Agar Masuk Surga Dengan Selamat

361 Views

Nabi Shallahu alaihi wasallam mengajarkan kepada manusia kebaikan dan keutamaan – keutamaan agar manusia hidup dalam cinta dan kasih sayang, sebagaimana beliau juga menghiasi perilaku manusia dengan akhlaq mulia.

Pejalanan Rasulullah Shallahu alaihi wasallam dalam hijrah dari Makkah menuju Madinah dalam rangka melanjutkan perjuangan dakwah islam sangat panjang dan berliku, namun perjuangan beliau hingga sampai kota Madinah tidaklah mudah, karena perjalanan dengan mencari jalur alternative yang tidak biasa dilalui orang agar tidak mudah dilacak musuh, perjuangan panjang hingga sampai Madinah kala itu tidaklah sia – sia, kedatangan beliau sudah terendus oleh sebagian besar masyarakat Madinah, kedatangan beliau tersebut disambut oleh banyak orang termasuk orang- orang yang kala itu belum beriman, mereka antusias dan penasaran dengan kedatangan Nabi terakhir yang sudah lama mereka dengar ada di Makkah dan hari ini hadir di Madinah.

Harap – harap cemas menanti kedatangan Nabi terakhir itu dan kekhawatiran mereka dengan keselamatan beliau memenuhi relung – relung hati, bahkan ada di antara mereka yang memantau dari kejahuan dengan cara memanjat pohon kurma adakah sesosok yang mereka tunggu datang menghampiri mereka, tidak lama kemudian team pemantau yang telah standby di atas pohon – pohon kurma melambaikan tangan dan memberi isyarat suara kepada masyarakat yang telah lama menunggu bahwa orang yang mereka tunggu telah datang.

Seluruh masyarakat yang datang berdiri menyambut kedangan Rasulullah Shallahu alaihi wasallam syair – syair pujian dan sambutan menghiasi hari indah itu, seluruh masyarakat madinah kala itu penasaran terhadap pribadi Muhammad Shallahu alaihi wasallam, tidak hairan bila yang datang menyambut beliau berasal dari berbagai lapisa masyarakat bahkan agama yang berbeda, kala itu Abdullah bin Salam yang belum masuk islam pun ikutan penasaran, meskipun agamanya kala itu masih yahudi, kesan pertama yang begitu memukau saat – saat pertemuan pertama beliau dengan Rasulullah Shallahu alaihi wasallam, secara reflek ia langsung berkata: wajah Muhammad bukanlah wajah penipu, karena memang sudah menjadi maklumat bersama bahwasanya apa yang ada dalam hati akan terlukis pada paras wajah manusia itu sendiri, Ibnu Abbas radhiyallahu anhu memiliki ungkapan istimewa soal ini, beliau berkata:

قال ابن عباس : أَنَّ لِلْحَسَنَةِ ضِيَاءٌ فِيْ الْوَجْهِ ، وَنُوْرًا فِي الْقَلْبِ ، وَسَعَةٌ فيِ الرِّزْقِ ، وَقُوَّةٌ فِيْ الْبَدَنِ ، وَمَحَبَّةٌ فِي قُلُوْبِ الْخَلْقِ

Sesungguhnya kebaikan akan membuat wajah berseri, hati bercahaya, meluaskan rizki, menguatkan badan dan mendatangkan cinta manusia.

Namun yang tidak kalah memukaunya adalah pesan pertama yang beliau sampaikan pada pertemuan bersejarah itu kepada masyarakat Madinah, sebagaimana yang direkam oleh Abdullah bin Salam,

وَعن عبدِاللَّهِ بنِ سَلاَمٍ، أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قالَ: أَيُّهَا النَّاسُ أَفْشوا السَّلامَ، وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ، وصلوا الأرحام، وَصَلُّوا باللَّيْل وَالنَّاسُ نِيامٌ، تَدخُلُوا الجَنَّةَ بِسَلامٍ.
رواه أحمد والترمذي والحاكم ووافقه الذهبي.

