Kepahlawanan Dalam Islam

259 Views

Oleh : Kholid Mirbah, Lc

Sejarah kehidupan manusia ketika mereka sampai kepada puncak peradaban, menjadi hamba Allah yang merdeka, ketika mereka tidak bisa terjajah lagi itu ternyata tidak lepas dari peran para pahlawan. Krisis yang menimpa dunia ini, termasuk wilayah Indonesia bukan hanya sebatas krisis ekonomi, tapi yang kita khawatirkan adalah krisis kepahlawanan. Masalah besar yang dihadapi oleh umat islam tidak cukup dengan ilmu saja, walaupun ilmu itu penting, tidak cukup untuk mengatasi permasalahan bangsa. Oleh karena itu harus hadir sifat kepahlawanan dalam diri kita. Ketika dunia, terutama Jazirah arab dilanda virus jahiliyah, maka hadirlah Rasulullah menjadi pahlawan dengan berjuang untuk memberantas kejahiliyahan tersebut, ketika beliau meninggal kemudian digantikan oleh Abu Bakar As-Shiddiq ra, muncullah fenomena orang-orang yang murtad, muncul Nabi palsu dan orang-orang enggan membayar zakat setelah Nabi saw wafat, maka Abu Bakar tampil memberantas dan memerangi mereka, karena mereka telah melakukan pengkhianatan kepada Allah swt dan Rasul-Nya kata Abu Bakar ra,

وَاللَّهِ لَأُقَاتِلَنَّ مَنْ فَرَّقَ بَيْنَ الصَّلاَةِ وَالزَّكَاةِ، فَإِنَّ الزَّكَاةَ حَقُّ المَالِ، وَاللَّهِ لَوْ مَنَعُونِي عِقَالًا كَانُوا يُؤَدُّونَهُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَقَاتَلْتُهُمْ عَلَى مَنْعِهِ

Demi Allah, aku pasti akan memerangi siapa yang memisahkan antara kewajiban shalat dan zakat, karena zakat adalah hak harta. Demi Allah, seandainya mereka enggan membayarkan anak kambing yang dahulu mereka menyerahkannya kepada Rasulullah saw, pasti akan aku perangi mereka disebabkan keengganan itu”
[ HR. Al-Bukhari : 7284 dan Muslim : 20 ].

Dalam banyak ayat Allah menyebut perintah zakat berbarengan dengan perintah shalat, ini menunjukkan kewajiban zakat setara dengan kewajiban shalat maka tidak boleh tinggalkan karena perbuatan perbuatan diatas mengancam dapat stabilitas kedaulatan suatu negara, maka Abu Bakar yang biasanya lemah lembut berubah menjadi tegas, memberantas segala penyimpangan tersebut. Inilah cermin sikap kepahlawanan Abu Bakar ra. Ketika masjidil Aqsa yang ada di tanam syam yang mana Nabi dulu melakukan Isra’ kemudian dikuasai oleh orang-orang kafir Romawi, maka muncullah sikap kepahlawanan Umar bin Khattab ra yang mana di zaman kepemimpinan beliau masjidil aqsa dimerdekakan dari para penjajah Romawi.

Begitu pada suatu saat Masjidil Aqsa dirampas kembali oleh orang-orang kafir karena waktu itu kaum muslimin diam saja, maka muncullah pahlawan selanjutnya yang berhasil merebut kembali masjidil aqsa yaitu panglima perang Shalahuddin Al-Ayyubi ra, seorang pejuang islam berkebangsaan kurdi, sehingga kepahlawanan terbuka untuk siapa saja, tidak hanya untuk orang arab saja, tetapi sejarah mengukir banyak pahlawan yang datang dari orang-orang ajam (non arab) yang berhasil membawa islam pada puncak kejayaan.
Maka untuk menghadapi segala permasalahan kehidupan berbangsa dan bernegara maka diperlukan sosok pahlawan yang mampu nerubah bangsa dan negara menjadi lebih baik.

