bencana

Amalan Amalan Yang Dapat Menolak Bencana

266 Views

Oleh : Kholid Mirbah, Lc

Sebuah tema yang penting untuk menjadi renungan kita bersama mengingat pandemi yang menimpa negeri kita ini belum berakhir, sebagai mukmin yang baik selain kita memperhatikan asbab kauniyah (sebab-sebab yang sifatnya alamiah) kita juga harus memperhatikan asbab ilahiyyah, tidak cukup seorang mukmin hanya bersandar pada asbab kauniyah, seperti cuci tangan, pakai masker, jaga jarak dan lain sebagainya, akan tetapi pendemi ini membuat ia mengintropeksi diri sejauh mana ibadah yang ia laksanakan kepada Allah, makanya ketika Allah menjelaskan tentang karakteristik tentang Ulul Albab dalam surat Ali-Imran, siapakah mereka Ulul Albab itu? Allah jelaskan,

(إِنَّ فِی خَلۡقِ ٱلسَّمَـٰوَ ٰ⁠تِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱخۡتِلَـٰفِ ٱلَّیۡلِ وَٱلنَّهَارِ لَـَٔایَـٰتࣲ لِّأُو۟لِی ٱلۡأَلۡبَـٰبِ ۝ ٱلَّذِینَ یَذۡكُرُونَ ٱللَّهَ قِیَـٰمࣰا وَقُعُودࣰا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمۡ وَیَتَفَكَّرُونَ فِی خَلۡقِ ٱلسَّمَـٰوَ ٰ⁠تِ وَٱلۡأَرۡضِ رَبَّنَا مَا خَلَقۡتَ هَـٰذَا بَـٰطِلࣰا سُبۡحَـٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ ٱلنَّارِ)

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.
[Surat Ali ‘Imran 190 – 191]

Maka kita merenung apa saja ibadah-ibadah yang dapat menghilangkan bencana di tengah-tengah kehidupan kita, diantaranya adalah:

1. Shalat dengan khusyu’ dan thuma’ninah

Ibadah shalat adalah ibadah paling penting dan agung, bahkan dalam sebuah hadits, Rasulullah saw bersabda,

الصَّلاةُ عِمادُ الدِّينِ ، مَنْ أقَامَها فَقدْ أقَامَ الدِّينَ ، وَمنْ هَدمَها فَقَد هَدَمَ الدِّينَ

“Sholat Adalah Tiang Agama, barangsiapa yang menegakkannya, maka ia telah menegakkan agamanya dan barangsiapa yang merobohkannya, berarti ia telah merobohkan agamanya”.

Gambaran betapa pentingnya shalat ini, kita bisa lihat rangkaian turunnya perintah shalat, ketika Allah memerintahkan Nabi untuk melaksanakan ibadah tertentu, biasanya Allah mengutus malaikat Jibril sebagai perantara, tapi begitu perintah shalat terjadi peristiwa yang luar biasa yang kita kenal dengan Isra Mi’raj, Rasulullah saw diperjalankan langsung oleh Allah dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa sampai ke Sidratul Muntaha untuk menerima perintah shalat 5 waktu.
Nah, apa kaitan shalat dengan diangkatnya bencana?
Didalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, hadits tentang gerhana, ketika terjadi gerhana di zaman Nabi, saat itu sebagian orang menghubungkannya dengan kematian Ibrahim, putra Rasulullah saw, maka beliau berkhutbah, kata beliau sebagaimana diriwayatkan oleh Aisyah ra,

إن الشَّمْسَ وَالقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللهِ،
لاَ يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللهَ، وَكَبِّرُوا وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا

“Sesungguhnya matahari dan bulan merupakan dua tanda di antara tanda-tanda kebesaran Allah, tidak terjadi gerhana pada keduanya disebabkan kematian dan kelahiran seseorang, jika kalian melihatnya berdoalah, bertakbirlah, lakukanlah sholat, dan bersedekahlah kalian”

Kata Imam Nawawi bahwa redaksi “lakukanlah shalat” ini gambaran betapa shalat itu dapat menolak bencana, karena sesungguhnya gerhana adalah fenomena yang ditakutkan menjadi adzab untuk manusia, maka ketika terjadi gerhana kita diperintahkan untuk menunaikan shalat sehingga dapat menjauhkan manusia dari bencana.

Didalam hadits yang lain, Rasulullah mengkisahkan kisah yang pernah terjadi pada zaman dahulu, dan ini adalah salah satu mukjizat Rasulullah, beliau mengetahui apa yang terjadi zaman dahulu meski beliau tidak bisa membaca maupun menulis, karena diberi petunjuk oleh Allah swt, yaitu kisah pemuda yang bernama Juraij, seorang pemuda yang shalih dari kalangan bani Israil, suatu hari Juraij menunaikan shalat ditempat ibadahnya, lalu ibunya datang dan memanggilnya, akan tetapi dia sibuk dengan shalatnya sehingga tidak mendengar panggilan ibunya, maka ibunya merasa tersinggung, lalu ibunya berdoa dengan mengatakan,

اللهم لا تمته حتى تريه وجوه المميسات

Ya Allah janganlah engkau mewafatkan ia, sampai engkau pertontonkan dia di hadapan wanita-wanita malam. Maka betapa doa seorang ibu adalah mustajab, walaupun doa berisi keburukan dan dalam keadaan sedang marah. Maka pada suatu hari seorang wanita mendatangi Juraij, dia mengajaknya untuk berzina, namun Juraij menolak, lalu wanita tersebut berzina dengan seorang penggembala. Singkat cerita, wanita itupun hamil kemudian melahirkan dan dia mengaku bahwa bayi itu adalah anaknya Juraij, maka kemudian orang-orang marah akan hal itu, kemudian merobohkan tempat ibadahnya Juraij lalu iapun diseret dan iapun ditonton oleh wanita-wanita malam, persis seperti doa ibunya tadi, kemudian di hadapkan kepada seorang raja, lalu iapun ditanyai “Kenapa kamu menghamili wanita ini? Juraij mengatakan “Aku tidak menghamili wanita itu, akan tetapi wanita itu mengatakan bahwa bayi itu adalah anakku, maka seketika Juraij berwudhu dan menunaikan shalat, setelah dia shalat, dia usap kepala bayi yang masih merah tadi, maka atas izin Allah bayi itupun bisa berbicara, ketika bayi itu ditanya Wahai anak kecil siapakah ayahmu? Maka bayi itu menjawab “Ayahku adalah seorang penggembala”, maka Rasulullah mengkisahkan ada 3 bayi yang bisa berbicata diwaktu kecil yaitu bayinya Isa bin Maryam, bayi di zaman Juraij, dan bayi yang sedang disusui oleh ibunya di zaman bani Israil.

Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullah menyampaikan ketika mengomentari hadits ini bahwa ini dalil betapa seseorang ketika ingin segera terlepas dari bencana maka hendaknya dia menunaikan ibadah shalat.

Dalil selanjutnya yang menunjukkan bahwa shalat adalah amalan yang dapat menghilangkan bencana adalah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari yang mengkisahkan tentang Ibrahim beserta istrinya yang bernama Sarah, ketika beliau dan istrinya hendak menuju sebuah daerah, yang mana di daerah tersebut ada dipimpin seorang Raja yang dzalim, dan raja tersebut gemar merampas wanita-wanita cantik yang ia temui, dan Sarah termasuk wanita yang berparas cantik, maka untuk menyelamatkan Sarah, nabi Ibrahim melakukan tauriyah (menyampaikan kalimat yang maknanya banyak, biasanya orang memahami makna yang dekat, padahal yang dimaksud adalah makna yang jauh), Ibrahim mengatakan Hadzihi Ukhti (ini adalah saudari perempuanku), maka raja tadi mengira bahwa Sarah adalah adik atau kakaknya Ibrahim, padahal maksud Nabi Ibrahim adalah Al Ukhuwwah fiddin (persaudaraan di dalam agama) maka semua orang beriman laki-laki dan perempuan adalah saudara, dia makna ini yang dimaksud Ibrahim as, meskipun sebenarnya nabi Ibrahim tidak sampai berbohong, akan tetapi beliau tetap memohon ampun kepada Allah, makanya ketika para ulama menjelaskan ayat:

(وَٱلَّذِیۤ أَطۡمَعُ أَن یَغۡفِرَ لِی خَطِیۤـَٔتِی یَوۡمَ ٱلدِّینِ)

dan Yang sangat kuinginkan akan mengampuni kesalahanku pada hari Kiamat.”
[Surat Asy-Syu’ara 82]

Kenapa Nabi Ibrahim sampai berkata seperti itu? Diantara sebabnya adalah karena beliau merasa pernah berbohong yaitu karena beliau pernah mengatakan Hadzihi Ukhti, lalu meminta ampun kepada Allah atas perbuatannya tersebut.
Maka Sarah ketika berhadapan dengan Raja dzalim tersebut, ketika Raja tersebut hendak menyentuh Sarah, tiba-tiba tangannya bergetar tidak dapat menjangkau sarah, apa sebabnya? Karena sebelumnya Sarah menunaikan shalat dan berdoa kepada Allah agar dilindungi dari Raja yang dzalim tersebut, maka akhirnya raja tersebut meminta maaf, dan meminta kepada Sarah untuk mendoakan kebaikan untuknya, bahkan akhirnya raja itu memberikan budak yang bernama Hajar kepada Sarah.
Jadi, shalat dengan khusyu dan thuma’ninah dapat menghilangkan bencana.

2. Membiasakan diri membaca Istighfar.

Siapa saja yang rajin membaca istighfar melalui lisannya dan dihadirkan lewat hatinya, maka Allah akan jauhkan ia dari segala bencana dan malapetaka, Allah swt berfirman,

(وَمَا كَانَ ٱللَّهُ لِیُعَذِّبَهُمۡ وَأَنتَ فِیهِمۡۚ وَمَا كَانَ ٱللَّهُ مُعَذِّبَهُمۡ وَهُمۡ یَسۡتَغۡفِرُونَ)

Tetapi Allah tidak akan menghukum mereka, selama engkau (Muhammad) berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan menghukum mereka, sedang mereka (masih) memohon ampunan.
[Surat Al-Anfal 33]

Sahabat Abu Musa Al Asyari saat itu mengatakan: Dulu kami punya dua pengaman, (pengaman dari adzab Allah), yaitu hadirnya Rasulullah ditengah-tengah kami dan istighfar, dan ketika Rasulullah wafat, maka pengaman itu hanya tersisa satu yaitu istighfar, jikalau istighfar hilang ditengah kehidupan kami niscaya kami akan binasa.
Ayat ini menjadi dalil betapa pentingnya membiasakan istighfar ditengah kehidupan kita, bahkan bisa menjadi sebab diangkatnya suatu bencana.

Imam Ibnu Qudamah dalm kitabnya Attawwabin mengkisahkan sebuah peristiwa yang pernah terjadi dizaman Nabi Musa as, ketika hari itu terjadi bencana, yaitu paceklik yang luarbiasa dasyatnya, sehingga sawah, kebun banyak yang mati kekeringan, hewan ternak banyak yang mati karena kehausan, dimana-mana manusia banyak yang mati karena kelaparan. Maka disebutkan oleh beliau,

Suatu ketika, Allah swt memerintahkan Nabi Musa as untuk mengumpulkan semua orang di ladang sehingga terkumpul 70.000 bani Israil dan diharapkan semua yang ada di sana berdoa kepada Allah untuk minta diturunkan hujan.
Setelah perintah itu dilaksanakan, hujan tetap saja tidak turun. Padahal, semua yang hadir di lapangan tersebut memohon dengan sungguh-sungguh bahkan beberapa sampai menangis.

Kemudian, Nabi Musa as bertanya pada Allah swt, “Ya Allah, kami sudah melakukan apa yang Engkau minta, tetapi kenapa masih tidak hujan?”. Allah kemudian berfirman, “ada seorang hamba diantara kalian yang menentangku selama 40 tahun. Jika kalian mengeluarkannya dari lingkungan kalian, akan Ku turunkan hujan kepada kalian.

Setelah mengetahui jawaban Allah swt, Setelah itu Nabi Musa as berkata, “Wahai hamba yang bermaksiat kepada Tuhannya selama 40 tahun, keluarlah dari lingkungan kami ! Karenamu, Allah mencegah hujan dari kami.”
Mengetahui apa yang disampaikan Nabi Musa, orang yang tidak meminta ampun pada Allah swt merasa paling berdosa. Ia kemudian sesegera mungkin meminta ampun dan bertobat pada Allah dari lubuk hatinya yang terdalam.
“Ya Allah, Apa yang harus aku lakukan. Jika aku masih tetap berada diantara mereka, Allah akan mencegah hujan itu karenaku. Namun jika aku keluar, maka terbukalah semua aibku dihadapan Bani Israil. Duhai Tuhanku, aku bermaksiat kepada-Mu dengan segala kemampuan-Ku. Aku berani menentang-Mu dengan kebodohanku. Dan kini aku datang dengan segala penyesalan untuk bertaubat kepada-Mu. Maka terimalah taubatku. Dan jangan engkau cegah air hujan itu dari mereka karenaku…” kata orang tersebut.

Setelah itu, rintik-rintik air hujan mulai menetes ke tanah. Membasahi tanah dan tubuh umat Nabi Musa as. Hujan itu turun dengan sangat deras.
Semua yang ada di ladang tampak sangat bahagia dengan turunnya hujan ini. Beberapa bahkan berteriak-teriak menyebut nama Allah saking bahagianya.

Saat hujan turun dengan derasnya, Nabi Musa as bertanya pada Allah swt, “Apa yang mengubah ketetapan-Mu, Ya Rab?”. Kemudian Allah SWT berkata pada Nabi Musa AS, “Hujan ini tidak turun karena orang tersebut sekarang dia sungguh-sungguh memohon pengampunan.”
Setelah itu, Nabi Musa as kembali bertanya pada Allah, “Ya Allah, siapa orang tersebut? Aku ingin melihatnya, aku ingin bertemu dengannya.”
Sesungguhnya seorang yang membuat-Ku mencegah (air hujan), dia lah yang membuat-Ku menurunkannya.”
Nabi berkata, “Tuhanku, jelaskan kepadaku tentang hal itu.”
Allah menjawab, “Wahai Musa, Aku menutupi aibnya ketika dia bermaksiat. Bagaimana Aku akan membongkar aibnya ketika dia telah bertaubat?”

Maka berdasarkan kisah ini sebagian ulama berpendapat bahwa diantara tanda taubat diterima oleh Allah adalah aib nya ditutupi oleh Allah swt.
Maka ini sebuah pelajaran bagaimana istighfar itu dapat mengangkat suatu bencana, maka marilah kita perbanyak istighfar kepada Allah swt.
Imam Hasan Al Bashri mengatakan:

أكثروا من الإستغفار في بيوتكم وفي طرقكم وفي أسواقكم، وفي مجالسكم فإنكم لاتدرون متى تنزل المغفرة

“Perbanyaklah istighfar di rumah-rumah, jalan-jalan, pasar-pasar, tempat-tempat duduk kalian, karena kalian tidak tahu kapan ampunan Allah datang kepada kalian”

3. Memperbanyak berzikir kepada Allah.

Diantara salah satu amalan yang dapat menolak bencana adalah banyak berzikir kepada Allah swt, ibadah zikir adalah ibadah yang sangat agung, bahkan satu-satunya ibadah yang diperintahkan untuk dikerjakan sebanyak-banyaknya. Firman Allah swt,

(یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ ٱذۡكُرُوا۟ ٱللَّهَ ذِكۡرࣰا كَثِیرࣰا ۝ وَسَبِّحُوهُ بُكۡرَةࣰ وَأَصِیلًا)

“Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah kepada Allah, dengan mengingat (nama-Nya) sebanyak-banyaknya, dan bertasbihlah kepada-Nya pada waktu pagi dan petang.”
[Surat Al-Ahzab 41 – 42]

Apa hubungan zikir dengan menolak bencana? Di dalam salah satu riwayat hadits tentang gerhana, melalui Abdullah ibnu Abbas, Rasulullah saw bersabda,

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ، لاَ يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَاذْكُرُوا اللَّه

“Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda kekuasaan Allah, tidak akan terjadi gerhana karena kematian atau kehidupan seseorang, ketika kalian melihat gerhana maka berzikir lah kepada Allah” (HR Bukhari)

Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani mengomentari hadits ini bahwa salah satu faidah hadits ini bahwa diantara cara menolak bala’ adalah dengan banyak berzikir kepada Allah. Ibadah zikir sangat disukai Allah, bahkan diberikan pahala yang sangat besar dan tidak terukur oleh pandangan kita, diantaranya disebutkan dalam hadits Rasulullah:

وعَنْ أَبي أيوبَ الأنصَاريِّ  عَن النَّبيّ ﷺ قَالَ: مَنْ قالَ لا إلهَ إلاَّ اللَّه وحْدهُ لاَ شَرِيكَ لهُ، لَهُ المُلْكُ، ولَهُ الحمْدُ، وَهُو عَلَى كُلِّ شَيءٍ قَدِيرٌ، عشْر مرَّاتٍ: كَانَ كَمَنْ أَعْتَقَ أرْبعةَ أَنفُسٍ مِن وَلِد إسْماعِيلَ متفقٌ عليهِ.

Dari Abu Ayyub Al-Anshari ra, Rasulullah saw bersabda Barang siapa yang mengucapkan,

لا إلهَ إلاَّ اللَّه وحْدهُ لاَ شَرِيكَ لهُ، لَهُ المُلْكُ، ولَهُ الحمْدُ، وَهُو عَلَى كُلِّ شَيءٍ قَدِيرٌ،

Sebanyak 10 kali, maka pahalanya seperti memerdekakan 4 budak dari keturunan bani Israil. (HR Al-Bukhari dan Muslim).
Dalam hadits yang lain, juga Nabi saw bersabda:

(( كلمتان خفيفتان على اللسان ، ثقيلتان في الميزان ، حبيبتان إلى الرحمن ، سبحان الله وبحمده ، سبحان الله العظيم ))

“Ada dua kalimat yang sangat ringan bagi lisan (untuk mengucapkannya), sangat berat nanti dalam Mizan (timbangan), dicintai oleh Ar-Rohman, dua kalimat itu adalah:

(( سبحان الله وبحمده ، سبحان الله العظيم ))

“Maha suci Allah Dzat yang Maha Terpuji, Maha Suci Allah Dzat Yang Maha Agung”

Hadits ini diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim, dari sahabat Abu Hurairah ra.
Mari kita basahi lisan kita dengan dzikrullah terlebih lagi ditengah pandemi corona seperti ini, mudah-mudahan dengan dzikir kita wabah ini segera diangkat oleh Allah swt.

4. Doa dengan merendahkan diri.

Doa adalah Silahul Mu’min (senjatanya orang beriman), maka jangan pernah meremehkan kekuatan sebuah doa, ada perkara perkara besar di zaman dahulu itu selesai dengan berdoa kepada Allah swt. Ada orang diuji dengan tidak memiliki keturunan, yaitu Nabi Zakaria as, dan ini berlangsung dalam waktu yang lama, beliau berdoa selama 60 tahun sejak pernikahan beliau agar diberi keturunan oleh Allah, lalu disisa usia beliau Allah kabulkan doanya, harapan beliau diabadikan oleh Allah swt dalam surat Maryam, Allah berfirman:

كۤهیعۤصۤ ۝ ذِكۡرُ رَحۡمَتِ رَبِّكَ عَبۡدَهُۥ زَكَرِیَّاۤ ۝ إِذۡ نَادَىٰ رَبَّهُۥ نِدَاۤءً خَفِیࣰّا ۝ قَالَ رَبِّ إِنِّی وَهَنَ ٱلۡعَظۡمُ مِنِّی وَٱشۡتَعَلَ ٱلرَّأۡسُ شَیۡبࣰا وَلَمۡ أَكُنۢ بِدُعَاۤىِٕكَ رَبِّ شَقِیࣰّا ۝ وَإِنِّی خِفۡتُ ٱلۡمَوَ ٰ⁠لِیَ مِن وَرَاۤءِی وَكَانَتِ ٱمۡرَأَتِی عَاقِرࣰا فَهَبۡ لِی مِن لَّدُنكَ وَلِیࣰّا ۝ یَرِثُنِی وَیَرِثُ مِنۡ ءَالِ یَعۡقُوبَۖ وَٱجۡعَلۡهُ رَبِّ رَضِیࣰّا ۝ یَـٰزَكَرِیَّاۤ إِنَّا نُبَشِّرُكَ بِغُلَـٰمٍ ٱسۡمُهُۥ یَحۡیَىٰ لَمۡ نَجۡعَل لَّهُۥ مِن قَبۡلُ سَمِیࣰّا

“Kaf Ha Ya ‘Ain Shad, (Yang dibacakan ini adalah) penjelasan tentang rahmat Tuhanmu kepada hamba-Nya, Zakaria, (yaitu) ketika dia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut. Dia (Zakaria) berkata, “Ya Tuhanku, sungguh tulangku telah lemah dan kepalaku telah dipenuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada-Mu, ya Tuhanku.Dan sungguh, aku khawatir terhadap kerabatku sepeninggalku, padahal istriku seorang yang mandul, maka anugerahilah aku seorang anak dari sisi-Mu, yang akan mewarisi aku dan mewarisi dari keluarga Yakub; dan jadikanlah dia, ya Tuhanku, seorang yang diridhai.(Allah berfirman), “Wahai Zakaria! Kami memberi kabar gembira kepadamu dengan seorang anak laki-laki namanya Yahya, yang Kami belum pernah memberikan nama seperti itu sebelumnya.”
[Surat Maryam 1 – 7]

Bahkan tanda kehamilan istrinya adalah tanda yang ajaib, karena saking hasratnya beliau untuk memiliki anak membuat beliau berpuasa dari bicara selama 3 hari 3 malam, padahal istrinya sebelumnya divonis mandul, akan tetapi dengan berdoa kepada Allah, maka atas izin-Nya Allah berikan kepadanya keturunan disaat manusia mengatakan mustahil punya anak, tapi tidak ada yang mustahil bagi Allah swt.

Demikian kisahnya Nabi Ayyub as, ketika diuji oleh Allah dengan penyakit yang sangat berat, saking beratnya penyakit tersebut, membuat kulitnya makin rusak dan rambutnya makin rontok, bahkan kekayaannya sampai habis seketika, dan ini terjadi sampai 18 tahun lamanya, maka dengan sabar beliau berdoa kepada Allah swt, sebagaimana doa tersebut diabadikan oleh Allah dalam Al-Qur’an:

(وَٱذۡكُرۡ عَبۡدَنَاۤ أَیُّوبَ إِذۡ نَادَىٰ رَبَّهُۥۤ أَنِّی مَسَّنِیَ ٱلشَّیۡطَـٰنُ بِنُصۡبࣲ وَعَذَابٍ)

“Dan ingatlah akan hamba Kami Ayyub ketika dia menyeru Tuhannya, “Sesungguhnya aku diganggu setan dengan penderitaan dan bencana.”
[Surat Shad 41]

Maka Allah perintahkan kepada beliau untuk minum dan mandi, sehingga atas izin Allah beliau sembuh dari penyakitnya. