Hargailah Perjuangan Kedua Orang Tua

50 Views

Kita semua adalah pemimpin, sebagaimana seorang Bapak adalah pemimpin dalam rumah tangga terutama memimpin Istri dan Anak-anaknya, siapa yang tidak bisa memimpin keluarganya maka bersiaplah kepemimpinanmu akan di pertanggung jawabkan Allah subhanahu wata’ala, sebagaimana Allah berfirman;

يَأَيَّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا قُوْ أَنْفُسَكُمْ وَ أَهْلِيْكُمْ نَاراً وَّقُوْدُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ
‘’Wahai orang-orang yang beriman, periharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah Manusia dan Batu’’,.(QS. At-Tahrim:6).

Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu anhuma dan Para Ulama Salaf rahimahullah berkata, ‘’jika engkau mendengar Allah berfirman  dalam al-Qur’an ‘Hai orang-orang yang beriman’, maka perhatikanlah ayat itu dengan telingamu, karna itu merupakan kebaikan yang ia perintahkan kepadamu, atau keburukan yang Dia melarangmu darinya’’. (Tafsir Ibnu Katsir).

Terus gimana caranya supaya kita menjaga diri kita dan keluarga dari api neraka?
Imam Ibnu Jarir Ath-Thabari berkata: maksud Allah menjaga diri kita dan keluarga dari api neraka yaitu untuk selalu mengajari keluargamu dengan melakukan ketaatan kepada Allah yang dengannya akan menjaga diri mereka dari api neraka.

Di sinilah perjuangan seorang bapak untuk selalu mendidik Anak-anaknya, hormatilah perjuangan Ayahmu karna dia telah membesarkanmu dan mengajarimu kepada kebaikan, tidak ada di dunia ini seorang Ayah akan menuntun Anak-anaknya kepada keburukan, di dalam hati kecil Mereka ingin sekali menjadikan Putra Putrinya menjadi Shalih dan Shalihah, dan janaganlah kita memarahi dan benci kepada kedua orangtua kita disebabkan karna mereka di lahirkan dalam keadaan faqir terhadap ilmu dan harta, yang mana dengan keadaan seperti itu Mereka tidak bisa mendidikmu menjadi pribadi yang pintar, seharusnya dirimulah yang harus selalu berfikir dan semangat dengan di berikannya serba kekurangan kepada kedua Orang tuamu supaya dirimulah yang harus menjadikan dirinya terangkat martabatnya disebabkan dirimu yang selalu giat dalam belajar, banggakanlah ayah dan ibumu denagan kelebihanmu masing-masing, meskipun dirimu tidak mempunyai apa-apa untuk di berikan kepadanya setidaknya taatilah keduanya sebelum mereka akan meninggalkan dirimu selamanya,.

Janagnlah kita berkecil hati disebabkan karna mereka lulusan SD,SMP,SMA. Akan tetapi jadikanlah dirimu sebagai Anak yang akan mengangkat martabatnya, jangan sampai dirimu setelah mendapatkan ilmu yang jauh lebih faham dari orang tuamu malah menjadikan dirimu lebih rendah dari Ayah dan Ibumu.

Dan sadarlah Wahai saudarakau sesungguhnya di dalam darahmu mengalir keringat Ayahmu, meskipun Dia tidak menyusuimu akan tetapi setetes susu ASI dari Ibumu yang kamu minum darinya, semuanya ituh Adalah dari keluh kesah Ayahmu, dan jangan pernah kita sampai menyakiti perasaannya ataupun membuat kedua orangtua kita menangis atas sebab sikapmu yang kurang menghormati dan tidak taat kepadanya,, sesungguhnya Allah telah memrintahkan kepada kita untuk selalu taat kepadanya setelah kita mentaati allah, karna ridhonya Allah berada di dalam ridhonya kedua orang tua,

عن عبد الله بن عمر قال:رِضاَ الرَّبُّ فِيْ رِضَا الوَالِدِ وَسَخَطَ الرَّبُّ فِيْ سَخَطِ الوَالِدِ (رواه الترمذى:1899)
Artinya; Dari ‘Abdullah Ibnu ‘Umar ia berkata: Ridhonya Allah berada di dalam ridhonya kedua orangtua, Dan murkanya Allah berada di dalam murkanya orang tua. (HR. Attirmidzi:1899).

