Urgensi Waktu Dalam Hidup Manusia

172 Views

Ada ungkapan dalam bahasa arab

؟ أليس اليوم هو الغد للأمس

“artinya “ bukankah hari ini adalah besok untuk hari kemarin?”.

Kita sering melihat seseorang atau bahkan diri kita sendiri menunda-nunda pekerjaan yang ingin dikerjakan dengan alasan “ nanti ajalah” atau “ besok kan masih bisa”, taukah anda pemikiran seperti ini akan membuat kita terbuai dengan waktu yang ada yang membuat diri kita bertambah malas, dan juga berpotensi menjadi kebiasaan atau habits, orang yang seperti ini biasanya akan selalu dikejar-kejar yang namanya deadline, mengapa harus menuggu besok? Bukankah hari ini juga telah menjadi hari besok? Dan hari besok juga akan menjadi hari ini, jadi mengapa tidak lakukan hari ini saja?.

Rasulullah sholallahu alaihi wasalam bersabda:

نِعْمَتَانِ مَغْبُونٌ فِيهِمَا كَثِيرٌ مِنْ النَّاسِ الصِّحَّةُ وَالْفَرَاغُ

Artinya “ ada dua kenikmatan yang banyak manusia tertipu olehnya : kesehatan dan waktu luang”.

Sering kita dengar fenomenal anak-anak zaman sekarang dari tingkat SD bahkan sampai anak kuliahan yang kecanduan game, ada yang tidak tidur berhari-hari demi menaikkan tingkatan level gamenya, bahkan ada yang lebih parahnya ada yang sampai meninggal dunia karena saraf otaknya berhenti berkerja akibat tidak tidur berhari-hari di warnet. Betapa sia-sianya waktu yang dipakainya.

Begitulah waktu terasa sangat cepat berlalu dan waktulah menentukan jalan hidup ini, apa yang anda lakukan di waktu sekarang itulah yang menentukan anda diwaktu yang akan datang, jika anda menghargai waktu maka waktu juga akan menghargai anda.

Pernahkah anda mendengar pepatah inggris mengatakan “ Time is money” waktu adalah uang, sebagai seorang muslim jelas kita tidak boleh memfokuskan diri hanya pada uang saja,tetapi terlepas dari itu, perlu anda ketahui bahwa barang siapa yang menyia-nyiakan waktu dalam kehidupannya berarti ia sedang menyia-nyiakan uang. Sebab, membuang waktu sama seperti membuang kesempatan anda untuk mendapatkan uang, jika hari ini adalah waktu anda untuk berkerja dan dari pekerjaan ini anda biasanya anda menghasilkan uang sebesar Rp.2.000.000 sementara anda justru bersantai-santai membuang waktu dengan percuma, maka sama saja anda sedang sembuang uang dua juta tersebut. Karena itulah pola pikir anda dalam menghargai waktu akan berakibat pada kondisi finansial anda.

Imam Hasan Al Bashri mengatakan :

يَا ابْنَ آدَمَ, إِنَّمَا أَنْتَ أَيَّامٌ, إِذَا ذَهَبَ يَوْمٌ ذَهَبَ بَعْضُكَ

Artinya” wahai manusia sesungguhnya kalian hanyalah kumpulan hari. Tatkala satu hari hilang, maka hilang pula sebagian dirimu.”

Begitulah kehidupan, setiap bertambahnya umur seseorang berarti berkurang waktu kehidupannya di dunia ini, oleh sebab itu para ulama terdahulu tidak pernah menyia-nyiakan waktunya mereka sedikitpun, Imam nawawi rahimahullah yang namanya sangat fenomenal, buku-buku yang ditulisnya sampai berjilid-jilid padahal beliau wafat di usia muda. Beliau memakai waktu hidupnya dengan sebaik mungkin untuk menuntut ilmu sampai lupa mencari pasangan hidup.

Atau imam Syafi`i yang tidurnya jarang nyenyak karena setiap beliau memejamkan mata sejenak ada fawaid-fawaid yang muncul di benaknya dan ia langsung menulisnya dan itu terus berlanjut hingga subuh.

Imam Al Ghozali pernah berkata di dalam kitabnya Bidayatul Hidayah:

Artinya” waktu-waktumu adalah umurmu, dan umurmu adalah harta yang paling berharga, dengannya engkau bisa menggapai kenikmatan abadi di sisi Allah ta`ala, setiap nafas dari setiap hembusan nafasmu adalah permata yang sangat berharga yang tidak tergantikan apabila telah hilang maka ia tidak akan kembali.

Maka jangan menjadi seperti orang bodoh yang senang dengan bertambah umur dan hartanya setiap hari padahal umurnya semakin berkurang.

Maka mulai sekarang bangunkan kesadaran dalam diri anda bahwa menghargai waktu itu sangatlah penting. Kesandaran ini penting karena ia akan menyelamatkan anda dalam setiap langkah yang akan anda lakukan selanjutnya.ketika anda mampu memanfaatkan waktu dengan sebaik mungkin, pada akhirnya anda akan mampu mengendalikan waktu dengan sebaik-baiknya.

Oleh : Al fath, Mahasiwa Indonesia di Al Azhar University, Cairo, Mesir.

Sumber :
• Kitab Qimatuz Zaman `indal Ulama
• kata-kata motivasi

One comment