Bagaimana cara Al-Qur’an dan Sunnah menghadirkan diri kita menjadi para pahlawan di zaman kekinian ini?

1. Melalui Pendidikan Islam yang benar.

Benar itu ukurannya adalah sihhatul masdar (sumbernya benar), sedangkan sumber pendidikan yang pasti benar adalah melalui Al-Qur’an dan sunnah dan pemahaman ulama yang sudah diakui kapasitas keilmuan dan fikrahnya yang benar. Anak-anak kita yang kita sekolahkan di sekolah negeri terkadang kita dapati mata pelajaran agama islam sepekan hanya sekali, maka sebagian mereka banyak yang tidak paham dengan ajaran agama mereka, sehingga bukannya mereka menjadi pahlawan tapi lebih senang tawuran.

2. Pendidikan itu harus bersifat universal atau sempurna.

Jangan sampai pendidikan itu sifatnya hanya setengah-setengah, harus dibina terlebih dahulu akalnya supaya akalnya cerdas. Makanya ayat yang pertama turun ada Iqra’ (bacalah), sehingga kita dan anak-anak kita harus rajin membaca terutama membaca Al-Quran, Sunnah serta ilmu-ilmu yang lain yang bermanfaat untuk dunia dan akhiratnya. Maka kita harus cerdas. Nah, pada hakikatnya pendidikan itu bukan hanya sekedar ilmu dan merubah kemampuan intelektual seseorang, akan tetapi pendidikan itu juga meliputi;

a. Pendidikan ruhiyyah (spiritual).

Kecerdasan manusia tidaklah cukup hanya sebatas cerdas secara intelektual tapi juga harus diiringi cerdas secara spiritual (ruhiyyah), makanya untuk mencapai kecerdasan seperti ini ruh kita harus dididik dengan cara disuplai dengan serangkaian ibadah kepada Allah sehingga hati kita menjadi bersih dari kotoran dosa dan maksiyat makanya untuk mendidik spiritual Nabi saw, Allah memerintahkan beliau untuk memperbanyak qiyamul lail dan membaca Al Qur’an sebagaimana perintah Allah tersebut termaktub dalam Al Qur’an,

(یَـٰۤأَیُّهَا ٱلۡمُزَّمِّلُ ۝ قُمِ ٱلَّیۡلَ إِلَّا قَلِیلࣰا ۝ نِّصۡفَهُۥۤ أَوِ ٱنقُصۡ مِنۡهُ قَلِیلًا ۝ أَوۡ زِدۡ عَلَیۡهِ وَرَتِّلِ ٱلۡقُرۡءَانَ تَرۡتِیلًا ۝ إِنَّا سَنُلۡقِی عَلَیۡكَ قَوۡلࣰا ثَقِیلًا)

Wahai orang yang berselimut (Muhammad)!Bangunlah (untuk shalat) pada malam hari, kecuali sebagian kecil, (yaitu) separuhnya atau kurang sedikit dari itu, atau lebih dari (seperdua) itu, dan bacalah Al-Qur’an itu dengan perlahan-lahan, sesungguhnya Kami akan menurunkan perkataan yang berat kepadamu.
[Surat Al-Muzzammil 1 – 5]

b. pendidikan jasadiyyah (fisik).

Setelah kita mendapatkan pendidikan secara spiritual oleh Allah berupa perintah ibadah Qiyamul lail dan membaca Al-Quran serta ibadah-ibadah yang lain, maka selanjutnya Allah memerintahkan kita untuk mentarbiyah fisik kita agar menjadi pribadi yang kuat dan tangguh, karena bangsa yang lemah mudah dijajah oleh bangsa lain, maka kita harus melatih diri kita, keluarga kita, masyarakat kita agar menjadi pribadi yang kuat secara fisik. Karena dengan memiliki kekuatan secara fisik akan menghadirkan kebaikan dan kecintaan Allah kepadanya, sebagaimana sabda Nabi saw,

