Sederhana dan Berkesan : Menghapus Trauma Anak-anak Pasca Bencana

102 Views

Belum sepenuhnya terobati rasa duka akibat gempa dan tsunami di Palu-Sigi-Donggala, tepatnya tanggal 28 September silam di Palu-Sigi-Donggala. Gempa berkekuatan skala Richter 7,7 ini mengakibatkan gelombang tsunami. Tua-muda, besar-kecil, semua berlari berhamburan menyelamatkan diri. Tidak terkecuali anak kecil.

Gempa dahsyat yang terjadi mengakibatkan luka dan duka yang sangat mendalam. Rasa trauma seringkali mengakibatkan rasa cemas, khawatir, ketakutan, hilang nafsu makan, murung, mudah emosi, mau marah, gagal konsentrasi, sulit tidur, ini adalah gejala-gejala trauma yang dijumpai pada anak pasca gempa.

Jika tidak ditangani secara serius hal ini akan berpengaruh pada kepribadianya hingga dewasa.
Usai pendistribusian logistik di Mapaga Labean, tim relawan berhasil mengumpulkan puluhan anak-anak pengungsi untuk diadakan trauma healing ceria.

Tak jauh dari mushola Al Ikhlas Tempat Pelelangan Ikan Mapaga trauma healing ceria berhasil dilaksanakan. Bertukar jawab permainan ringan dan belajar kosa kata bahasa arab
adalah bentuk trauma healing yang dilakukan para relawan bersama remaja masjid setempat.

Ada hal lucu dari kepolosan anak-anak ini, ketika ditanya “Kalau gempa lari ke mana?” Ada anak yg mengangkat tangan dan jawab “Naik pohon, ucap Irma salah seorang anak yang masih usia SD itu.

Mungkin saat isu tsunami datang dia dan keluarga mengungsi kesana yang terdetik dalam benaknya.
Sederhana dan berkesan dibenak anak-anak adalah cara bagaimana mental mereka bangun kembali sediakala meski tak semudah membalikan telapak tangan secara instan. Pemulihan trauma pada anak-anak atau disebut dengan Trauma Healing dapat dilakukan oleh siapapun baik orang tua dan orang-orang dewasa yang sudah menguasai dibekali materi-materi trauma healing atau pemerhati anak.

“Setelah terjadinya bencana, perlu adanya dukungan non materiil salah satunya terhadap anak-anak yang mengalami trauma, yakni trauma healing pada anak-anak agar mereka riuh ceria kembali”, tutur Pak Bagus selaku ketua Dusun Delapan Mapaga Labean.

Akhirnya, kegiatan trauma healing itu ditutup dengan pembagian hadiah dan makanan ringan dan bersama-sama menghafalkan surat Al-Fatihah, sebagai bentuk pemulihan mental dan penanggulangan trauma pada anak pasca gempa.

Ali Azmi
Relawan Tanmia
Palu Sulteng

No comments