Tanmia Salurkan Bantuan Ke Pulau Sebuku dan Pulau Sebesi Korban Terdampak Tsunami Selat Sunda

82 Views

Tim Relawan Tanmia Foundation tiba di Way Urang Kalianda Lampung Selatan pada tengah malam kamis ( 17/01/2019 ) setelah menempuh perjalanan darat dari Cibinong Bogor sejak Rabu siang. Melewati penyeberangan Merak – Bakaheuni dalam suasana di tengah duka tragedi tsunami yang terjadi di Selat Sunda pada 22 Desember 2018.

Bencana yang telah menelan ratusan korban baik di Pesisir Banten dan Lampung diperkirakan lebih dari 430 orang dinyatakan tewas dan ratusan lainya hilang sebagaimana dilansir oleh Data Humas BNPB.

Sisa-sisa terjangan keganasan tsunami Selat Sunda, masih terlihat sepanjang malam itu, masih terlihat di lingkungan pesisir Desa Way Muli, Way Muli Timur dan Desa Kunjir dan beberapa desa kawasan pesisir selatan Kabupaten Lampung Selatan.

Masa Tanggap darurat yang akan genap sebulan pada pekan ini masih menyisakan puing-puing bangunan yang berserak dimana-mana dan tak luput semua benda berharga nyaris hanyut tersapu tsunami. Hanya menyisakan material sampah di sekitar halaman rumah-rumah warga, termasuk bangunan sekolah, rumah ibadah, dan fasilitas umum lain.

Gelombang tsunami yang datang tiba-tiba itu muncul menyapu pemukiman warga yang nyaris berjarak hanya beberapa meter saja dan diduga karena dipicu aktivitas erupsi Gunung Anak Krakatau yang menimbulkan longsor material dari gunung api di dalam laut itu”, tutur Sahrial perangkat desa Way Muli yang mengantar tim relawan ke lokasi.

Sahrial juga telah kehilangan tiga anggota kerabatnya yang hanyut terkena gelombang tsunami.
Sebagai bentuk keprihatinan Pemkab Lampung Selatan memperpanjang masa tanggap darurat penanganan bencana tsunami selama 14 hari. Perpanjangan masa tanggap darurat itu berlaku mulai Minggu (6/1/2019) hingga Sabtu (19/1/2019).

Kendati berakahir masa tanggap darurat namun duka masih terlihat dan dirasakan di raut muka para korban karena kehilangan ratusan jiwa maupun ratusan mereka yang terluka dan ribuan lainya yang hingga kini masih mengungsi karena rumah-rumah mereka hancur total, tak bisa dihuni lagi.

Trauma yang masih ada dialami para korban terdampak tsunami Selat Sunda itu pun belum sirna menghilang sekejap, masih membekas dalam ingatan, dan menggores perasaan mereka, terutama anak-anak yang melihat dan merasakan langsung bencana alam itu.
“Bersama anak-anak Way Muli tak lupa keasyikan bermain layang-layang pun menjadi kehangatan. Tak lupa relawan juga berbagi mushaf Qur’an dan Iqra’ sebagai upaya untuk dapat menghibur mereka untuk melupakan bencana yang pahit itu”, tutur Khoirudin relawan Tanmia yang ada di lokasi Way Muli.

Kedatangan Tim Relawan Tanmia Foundation diakhir masa tanggap darurat semoga belumlah terlambat, kondisi kehidupan masyarakat sejumlah desa di pesisir selatan Kabupaten Lampung Selatan itu baru – baru saja memulai lagi penghidupan baru untuk berangsur hidup normal seperti sediakala. Mereka membutuhkan waktu untuk berangsur pulih, walaupun belum lagi normal seperti semula.

Penetapan perpanjangan kedua status tanggap darurat bencana tsunami di Kabupaten Lamsel akan berakhir pada pekan ini 19/01/2019 sebagaimana ditandatangani Plt Bupati Lamsel Nanang Ermanto.

Kendati perpanjangan masa tanggap darurat akan berakhir namun ribuan orang masih mengungsi.
Cuaca yang terus berubah-ubah tak menentu menjadi kecemasan yang terus menghantui warga. Aktifitas aktif amuk erupsi anak Krakatau ini yang terus berlangsung sampai saat ini juga sewaktu-waktu bukan hanya dapat menghabisi kehidupan penghuni pesisir tapi penghuni pulau yang jaraknya hanya dua jam perjalanan dari Anak Gunung Krakatau tersebut. Pulau tersebut bernama Sebesi dan Pulau Sebuku. Sudah dua hari ini kami menunggu untuk dapat menyalurkan bantuan ke seluruh penduduk di pulau tersebut karena cuaca yang belum normal. Doakan perjalanan kami selamat dan dapat menjadi senyum bahagia mereka. Barakallahufiekum.

Ali Azmi
Relawan Tanmia
Lampung

No comments