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قاَلَ: قاَلَ رَسُوْلُ اللَّهِ صلى الله عليه و سلم : “اَلْمُؤْمِنُ اَلْقَوِيُّ خَيْرٌ وَأَحَبُّ إِلىَ اللَّهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الضَّعِيْفِ، وَفِيْ كُلٍّ خَيْرٍ، اِحْرِصْ عَلىَ ماَ يَنْفَعُكَ، وَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَلاَ تَعْجِزْ، وَإِنْ أَصَابَكَ شَيْءٌ فَلاَ تَقُلْ لَوْ أَنِّيْ فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا، وَلَكِنْ قُلْ: قَدَّرَ اللَّهُ وَماَ شَاءَ فَعَلَ، فَإِنَّ لَوْ تَـفْتَـحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ.” أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ .

Dari Abu Hurairah ra ia berkata: Rasulullah saw bersabda: “Orang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada orang mukmin yang lemah, namun pada masing-masing (dari keduanya) ada kebaikan. Bersemangatlah terhadap hal-hal yang berguna bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah, dan jangan menjadi lemah. Jika kamu ditimpa sesuatu, jangan berkata seandainya aku berbuat begini, maka akan begini dan begitu, tetapi katakanlah Allah telah menakdirkan, dan kehendak oleh Allah pasti dilakukan. Sebab kata ‘seandainya’ itu dapat membuka perbuatan setan.” [HR. Muslim].

Maka kita harus senantiasa melakukan berbagai kesiapan dan pelatihan agar fisik kita selalu kuat, karena musuh islam senantiasa mengintai kita dimasa-masa yang lemah untuk menghancurkan kehidupan agama dan negara kita, makanya persiapan kita untuk menjadi pribadi yang kuat secara fisik adalah sebuah kewajiban, sebagaimana firman Allah,

(وَأَعِدُّوا۟ لَهُم مَّا ٱسۡتَطَعۡتُم مِّن قُوَّةࣲ وَمِن رِّبَاطِ ٱلۡخَیۡلِ تُرۡهِبُونَ بِهِۦ عَدُوَّ ٱللَّهِ وَعَدُوَّكُمۡ وَءَاخَرِینَ مِن دُونِهِمۡ لَا تَعۡلَمُونَهُمُ ٱللَّهُ یَعۡلَمُهُمۡۚ وَمَا تُنفِقُوا۟ مِن شَیۡءࣲ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِ یُوَفَّ إِلَیۡكُمۡ وَأَنتُمۡ لَا تُظۡلَمُونَ)

“Dan persiapkanlah dengan segala kemampuan untuk menghadapi mereka dengan kekuatan yang kamu miliki dan dari pasukan berkuda yang dapat menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; tetapi Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu infakkan di jalan Allah niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dizhalimi (dirugikan).”
[Surat Al-Anfal 60]

Jadi kita wajib kita membela negara kita dari musuh-musuh Allah, karena negara adalah amanat dari Allah yang harus kita jaga, jangan sampai kita biarkan kedaulatan negara kita diinjak-injak oleh pihak-pihak yang ingin merongrong kedaulatan negara baik dari dalam maupun luar, maka tidak hanya pembelaan kita terhadap negara melalui lisan saja tetapi harus diiringi dengan tindakan, maka itulah hakikat dari pada kepahlawanan. Maka sejatinya dalam sejarah, para ulama, kiai dan santri berperan aktif dalam membela negara, mereka jujur dalam keimanan mereka kepada Allah, karena mereka mendapatkan tarbiyah yang universal, akal mereka jernih, hati mereka bersih dan fisik mereka kuat. Maka kalau kita ingin memperbaiki negara kita maka tidak cukup hanya dengan ilmu walaupun ilmu itu penting tetapi yang lebih dari itu adalah munculnya jiwa-jiwa kepahlawanan bagi setiap individu negara.

