Lebaran Idul Adha 1440 H : Asa Kebahagiaan di Warsawe Pedalaman Mbeliling Flores NTT

113 Views

Hari Lebaran Idul Adha 1440 tim distribusi Qurban Tanmia Foundation menyambung asa harapan kaum muslimin di pedalaman Warsawe Mbeliling Manggarai Barat. Malam hari raya serasa bermakna karena esok akan merayakan kebahagiaan bersama-sama melaksanakan shalat Ied di Warsawe Mbeliling.

Malam yang gulita menjadi berkesan betapa nyala listrik sangat berarti disini, karena belum terjangkau dengan aliran listrik. Sehingga genset tenaga surya menjadi benda berharga untuk membantu aktivitas dan ibadah terutama bagi kaum muslimin pedalaman Warsawe yang berjumlah 27 KK dari sekian ratusan mayoritas Katolik dan Protestan.

Pagi shubuh nyala listrik dari tenaga surya menerangi Masjid Uswatun Karima satu-satunya masjid di Warsawe. Alhamdulillah kumandang takbir hari raya bersemarak menggema dari bahagia kaum muslimin yang tinggal di pelosok Warsawe. Serasa mengharukan berjumpa tatap muka bersama kaum muslimin yang notabene minoritas dan bertahan tinggal di pedalaman. Lagi-lagi inilah realita kondisi kaum muslimin yang tinggal di pedalaman dan minoritas.

Kali ini Khotib Iedul Adha, Ustadz Ramly yang memang sehari-hari nya menjadi imam Masjid di Warsawe. Berjumpa dengan raut wajah berseri bahagia kala bertemunya serasa saudara yang lama tak bersua. Ada haru dan rasa yang tak pernah tergantikan. Inilah nikmatnya iman yang luar biasa. Terbayang hari-harinya harus ia jalani menjadi da’i demi dakwah yang ia yakini di pedalaman.

“Belajar dari Nabi Ibrahim Alaihissalam yakin bahwa Allah tidak akan menelantarkan umatnya yang berpegang pada ajaran Tauhid Laa Ilaaha Ilallaah sebagaimana yang dialami sang kekasih Allah dan bapaknya para Nabi. Beliaulah teladan dalam pengorbanan, teladan dalam dakwah, teladan dalam keteguhan dan teladan dalam ketaatan hingga sampailah pada Rasulullah Muhammad Saw”, jelas khutbah Ustadz Ramly dalam khutbah di Masjid Uswatun Karima satu-satunya masjid di Warsawe .

Hari raya Idhul Adha adalah momen yang paling tepat untuk mengambil pelajaran berharga dari kisah-kisah ketauhidan, keyakinan akan sebuah prinsip Nabi Ibrahim Alaihissalam.

Dan tentu bersyukurlah para ustadz dan dai yang berdakwah di tengah-tengah metropolitan kota-kota besar. Mereka bisa merasakan hidup di tengah fasilitas yang bisa dijangkau.

Tapi tidaklah demikian dengan para dai yang berdakwah di daerah terpencil hingga pedalaman. Jangankan berpikir rupiah, kendaraan mewah, atau penghargaan, seringkali usap air mata menemani mereka ketika melihat langsung kondisi umat Islam di pedalaman.

Bahkan, nyawa pun siap dipertaruhkan demi tegaknya Islam. Singkat cerita pengalaman Ustadz Ramly yang yang berdakwah di Warsawe Mbeliling Manggarai Barat.

Tim Tanmia Foundation dalam Idul Adha 1440 H ini juga mendistribusikan hewan kurban ke polosok-pelosok desa pedalaman pulau Flores Nusa Tenggara Timur. Salah satunya, distribusi dilakukan di Pulau Flores, tepatnya di desa-desa pedalaman Manggarai Barat dan Sikka Maumere juga kawasan pemukiman muslim dhuafa yang masih berada di pulau-pulau terpencil.

Ali Azmi
Relawan Tanmia
NTT

No comments