Tanmia Berbagi Qur’an Wakaf Untuk Semangat Santri Pesantren Pedalaman Lampung Tengah

109 Views

Pesisir Rajabasa Kalianda Lampung Selatan mendadak menjadi trending topic global pasca terjadinya bencana tsunami pada 22/12/2018.

Selain dikenal menjadi daerah kawasan wisata pesisir yang elok Rajabasa pun ternyata memiliki gunung Rajabasa yang indah dan sayang bila dilewatkan.
Tanmia Foundation kembali menyebarkan al-Qur’an di wilayah pesisir Rajabasa ( 19/1/2019) untuk para korban tsunami juga untuk pesantren yang berada di pedalaman Lampung.

Pesantren Tahfizh Hidayatullah Bandar Jaya Kabupaten Lampung Tengah menjadi salah satu tujuan distribusi wakaf qur’an.

Sebanyak 50 eksemplar al-Qur’an diserahkan ke SMP Integral Lukman Al Hakim pondok pesantren Hidayatullah, Jalan Lintas Timur, Kecamatan Terusan Nunyai, Lampung Tengah.

Secara simbolis, al-Qur’an wakaf tersebut diserahkan oleh Tanmia Foundation langsung kepada pengasuh santri Pesantren Hidayatullah Ustadz Awaludin.

“Kami di sini sangat berterima kasih sekali, karena dengan adanya al-Qur’an tadi, semoga bermanfaatlah bagi kami,” ujar Awaludin kepada Tanmia Foundation usai acara serah terima.

Menurut Awaludin, al-Qur’an wakaf itu nantinya akan langsung digunakan dalam proses kegiatan belajar menghafal yang menjadi pokok kurikulum pesantren yang bermanfaat untuk kemajuan pesantren di tengah-tengah masyarakat Bandar Jaya Lampung Tengah.

“Ini kan al-Qur’an dan terjemahannya, mungkin nantinya para santri akan menggunakan ini (kalau) mau mengetahui artinya sebelum mereka terjun ke dakwah, atau mau kultum, jadi mereka mencari-cari dari terjemahnya tersebut. Biar mereka mengerti,” tambahnya.

Ustadz Khoirudin yang turut menemani tim Tanmia Foundation berkesempatan mengisi tausiyah dengan berharap, al-Qur’an tersebut bisa benar-benar difungsikan untuk proses kegiatan belajar dan penunjang dakwah.

“Program wakaf al-Qur’an untuk para korban langsung dan para korban terdampak akibat bencana tsunami Selat Sunda ini menjadi program yang merekatkan hati kepada umat ini, sehingga nantinya mereka bisa tergugah untuk membangun masyarakat yang Islam,” harap Khoirudin.

Pesantren Hidayatullah Lampung Tengah ini diberdiri sejak 2015 yang berada diatas tanah dan gedung wakaf dari seorang muhsinin yang letaknya ditengah rimba perkebunan kelapa sawit. Di pesantren ini sudah berlangsung kegiatan pendidikan SMP hingga SMK.

Di  Kompleks yang jauh dari jalan lintas timur trans sumatera ini memang masih rawan dari segi sikon keamanananya dari dulu. Setelah pesantren ini berdiri dan gencar berdakwah, situasi banyak berubah sehingga banyak orang menitipkan anak-anaknya untuk masuk pesantren.
Kali ini bukan sekedar bercerita tentang tsunami di pesisir Rajabasa Kalianda.

Melainkan melengkapi berbagi bercerita tentang perjalanan, silaturahim dan berbagi bersama para pegiat dakwah serta perjuangan para ustadz-ustadz yang bertahan di pedalaman yang semoga dalam rangka ketaatan dan membumikan qur’an serta mencari keridhaan-Nya semata. Aamiin.

Ali Azmi
Relawan Tanmia
Lampung

No comments

Kirim Email