berusaha mencari yang haram yang sudah pasti berbahaya dan merusak tubuh manusia itu sendiri, bila manusia menggunakan akalnya maka ia akan menjahui makanan haram tersebut.

Allah adalah Maha Tahu sehingga seluruh syariatNya pasti bermanfaat bagi manusia dan seluruh larangannya pastilah berbahaya bagi kehidupan manusia, sudah menjadi kewajiban bagi manusia untuk patuh dan tundak terhadap aturan tuhannya untuk kebaikan manusia itu sendiri.

Sahabat sekaligus paman Nabi Shallahu alaihi wasallam ketika hijrah ke Ethiopia bersama 70 sahabat lainnya bertemu dengan raja Najasyi yang terkenal dengan raja Nasrani yang adil dan membela orang -orang yang terzalimi, ketika sang raja bertanya kepada sahabat Ja’far apa yang diajarkan Nabi mu kepada manusia? Beliau menjawab : ia mengajarkan manusia untuk makan makanan halal dan meninggalkan bangkai, mengajari kami untuk saling meolong, tidak menindas yang lemah dll, informasi yang di dapatkan raja Najasyi tersebut membuat beliau memeluk islam.

Berikut ini kami sebutkan beberapa kaedah (rumus) makanan haram sesuai dengan ayat – ayat Al Quran dan Sunnah Nabi shallahu alaihi wasallam.

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيحَةُ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ إِلَّا مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى النُّصُبِ

Artinya
“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala.”(QS Al Maidah:3).

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنْصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Artinya
“Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamr, judi, berhal-berhala, panah-panah (yang digunakan mengundi nasib) adalah kekejian yang termasuk perbuatan setan.maka, jauhilah ia agar kamu mendapat keberuntungan.” (QS Al Maidah:90).

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ بِهِ لِغَيْرِ اللَّهِ ۖ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Artinya
“Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut nama selain Allah. Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang ia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah maha pengampun lagi maha penyayang.”(QS Al Baqarah:173).

Akan tetapi Islam memberikan pengecualian terhadap 2 bangkai, yaitu ikan dan belalang, dimana bangkai dari kedua hewan tersebut adalah halal hukumnya. Hal ini sesuai dengan Sabda Rosulullah Sholallahu Alaihi Wassalam :

أُحِلَّتْ لَنَا مَيْتَتَانِ وَدَمَانِ فَأَمَّا الْمَيْتَتَانِ فَالْحُوتُ وَالْجَرَادُ وَأَمَّا الدَّمَانِ فَالْكَبِدُ وَالطِّحَالُ

Artinya “Kami dihalalkan dua bangkai dan darah. Adapun dua bangkai tersebut adalah ikan dan belalang. Sedangkan dua darah tersebut adalah hati dan limpa.” (HR. Ibnu Majah).

Di antara makanan yang diharamkan ialah hewan yang disembelih bukan atas nama Allah, namun ia disembelih untuk sajen, pesugihan, permintaan setan untuk tumbal dan sebagainya itu juga haram dimakan:

وَلَا تَأْكُلُوا مِمَّا لَمْ يُذْكَرِ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ وَإِنَّهُ لَفِسْقٌ  وَإِنَّ الشَّيَاطِينَ لَيُوحُونَ إِلَى أَوْلِيَائِهِمْ لِيُجَادِلُوكُمْ  وَإِنْ أَطَعْتُمُوهُمْ إِنَّكُمْ لَمُشْرِكُونَ

Artinya
“Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya.  Sesungguhnya perbuatan yang semacam itu adalah suatu kefasikan. Sesungguhnya setan itu membisikkan kepada kawan-kawannya agar mereka membantah kamu; dan jika kamu menuruti mereka, sesungguhnya kamu tentulah menjadi orang-orang yang musyrik.” (QS. Al- An’am : 121).

Rasulullah shallahu Alaihi Wassalam pernah bersabda :

نَهَى رسولُ اللهِ عَنْ كُلِّ ذِيْ نَابٍ مِّنَ السِّباعِ وعَنْ كُلِّ ذِيْ مِخْلَبٍ مِّنَ الطَّيْرِ

Artinya “Rasulullah shallahu alaihi wasallam telah melarang memakan setiap binatang bertaring dari jenis binatang buas dan setiap jenis burung yang berkuku tajam (untuk mencengkram).” (HR. Muslim).