Tetapi di zaman yang semaki mendekati kehancuran dan penuh dengan fitnah, banyak keturuanan dari mereka malah menjadikan Ayah dan Ibunya menjadi seperti budak, dan lebih kejamnya lagi mereka malah membunuh Ayah dan Ibunya disebabkan kebencianya terhadap masa lalunya atau orang tuanya tidak menuruti kemauan Anaknya
Wahai saudaraku kita di lahirkan dari rahim seorang Ibu yang mana di saat kita masih di dalam kandungan dan masih bayi sempatkah kita berkata terima kasih dan bersyukur atas lahirnya diri inih? Tentu kita akan menjawabnya mustahil malah tidak akan bisa berkata sepatah katapun, berjalanpun kita tidak bisa yang cuman bisanya menjadikan beban bagi kedua Orang tua kita,.

ingatlah mereka rela tidak pernah tidur semalan hanya karnamu, disebabkan kasih sayangnya mereka terhadapmu yang tidak pernah hilang selamanya, setelah dirimu sudah beranjak dewasa dan baligh di manakah ucapan syukurmu dan hormatmu kepada kedua Orang tuamu? Sudah lupakah bahwa dirimu di lahirkan dari rahim Ibumu? Sudah lupakah bahwa dirimu di besarkan oleh keringat Ayahmu? Tidak sadarkah bahwa dirimu akan menjadi bapak sama seperti Ayahmu,. Kalau dirimu tidak pernah mentaati Ayahmu dan berbakti kepada keduanya maka tunggulah bahwa Anakmu juga nanti akan sepertimu dia tidak akan menghormati dan mentaati segala perintahmu, Kalau kedua orangtuanya tidak pernah di taati bagaimana akan mentaati sang pencipta.

Begitu juga kita semua adalah calon pemimpin dan penerus generasi setelahnya, maka Sebelum kita membangun rumah tangga dan membuat suasana yang baru maka persiapkanlah semaksimal mungkin, terutama seorang Wanita ingat bahwa dirimu akan menjadi guru pertama dari Anak-anakmu, sebagaimana seorang penyair dalam bait syairnya:

الأم مدرسة اذا أعددتَها*أعددتَ شعباً طيّب الأعراق
Artinya: “Ibu adalah sebuah madrasah (tempat pendidikan) yang jika kamu menyiapkannya berarti kamu menyiapkan (lahirnya) sebuah masyarakat yang baik budi pekertinya”

persiapkanlah ilmu sebanyak banyaknya dari sekarang jangan sampai dirimu tergoda dan tergiur di karnakan melihat Orang-orang sudah menikah di usia muda, belum tentu orang yang menikah bisa merasakan kenyamanan dan kebahagiaan, boleh jadi apa yang telah meraka bangun saat inih sedang di landa kehancuran dan penderitaan, maka dari itu persiapkan semaksimal mungkin untuk selalu fokus dalam memikirkan masa depanmu bukan selalu memikirkan masa lalumu.

Wahai kaum Adam ketika dirimu telah menghalakan seorang Wanita maka hormatilah dia sebagaiman kamu selalu menghormati kedua Orang tuamu janganlah berlaku kasar kepadanya, dan jangan pernah membentaknya ketika Istrimu melakukan kesalahan, sesungguhnya Suami yang baik adalah ketika dia marah maka marahnya karna Allah dan ketika dia menasehati Istrinya maka dia akan menasehatinya dengan kesabaran dan kelembutan bukan dengan bentakan yang bisa melukai Istrinya, dan begitu juga seorang Istri yang baik adalah ketika Suaminya pergi maka dia akan menjada kehormatanya dan hartanya, dan ketika suaminya pulang dia kan menyambutnya dengan penuh kecintaan dan tidak akan pernah berjauhan dengan suaminya. Wallahu ‘alam.

Di nukil dari :
1. Tafsir ibnu katsir
2. Al-adabul Mufrod lil imam al hafidz ismail al bukhari
Di tulis oleh: Ade Kamaludin, Mahasiswa Indonesia, Al Azhar University. Cairo, Mesir

No comments