Metode Mudah Menghafal Al Quran

613 Views

Oleh : Kholid Mirbah, Lc

Sesungguhnya kegiatan menghafal Al-Qur’an merupakan sebuah nikmat yang paling agung dan ibadah yang paling mulia. Bagaimana tidak? Allah menitipkan Kalam-Nya, agar tersimpan rapat di dalam dada para hamba-Nya yang terpilih. Sebagaimana dalam literatur hadits, Nabi saw bersabda,

عَنْ عَبْدِاللهِ بْنِ عَمْرٍى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنْ قَرَأ القُرآنَ فَقَدِ اسْتَدْرَجَ النُّبُوَّةَ بَيْنَ جَنْبيْهِ غَيْرَ اَنَهُ لَا يُوْحى اِلَيهِ لَا يَنْبَغِىْ لِصَاحِبِ القُرآنِ اَنْ يَجِدَ مَعَ مَنْ وَجَدَ وَلَا يَجْهَلَ مَعَ مَنْ جَهِلَ وَفيْ جَوْفِه كَلَامُ اللهِ. (رواه الحاكم وقال صحيح الأسناد).

Dari Abdullah bin Amr r.a., Rasulullah saw. bersabda, “Barangsiapa membaca al Qur’an, maka ia telah menyimpan ilmu kenabian diantara kedua lambungnya, sekalipun wahyu tidak diturunkan kepadanya. Tidak pantas bagi hafizh Al-Qur’an memarahi seorang pemarah dan bertindak bodoh terhadap orang bodoh, sedang Al-Qur’an berada dalam dadanya.”

Maka hakikatnya, para penghafal Al-Qur’an telah menyimpan seluruh ilmu kenabian, hanya saja wahyu tidak diturunkan kepada mereka, maka ini adalah satu keutamaan yang harus kamu raih, maka bersungguh sungguhlah kamu, jangan kamu pelit dalam menggunakan waktumu untuk Al-Qur’an, karena Allah pasti akan memberikan keberkahan terhadap ilmumu, waktumu, kesehatanmu, masa mudamu, dan segala sisi kehidupanmu, bahkan Allah swt pula akan menurunkan keberkahan terhadap rumah yang kamu tinggali, karena selalu kamu menghafalkan Al-Qur’an di dalamnya.
Makanya seorang Alim Ahli Qur’an Masa kini, Dr. Aiman Rusydi Suwaid mengatakan,

من لزم المبارك صار مباركا

“Barang siapa yang gemar berinteraksi dengan Al-Mubarak (Al-Qur’an) maka ia akan diberkahi”

Maka bersungguh-sungguhlah kamu, jauhkan diri dari sifat malas, peganglah erat Al-Qur’an di tanganmu dengan satu cita-cita dan harapan besar, dan ketahuilah bahwa menghafal Al-Qur’an adalah sebuah amalan yang agung, amalan generasi salaf dan orang-orang shalih, amalan para tokoh dan pembesar yang nama serta jasa mereka terukir dalam sejarah, hidup mereka diawali dengan menghafal Al-Qur’an sebelum menghafal dan belajar ilmu yang lain, sehingga Allah mengangkat derajat mereka, meninggikan kedudukan mereka dan menyebarluaskan ilmu mereka ke seluruh penjuru dunia.
Dalam sebuah hadits Umar bin Khattab ra, Rasulullah saw bersabda,

عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِنَّ اللَّهَ يَرْفَعُ بِهَذَا الْكِتَابِ أَقْوَامًا وَيَضَعُ بِهِ آخَرِينَ . (رواه مسلم)

Diriwayatkan dari Umar bin Khattab r.a. bahwasanya Nabi s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya Allah akan mengangkat suatu kaum dengan Al-Qur’an dan menjatuhkan kaum yang lain juga dengan Al-Qur’an”. (H.R. Muslim).

Suatu kaum akan ditinggikan kedudukannya dengan sebab mereka perhatian terhadap Al-Qur’an, mengikuti dan mengamalkan kandungannya. Sebaliknya suatu kaum yang mengabaikan Al-Qur’an dan mengingkari kebenarannya akan jatuh derajat dan kedudukan mereka.

Rasulullah pernah mengangkat seorang pemuda sebagai pemimpin di tengah kelompok yang terdapat orang yang lebih tua karena memiliki hafalan Al-Qur’an terbanyak yang salah satunya surah Al-Baqarah.

Demikian pula dalam pemakaman para syahid/korban perang Uhud Rasulullah mendahulukan mereka yang terbanyak hafalan Al-Qur’annya. Begitu pula kalau ada ada yang ingin menghafalkan Al-Qur’an apapun titel pendidikan dan pekerjaannya pasti ia akan pergi belajar kepada Ahlul Quran, ini bukti Allah memuliakan ahlu Qur’an di dunia, terlebih lagi di Akhirat, Allah swt telah menyiapkan baginya sebuah kemuliaan yang agung yaitu kedudukan yang agung di surga-Nya, sebagaimana Rasulullah saw bersabda,

إِنَّ لِلَّهِ أَهْلِينَ مِنَ النَّاسِ . قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ هُمْ؟ قَالَ: هُمْ أَهْلُ الْقُرْآنِ أَهْلُ اللَّهِ وَخَاصَّتُهُ ». (رواه الإمام أحمد وابن ماجه)

Sesungguhnya Allah s.w.t. mempunyai keluarga dari manusia”. Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, siapakah keluarga Allah itu?” Rasulullah saw menjawab: “Para penghafal Alqur’an itu adalah keluarga Allah dan orang-orang pilihan-Nya”. (HR. Ahmad dan Ibnu Majah).

Nah, bagaimana metode dan cara mudah hafal seluruh Al-Qur’an seperti mudahnya menghafal Surat Al-Fatihah?
Sebenarnya cara yang dibahas disini hanya sekedar salah satu metode standar menghafal, bukan bersifat pembatasan, artinya tekadang orang-orang mendapatkan metode menghafal yang lebih baik dan lebih mudah sesuai dengan kemampuan mereka masing-masing.
Nah, diantara cara mudah menghafalkan Al-Qur’an,

1. Mengkhususkan satu mushaf tertentu untuk menghafal, jangan berganti-ganti mushaf Al-Quran, dan lebih utama menggunakan mushaf Al-Madinah Al-Munawwaroh.

2. Mengkhususkan satu halaman baru untuk dihafal dalam satu hari, begitupula seterusnya, jangan lebih dari satu halaman, walaupun sebelumnya halaman tersebut pernah dihafal.

3. Sebelum memulai hafalan, bacalah halaman yang akan dihafal secara perlahan-lahan sebanyak 20 kali, dan fokuskan bacaan pada lafadz-lafadz dan tanda baca dalam Al-Qur’an (fathah, dhammah dan kasrah) dan jikalau terdapat kesulitan pengucapan pada suatu lafadz pada ayat yang dihafal, maka dengarkan lafadz tersebut dari kaset atau rekaman dari para Masyayikh dan Qurra’ yang sudah diakui kualitas bacaan mereka, semacam Syaikh Muhammad Ayyub, Syaikh Al-Minsyawi dan lain sebagainya secara berulang-ulang. Kalau seandainya kamu berguru kepada seorang Syaikh atau Ustadz yang Ahli dalam bidang Al-Quran, maka hal itu lebih utama kamu bisa memintanya untuk memperbaiki bacaanmu berulang-ulang, sampai lisanmu benar-benar lihai dan mudah mengucapkan lafadz yang sulit tersebut. Maka kamu dianjurkan untuk banyak mengulang-ulang hafalan tersebut dengan tujuan supaya agar hafalan itu terpatri dalam benakmu, sehingga tidak ada kesalahan dalam hafalan, karena hafalan yang salah itu terjadi karena awal kesalahan ketika belajar menghafal Al-Qur’an, dan ketika hal itu terjadi, maka sangat susah untuk diperbaiki.

4. Mulailah dengan menghafal pada ayat di baris pertama pada mushaf, setelah dirasa telah hafal, maka ulangi hafalan ayat tersebut sebanyak 10 kali, sampai benar-benar mutqin di benakmu, kemudian pindah ke ayat selanjutnya pada baris kedua, lalu mulailah menghafal dan ulangilah ayat tersebut sebanyak 10 kali juga sampai benar-benar hafal, kemudian setelah selesai dari hafalan baris pertama dan kedua, ulangi kembali hafalan pada baris pertama dan kedua sebanyak 10 kali, begitupula seterusnya sampai selesai satu halaman. Setelah itu kamu baca satu halaman tersebut tanpa melihat mushaf sebanyak 10 kali. Jikalau terdapat kesulitan pada salah satu lafadz di dalam halaman tersebut, maka lihatlah letak posisi lafadz tersebut, kemudian ulangi lagi hafalan pada halaman tersebut, lalu agar lebih meyakinkan lagi, mintalah salah satu keluarga mu atau kawanmu untuk menyimak hafalanmu dihadapan mereka supaya hafalanmu dapat dikoreksi dengan benar.

5. Pada hari berikutnya, mulailah menghafal halaman baru dengan cara yang telah disebutkan diatas, setelah selesai, ulangi kembali hafalan pada halaman sebelumnya dan halaman yang sedang dihafal tanpa melihat mushaf sebanyak 10 kali, kemudian mintalah temanmu atau saudaramu untuk menyimak hafalanmu sebanyak dua halaman, yaitu halaman yang dihafalkan sebelumnya dan yang dihafalkan sekarang. Jika hafalanmu kurang sempurna, maka ulangi lagi sebanyak dua atau tiga kali sampai benar-benar mutqin dan sama sekali tidak ada kesalahan.

Perhatian

Tidak boleh pindah ke halaman yang baru selama-lamanya sebelum dipastikan kamu benar-benar hafal pada halaman sebelumnya.

6. Dengan berjalannya hari, maka hafalanmu semakin banyak, surat demi surat, juz demi juz akan kamu lewati, maka tugas selanjutnya adalah kamu jaga hafalanmu dengan cara mengulangi hafalan-hafalan yang lalu, misalnya ketika kamu sudah hafal 15 halaman, maka setiap hari harus diulangi sejumlah itu pula setelah menyelesaikan hafalan baru, seandainya kamu sudah hafal satu juz, maka setiap hari kamu harus mengulanginya sebanyak itu pula setelah menambah hafalan pada halaman baru dengan cara yang kami sebutkan pada poin keempat, kemudian kamu ulangi lagi hafalan pada halaman-halaman baru tadi pada juz selanjutnya ditambah murojaah satu juz yang sudah dihafal. Lakukanlah hal tersebut hingga kamu menyelesaikan dua juz kemudian tiga juz, lalu kamu harus memuroja’ah tiga juz disetiap harinya setelah menambah hafalan baru.

7. Setelah kamu menyelesaikan hafalan 4 juz, maka kamu mulai memurojaah 3 juz sebelumnya setiap hari setelah menambah hafalan baru, maksudnya adalah kamu memurojaah lagi pada hari itu setelah menambah hafalan baru misalnya muroja’ah juz satu, dua, tiga, dan pada hari selanjutnya kamu memurojaah juz empat, satu dan dua setelah menambah hafalan baru. Begitupula pada hari berikutnya setelah menambah hafalan baru kamu memurojaah juz tiga, empat, dan satu. Dan jangan lupa biar tambah yakin, kamu datang kepada seorang Hafidz untuk menyetorkan hafalanmu.

8. Ketika hafalanmu sudah mencapai lebih dari 16 juz, maka hendaknya kamu memurojaah setiap hari 3 juz tanpa melihat mushaf dengan cara yang kami sebutkan pada poin ke tujuh, dan kamu minta agar temanmu menyimak hafalanmu dan begitu seterusnya.. maksudnya misalnya jika sekarang kamu sudah hafal 15 juz maka, 15 dibagi 3 sama dengan 5, sehingga kamu akan memurojaah hafalan mu sebanyak 15 juz dalam 5 hari dan seterusnya, dan jangan lupa kamu minta kawanmu untuk menyimak hafalanmu.

9. Ditengah aktivitas mu memurojaah hafalan-hafalan lama, terkadang kamu lupa atau ragu pada suatu ayat pada halaman tertentu, maka hendaknya kamu melihat ke mushaf, dan amati baik-baik ayat tersebut, lalu kamu memurojaah lagi halaman tersebut sebanyak minimal dua kali tanpa melihat mushaf sampai benar-benar mutqin, lalu kamu tandai posisi ayat tersebut dalam catatan khusus, supaya kesalahan ini tidak terulang lagi pada kesempatan yang lain.

Catatan penting..

a. Memurojaah hafalan-hafalan lama tidak boleh dilakukan kecuali selesai menghafal pada halaman baru secara mutqin. Dan hendaknya kamu menentukan satu waktu khusus, entah itu ba’da subuh atau habis ashar dan lain sebagainya untuk memurojaah hafalan-hafalan lama. Dan ketahuilah bahwa muroja’ah hafalan itu lebih baik dari pada menambah hafalan baru!
Saking pentingnya menjaga hafalan dengan cara muroja’ah ini, sampai Nabi saw bersabda,

 

تَعَاهَدُوا القُرْآنَ، فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَهُوَ أَشَدُّ تَفَصِّيًا مِنَ الإِبِلِ فِي عُقُلِهَا

“Jagalah (hafalan) Al-Qur’an itu, maka demi Dzat, jiwaku di kekuasaan-Nya, sungguh ia (Al-Qur’an) lebih cepat lepasnya daripada unta dari ikatannya” (HR Bukhari)

b. Penting sekali kamu untuk mencari rekan yang dapat diajak setoran hafalan secara bergantian bisa itu ayah, ibu, saudara, istri, teman dekat dan lain sebagainya untuk memastikan hafalanmu benar.

c. Hari jumat adalah hari istirahat untukmu dalam satu pekan, maka dihari itu jangan kamu menambah hafalan baru, dan jangan pula mengulang hafalan lama, rehatkan sejenak diri dan pikiran mu, sehingga pada hari sabtu kamu kembali sudah siap dengan energi dan semangat baru untuk menambah hafalan baru.

d. Jadwal hafalan baru yang sudah ditentukan setiap hari adalah satu halaman mushaf, jikalau pada hari itu terdapat uzur, karena kesibukan pekerjaan atau hajat tertentu, maka kamu bisa menggantinya pada hari berikutnya, sehingga jumlah hafalan baru menjadi dua halaman, ditambah memurojaah hafalan-hafalan sebelumnya.

e. Pada setiap akhir pekan, usahakan kamu meminta rekanmu untuk mengetes seberapa mutqin hafalanmu, misalnya dengan beberapa soal sambung ayat, atau tebak surat dan nomor ayat atau yang lainnya, karena biasanya dengan cara ini sangat ampuh untuk menguatkan hafalan Al-Qur’an seseorang, sehingga dengan izin Allah swt hafalan tersebut akan terpatri dalam ingatannya untuk selama-lamanya.

(Dinukil dari kitab Ihfadzil Qur’an Kama tahfadzul Fatihah karya Syaikh Duraid Ibrahim al-Mushili)

  1. MasyaAllah tabarakallah, jazakallah khoiron ust. Kholid, semoga saya dan yang lain bisa mengamalkannya, barakallah fiik ustadz

One comment