Dari Abdullah bin Salam ia berkata: bahwasanya Rasulullah Shallahu alaihi wasallam bersabda: wahai manusia tebarkanlah salam, berilah makan kepada orang miskin, jalinlah tali silaturahim, shalat malam lah saat orang – orang tertidur lelap, niscaya engkau akan masuk surga dengan selamat (HR Ahmad, Tirmidzi, Al Hakim, imam tirmidzi berkata, hadits ini hasan shahih dan disetujui oleh Adz Dzahabi).

Hadits yang agung ini membawa pesan – pesan yang sangat baik dan mulia, rasa penasaran dan barangkali ada rasa takut pula yang dirasakan oleh sebahagian pemeluk agama selain islam tentang kehadiran Nabi Muhammad di Madinah, akankah nasib mereka akan sengsara dan masa depan mereka suram, namun seluruh rasa itu menjadi sirna saat mereka mendengar pidato pertama Rasulullah kepada penduduk madinah kala itu, pesan yang disampaikan tidak ada unsur kekerasan, sara, dendam, apalagi makar, namun pesan – pesan itu sangatlah sejuk menentramkan hati dan bahkan menjadi magnet yang sangat kuat untuk menarik hati manusia yang belum beriman atau masih ragu untuk beriman, kecermatan Rasulullah Shallahu alaihi wasallam dalam memilih nasehat pertama ini sekaligus mengkonfirmasi kehebatan beliau pula dalam berdiplomasi, buahnya adalah tidak ada penolakan terhadap kehadiran beliau di Madinah apalagi pengusiran.

Secara singkat wasiat Rasulullah itu ada 4 hal:
1. Ucapkan salam
2. Memberi makan untuk fakir miskin
3. Silaturahim
4. Shalat malam

Salam yang berarti selamat atau damai adalah poin pertama yang disampaikan oleh Rasulullah Shallahu alaihi wasallam yang bermakna beliau membawa misi perdamaian dan keselamatan bagi manusia, ini tentu sangat manarik karena selama ini orang – orang arab sibuk berperang dan saling dendam satu sama lain akibat perang, pembunuhan dan balas dendam, tentu orang arab sudah jenuh dengan masalah – masalah dendam dan pertengkaran itu, sedangkan Nabi Shallahu alaihi wasallam datang dengan membawa misi baru yang memang semua orang sedang mencari perdamaian dan keselamatan tersebut, bagaimana tidak berapa banyak orang yang menjadi yatim, menjanda, kehilangan anak, saudara bahkan orang tua akibat perperangan yang tidak kunjung selesai itu.

Point ke dua, Memberi makan kepada fakir miskin adalah misi mulia manusia, ini secara gamblang menunjukkan bahwa Muhammad Shallahu alaihi wasallam orang yang punya kepedulian kepada sesama, tidak memikirkan dirinya sendiri atau kelompoknya, misi sosial seperti akan sangat mudah diterima manusia meskipun dengan latar belakang agama yang berbeda sekalipun, ini adalah kebutuhan bersama dan hajat utama anak manusia, bahkan di dalam Al Quran sendiri mengajak manusia untuk memberi makan kepada orang lain dan dianggap itu sebagai ibadah yang mulia, bahkan ia merupakan amalan atau perbuatan yang paling dicintai okeh Allah taala.

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

قال رسول الله صلى الله عليه وَأَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ سُرُورٌ تُدْخِلُهُ عَلَى مُسْلِمٍ، أَوْ تَكْشِفُ عَنْهُ كُرْبَةً، أَوْ تَطْرُدُ عَنْهُ جُوعًا

Dan amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah kegembiraan yang engkau masukan ke hati seorang mukmin, atau engkau hilangkan salah satu kesusahannya, atau engkau membayarkan hutangnya, atau engkau hilangkan kelaparannya.

Di awal – awal surat Al Insan Allah menceritakan tentang orang – orang yang berbuat kebaikan yang sedang duduk santai di dalam surga, mereka sedang asik menikmati minuman – minuman yang lezat lagi harum baunya, di antara amalan mereka di dunia sehingga bisa mengantarkannya ke dalam surga adalah memberi makan kepada orang lain.

وَيُطْعِمُونَ الطَّعَامَ عَلَىٰ حُبِّهِ مِسْكِينًا وَيَتِيمًا وَأَسِيرًا (8)

Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan (QS Al Insan :8).

Point yang ke tiga:
Jalinlah silaturahim, silaturahim satu hal yang sangat penting bagi manusia, menagkrabkan hubungan kekerabatan sesama saudara se-darah, tetangga maupun sesama muslim lainnya, hubungan ini akan membuat masyarakat menjadi lebih baik, hubungan akan lebih hangat.

Silaturahim bukan hanya sekadar mempererat hubungan dalam keluarga dan masyarakat namun ia juga dapat menambah rizki dan menambah usia,

Dari Abu Hurairah, Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِى رِزْقِهِ ، وَأَنْ يُنْسَأَ لَهُ فِى أَثَرِهِ ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ
“Siapa yang suka dilapangkan rizkinya dan dipanjangkan umurnya hendaklah dia menyambung silaturrahmi.” (HR. Bukhari no. 5985 dan Muslim no. 2557).

Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata:

مَنِ اتَّقَى رَبَّهُ، وَوَصَلَ رَحِمَهُ، نُسّىءَ فِي أَجَلِه وَثَرَى مَالَهُ، وَأَحَبَّهُ أَهْلُهُ
“Siapa yang bertakwa kepada Rabb-nya dan menyambung silaturrahmi niscaya umurnya akan diperpanjang dan hartanya akan diperbanyak serta keluarganya akan mencintainya.” (Diriwayatkan oleh Bukhari dalam Adabul Mufrod no. 58, hasan).

Point ke empat
Shalat malam saat orang sedang tertidur lelap, malam hari adalah waktu manusia bermunajat kepada Allah, berkhalwat dengan Allah taala, menyampaikan semua hajat dan kebutuhannya.

Shalat malam sebagai tanda keimanan kepada Allah.

Allah ‘azza wajalla berfirman,

اِنَّمَا يُؤْمِنُ بِاٰيٰتِنَا الَّذِيْنَ اِذَا ذُكِّرُوْا بِهَا خَرُّوْا سُجَّدًا وَّسَبَّحُوْا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُوْنَ. تَتَجَافٰى جُنُوْبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُوْنَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَّطَمَعًاۖ وَّمِمَّا رَزَقْنٰهُمْ يُنْفِقُوْنَ

“Orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Kami, hanyalah orang-orang yang apabila diperingatkan dengannya (ayat-ayat Kami), mereka menyungkur sujud dan bertasbih serta memuji Tuhannya, dan mereka tidak menyombongkan diri. Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya, mereka berdoa kepada Tuhannya dengan rasa takut dan penuh harap, dan mereka menginfakkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka.” (QS. As-Sajdah: 15,16)

Shalat malam juga sudah menjadi tradisi orang – orang shaleh terdahulu.

Di dalam hadits Abu Umamah disebutkan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَلَيْكُمْ بِقِيَامِ اللَّيْلِ فَإِنَّهُ دَأَبُ الصَّالِحِينَ قَبْلَكُمْ، وَهُوَ قُرْبَةٌ إِلَى رَبِّكُمْ، وَمَكْفَرَةٌ لِلسَّيِّئَاتِ، وَمَنْهَاةٌ لِلإِثْمِ.

“Hendaknya kalian semua melaksanakan shalat malam. Karena itu adalah kebiasaan orang-orang shalih sebelum kalian, sebagai cara mendekatkan diri kepada Allah, penghapus kesalahan, dan pencegah dari dosa.” (HR. At-Tirmizi No. 3549; HR. Al-Hakim, 1/308; HR. Al-Baihaqi, 2/502; dihasankan oleh al-Albani dalam Shahih at-Tirmizi, 3/178).

Pesan Rasulullah Shallahu alaihi wasallam di awal perjumpaan dengan masyarakat Madinah tersebut benar – benar memberikan pesan dan pelajaran yang hebat, agar manusia selamat di akhirat dan masuk surga dengan selamat maka harus ada 4 hal yang harus dikerjakan manusia; menebar Salam, memberi makan orang miskin, silaturahim dan shalat malam, yang pada intinya manusia yang baik yang berhak masuk surga dengan selamat adalah manusia yang ramah dengan saling sapa, akrab dengan silaturahim , peduli kepada orang lain dan taat kepada tuhannya, semoga Allah menjadikan kita orang – orang yang selamat, yang masuk surga dengan selamat, aamiin ya rabbal alamin.

No comments