Bila manusia mengikuti ajaran Al Qur’an dan Sunnah dalam kehidupan maka manusia akan hidup sehat dan bahagia, kelihatannya Allah ingin memperlihatkan mukjizat Al Qur’an dan Sunnah sepanjang masa sehingga setiap saat ada saja bagian dari mukjizat itu yang muncul, seperti mukjizat Al Qur’an yang melarang manusia makan daging babi, hewan buas, hewan bertaring dll, virus corona yang sedang heboh itu dicurigai penyebabnya adalah hewan yang diharamkan untuk dikonsumsi seperti kelelawar, babi dll, belakangan muncul lagi masalah virus babi yang cukup menghebohkan Sumatra Utara sehingga peternak babi meskipun telah melakukan vaksin rutin di kandang babi untuk membunuh virus namun tidak berhasil, efeknya mereka harus memusnahkan ratusan babi lalu membuang bangkainya di sungai. Ini adalah salah satu efek buruk bagi mereka yang melanggar aturan syariat, perbuatan itu berbahaya bukan hanya untuk diri mereka bahkan lingkungan.

Alhamdulillah makanan dan daging halal sekarang menjadi buruan jutaan manusia di berbagai tempat beberapa hari lalu disiatkan di medsos bahwa di Singapura orang rela antri panjang sekedar untuk bisa berbelanja makanan halal di Mustafa Center, mall yang buka 24 jam itu kebanjiran pengunjung, begitu juga di negeri-negeri lainnya.

Ternyata di dalam islam itu hidup sehat murah dan simple sekali, tidak perlu pakai alat – alat canggih, biaya mahal, cukup makan dan minum sesuai aturan syariat maka in syaa Allah manusia akan sehat wal afiat, kasih sayang Allah seperti ini tidak terhingga besarnya kepada makhluq ciptaanNya.

Mudah – mudahan Allah ta’ala memberikan kepada kita keteguhan dan keinginan kuat untuk mengamalkan syariat karena di sana lah kebahagiaan dan keselamatan baik dunia maupun akhirat.

Saat Setan Berpidato

Pidato adalah salah satu cara untuk menyampaikan buah pikiran, himbauan, ancaman, kecemasan hingga pembelaan diri, pidato dinilai sangat efektiv bila disampaikan untuk mendapatkan tujuan – tujuan tertentu yang dinginkan karena para hadirin biasanya sudah siap untuk mendengarkan apa yang akan disampaikan.

Pidato sering dipakai orang untuk tujuan – tujuan yang ingin dicapainya baik itu tujuan yang baik maupun tujuan yang tidak baik, ternyata setan laknatullah alaihim juga punya kemampuan pidato yang cukup hebat, menurut Imam Al Qurthuby dalam tafsirnya setan naik mimbar di dalam neraka menyampaikan pembelaan dirinya karena semua manusia di neraka menyalahkan setan, akibatnya setan merasa sumpek dan resah, tanpa fikir panjang ia pun naik minbar untuk menyampaikan pembelaan untuk dirinya sendiri, kepanikan setan bukan tak beralasan, ia sudah babak belur diazab di neraka jahannam ditambah lagi semua manusia di neraka mencela dan mencaci maki setan setiap waktu, sehingga penderitaan setan di neraka berlipat lipat rasa sakitnya.

Setan ingin menyudahi cacian dan makian ini semuanya, ingin berlepas diri dari amukan masa di neraka, kejadian yang unik ini dikisahkan oleh Allah ta’ala dalam Al Qur’an, firman Allah:

((وَقَالَ الشَّيْطَانُ لَمَّا قُضِيَ الأَمْرُ إِنَّ اللَّهَ وَعَدَكُمْ وَعْدَ الْحَقِّ وَوَعَدتُّكُمْ فَأَخْلَفْتُكُمْ وَمَا كَانَ لِيَ عَلَيْكُم مِّن سُلْطَانٍ إِلاَّ أَن دَعَوْتُكُمْ فَاسْتَجَبْتُمْ لِي فَلاَ تَلُومُونِي وَلُومُواْ أَنفُسَكُم مَّا أَنَاْ بِمُصْرِخِكُمْ وَمَا أَنتُمْ بِمُصْرِخِيَّ إِنِّي كَفَرْتُ بِمَا أَشْرَكْتُمُونِ مِن قَبْلُ إِنَّ الظَّالِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ)) سورة ابراهيم آيه (22).

Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekedar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu”. Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih (QS Ibrahim: 22).

Ayat ini secara jelas menceritakan bagaimana ahli maksiat sepakat seiya sekakata untuk komplain kepada setan, pasalnya mereka beranggapan mereka bisa jatuh ke dalam lumpur maksiat penyembabnya tidak lain adalah gangguan setan, setan harus bertanggung jawab kepada mereka, karena setan mereka jadi masuk neraka.

Tidak terima sedikitpun dengan segala tuduhan itu, setan membela diri dalam pidatonya di dalam neraka yang suaranya bisa didengar oleh semua orang di neraka, bila kita buat ringkasan atas pembelaan setan untuk dirinya sendiri itu dapat kita sederhanakan sebagai berikut:

1. Allah telah berjanji kepada kalian untuk mereka yang berbuat kebajikan di dalam kitab yang telah diturunkan melalui para Nabi namun kalian lebih percaya dengan janji – jaji palsuku.
2. Aku hanya mengajak kalian, lalu kalian mau dan menenuhi ajakan ku itu, padahal aku tidak punya kekuasaan memaksa kalian untuk menuruti apa mauku.
3. Karena maksiat yang kalian lakukan adalah keinginan kalian sendiri maka jangan sekali – kali kalian mencela aku, tapi cacilah diri kalian sendiri.
4. Kalian melakukan kesyirikan dan kekufuran sesuai dengan kehendak kalian sendiri, padahal aku sendiri mengingkari kekufuran yang kalian lakukan karena aku percaya Allah sebagai tuhan yang menciptakan.
5. Aku tidak bisa menyelamatkan kalian dari azab Allah oleh sebab itu selamatkanlah diri kalian sendiri, aku tidak peduli dengan kalian.

Di dalam Al Qur’an banyak sekali ayat – ayat yang mengingatkan manusia agar tidak terbuai oleh bujuk rayu setan untuk berbuat maksiat dan kezaliman, setan sering mempercantik kemaksiatan, sehingga perbuatan buruk menjadi bagus dan baik – baik saja dalam pandangan manusia, padahal ia mendatangkan kemurkaan Allah taala.

يَعِدُهُمْ وَيُمَنِّيهِمْ ۖ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلَّا غُرُورًا

Syaitan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka, padahal syaitan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka (QS Annisa:120).

Allah memberikan peringatan kepada manusia bahwasanya setan adalah musuh yang harus diwaspadai.

إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا ۚ إِنَّمَا يَدْعُو حِزْبَهُ لِيَكُونُوا مِنْ أَصْحَابِ السَّعِيرِ

Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh(mu), karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala (QS Fathir: 6).

Allah ta’ala juga mengingatkan bahwasanya setan bukan hanya musuh manusia tapi ia juga musuh para Nabi dan Rasul.

وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا ۚ وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ ۖ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ (112) الأنعام.

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan. (QS Al An’am:112).

Semoga Allah menjaga kita dari tipu daya setan, karena tanpa karunia, lindungan dan penjagaan Allah manusia tidak bisa berbuat apa – apa.

Lihat firman Allah ta’ala:

وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا

Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, pastilah kamu mengikuti syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu). ( QS Annisa:83).

Hidup Membawa Manfaat Ala Rasulullah

Oleh : Iqbal Subhan Nugraha
—————————————-
1⃣. Tak Syak lagi bahwa Kanjeng Rasul Muhammad -Shallallahu ‘Alaihi Wasallam- adalah utusan Allah -Subhanahu Wata’ ala- yang paling mulia di kolong langit ini. Beliau adalah qudwah untuk semua umatnya.

2⃣. Diantara yang patut ditauladani adalah bahwa beliau hadir membawa maanfaat untuk selainnya (menjadi Siroj Munir : cahaya yang menerangi). Sangat jelas Allah firmankan tentang hal ini dalam Al-Ahzab 45-46.

یَـٰۤأَیُّهَا ٱلنَّبِیُّ إِنَّاۤ أَرۡسَلۡنَـٰكَ شَـٰهِدࣰا وَمُبَشِّرࣰا وَنَذِیرࣰا * وَدَاعِیًا إِلَى ٱللَّهِ بِإِذۡنِهِۦ وَ سِرَاجࣰا مُّنِیرࣰا)

Hai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu untuk jadi saksi, dan pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan,

Dan untuk jadi penyeru kepada Agama Allah dengan izin-Nya dan untuk jadi cahaya yang menerangi

3⃣Fakta Rasul hadir membawa keberkahan dan manfaat :

A. Keberkahan untuk keluarga Halimah As-Sa’diyyah

Halimah (yang berarti lemah lembut) menjadi ibu susuan untuk Muhammad kecil. Keberadaan Muhammad kecil memberi berkah kepada keluarga Halimah, bahkan bagi kabilahnya.

Semula, Halimah hidup serba kekurangan. Tapi semenjak mengasuh Rasulullah, kehidupan rumah tangga Halimah berubah total. Keluarga tersebut kini hidup penuh kedamaian, kegembiraan, dan berkecukupan.

Dua tahun kemudian, Halimah membawa Muhammad kecil mengunjungi ibunya. Halimah memohon agar Muhammad diizinkan tinggal kembali bersama Bani Sa’ad. Aminah pun menyetujui.

Selama empat tahun Muhammad bersama mereka kembali. Dusun itu bertambah keberkahan. Domba-domba yang dipelihara Halimah menjadi gemuk dan banyak memberikan air susu walaupun rumput di daerah mereka tetap gersang.

Karena itulah, warga menyuruh anak-anak menggembalakan domba-domba mereka di dekat domba milik Halimah. Harapannya agar domba milik mereka bisa berubah gemuk dan mengeluarkan banyak susu.

Selain itu, saat mengambil Muhammad sebagai anak susuan, susu Halimah bertambah banyak. Ia pun heran. Sebab, selama ini susunya bukan tidak ada tapi tidak begitu banyak. Namun, semenjak mengasuh anak Fatimah, air susunya berlimpah.

Anehnya lagi ketika sudah menyusu di susu sebelah dan hendak diberikan sebelah lain lagi, Muhammad menutup mulut kuat-kuat. Halimah faham Muhammad menginginkan susu yang sebelah adalah untuk saudara sesusuannya, Damrah.

B. Yatsrib menjadi Madinah

Salah satu makna Yatsrib atau Tatsrib (Yusuf : 92) adalah cercaan, kesalahan atau dosa. Setelah kedatangan Rasul kesana, berubahlah namanya menjadi Al-Madinah Al-Munawwaroh (Kota yang diterangi). Jadi perubahan nama Tatsrib itu bukan hanya berubahan secara lafdzh, tapi juga perubahan secaraitu merupakan perubahan makna, yaitu dari kegelapan menuju cahaya, dari masa jahiliyah menuju peradaban Islam.

4⃣. Mari kita sebagai umat Muhammad menghadirkan manfaat di tengah2 orang lain.

وَالَّذِي نَفْسُ ‏ ‏مُحَمَّدٍ ‏ ‏بِيَدِهِ إِنَّ مَثَلَ الْمُؤْمِنِ ‏ ‏لَكَمَثَلِ النَّحْلَةِ أَكَلَتْ طَيِّبًا وَوَضَعَتْ طَيِّبًا وَوَقَعَتْ فَلَمْ تَكْسِر ولم تُفْسِد

“Demi Dzat yang jiwa Muhammad berada di tanganNya, sesungguhnya perumpamaan mukmin itu bagaikan lebah yang selalu memakan yang baik dan mengeluarkan yang baik. Ia hinggap (di ranting) namun tidak membuatnya patah dan rusak” (HR Ahmad dan dishahihkan oleh Ahmad Syakir).

Kabar Tanmia Berlangganan