3. Sihhatul Ghayah (orientasi hidup kita harus benar).

Pada hakikatnya shalat, haji, berumah tangga, berbangsa dan bernegara dan segala bentuk ibadah kita hanyalah untuk Allah, Allah ingatkan komitmen kita tersebut dalam Al-Qur’an, Allah berfirman,

(قُلۡ إِنَّ صَلَاتِی وَنُسُكِی وَمَحۡیَایَ وَمَمَاتِی لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِینَ)

Katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam,
[Surat Al-An’am 162]

Dalam ayat yang lain, Allah swt juga tegaskan,

(وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِیَعۡبُدُونِ)

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.”
[Surat Adz-Dzariyat 56]

Itulah orientasi hidup kita yaitu Ibadah kita dalam segala dimensi kehidupan diperuntukkan hanya untuk Allah semata.
Pahlawan-pahlawan kita yang atas izin Allah diberikan kemenangan atas Belanda, menumpas PKI yang telah berkhianat kepada negara, itu didalam berjuang membela negara didasari sifat ikhlas mengharap ridha Allah swt, itulah pahlawan sejati, di dalam berjihad di jalan Allah itu orientasi nya semata-mata karena Allah swt. Kalau seandainya semua pahlawan karena merasa berjasa dalam membela negara sehingga tujuan mereka dalam berjuang agar memperoleh simpati dan berebut kursi di pemerintahan maka perjuangan mereka akan menjadi sia-sia di sisi Allah. Maka pahlawan-pahlawan kita semacam KH. Hasyim Asy’ari pendiri NU, KH. Ahmad Dahlan pendiri Muhammadiyah, A. Hassan pendiri PERSIS , Ahmad Surkati pendiri Al Irsyad dan semuanya mereka ikhlas berjuang di jalan Allah, maka meski telah meninggal namanya tetap harum dan dikenang hingga sekarang, sehingga setiap orang yang ikhlas berjuang namanya akan selalu harum. Karena kehidupan kita ekonomi, politik, berbangsa dan bernegara kita harus diiringi keikhlasan kepada Allah swt .

4. As-Shidqu (jujur)

Untuk menjadi seorang pahlawan tidaklah mudah, harus memiliki sifat terpuji serta budi pekerti yang luhur diantaranya adalah kejujuran, maka untuk menjadi seorang pahlawan yang dicintai oleh Allah harus jujur terhadap janjinya kepada Allah, sebagaimana firman Allah,

(مِّنَ ٱلۡمُؤۡمِنِینَ رِجَالࣱ صَدَقُوا۟ مَا عَـٰهَدُوا۟ ٱللَّهَ عَلَیۡهِۖ فَمِنۡهُم مَّن قَضَىٰ نَحۡبَهُۥ وَمِنۡهُم مَّن یَنتَظِرُۖ وَمَا بَدَّلُوا۟ تَبۡدِیلࣰا ۝ لِّیَجۡزِیَ ٱللَّهُ ٱلصَّـٰدِقِینَ بِصِدۡقِهِمۡ وَیُعَذِّبَ ٱلۡمُنَـٰفِقِینَ إِن شَاۤءَ أَوۡ یَتُوبَ عَلَیۡهِمۡۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ غَفُورࣰا رَّحِیمࣰا)

“Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah (janjinya), agar Allah memberikan balasan kepada orang-orang yang benar itu karena kebenarannya, dan mengazab orang munafik jika Dia kehendaki, atau menerima tobat mereka. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. [Surat Al-Ahzab 23 – 24]

Jadi para pahlawan itu mereka adalah orang-orang yang beriman, mereka adalah Rijaal (para tokoh), Allah memilih kata rijaal adalah sebagai bentuk Ziyadatu ats-tsana’ ‘alaihim (pujian yang semakin bertambah) kepada orang-orang yang berjuang dijalan Allah, dan diantara sifat mereka adalah jujur terhadap janjinya kepada Allah, buktinya adalah diantara mereka ada yang menemui ajalnya di jalan Allah sehingga redaksi ayatnya adalah (an-Nahbu) karena matinya bukan mati sembarang akan tetapi mati karena menjadi seorang pahlawan yang berjuang di jalan Allah swt, maka kepahlawanan akan hadir dengan modal kejujuran, dan diantara mereka masih menunggu ajalnya, dan mereka sedikitpun tidak akan merubah janji mereka kepada Allah. Artinya orang yang berjuang dijalan Allah ada yang meninggal dalam medan perjuangan ada pula yang meninggal di dalam rumah, namun walaupun mereka meninggal di rumah mereka tetap pahala mereka dicatat seperti orang yang meninggal dalam medan perjuangan.

Sedangkan orang-orang munafik walaupun mengaku beriman tapi mereka tidak mau berjuang dijalan Allah mereka akan tertimpa siksaan dari Allah swt, maka saking bahayanya sifat nifaq ini sampai-sampai Umar bin Khattab ra, salah seorang sahabat yang dijamin surga, sangat khawatir kalau sifat ini ada di dalam dirinya, beliau sampai bertanya kepada sahabat yang membawa daftar nama-nama orang munafik yang dirahasiakan yaitu Hudzaifah ra, Umar berkata Wahai Hudzaifah, daftar nama-nama orang munafik didalamnya termasuk saya atau tidak? Karena terdesak ia berkata, Pergi Umar! tidak ada namamu di dalamnya. Ibnu Abi Mulaikah berkata,

أدركت ثلاثين صحابيا، كلهم يخافون من النفاق

“Aku jumpai 30 sahabat, mereka semua takut dari sifat nifaq”

Dan diantara orang-orang munafik yang tidak jujur dalam kepahlawanannya, tidak jujur dalam membela negaranya adalah mereka yang selalu benci kepada ajaran islam.

5. Asy-Syaja’ah (Keberanian)

Tidak mungkin seseorang menjadi pahlawan kalau tidak berani, merka harus berani berjuang, menegakkan kebenaran dan menumpas kebathilan, sebagaimana firman Allah,

(یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ مَن یَرۡتَدَّ مِنكُمۡ عَن دِینِهِۦ فَسَوۡفَ یَأۡتِی ٱللَّهُ بِقَوۡمࣲ یُحِبُّهُمۡ وَیُحِبُّونَهُۥۤ أَذِلَّةٍ عَلَى ٱلۡمُؤۡمِنِینَ أَعِزَّةٍ عَلَى ٱلۡكَـٰفِرِینَ یُجَـٰهِدُونَ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِ وَلَا یَخَافُونَ لَوۡمَةَ لَاۤىِٕمࣲۚ ذَ ٰ⁠لِكَ فَضۡلُ ٱللَّهِ یُؤۡتِیهِ مَن یَشَاۤءُۚ وَٱللَّهُ وَ ٰ⁠سِعٌ عَلِیمٌ)

“Wahai orang-orang yang beriman! Barangsiapa di antara kamu yang murtad (keluar) dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum, Dia mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, dan bersikap lemah lembut terhadap orang-orang yang beriman, tetapi bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah yang diberikan-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Mahaluas (pemberian-Nya), Maha Mengetahui.”[Surat Al-Ma’idah 54]

Para pahlawan adalah mereka yang berjuang di jalan Allah serta tidak takut celaan orang yang mencela, maka hakikatnya mereka memiliki sifat keberanian tanpa diiringi rasa takut dan gentar kepada siapapun yang mencelanya.

Semoga diri kita dan keluarga kita diberikan kemudahan untuk menghadirkan sifat kepahlawanan sehingga dapat turut andil dalam membela bangsa dan negara, berkontribusi dalam perbaikan bangsa kita menjadi lebih baik.

No comments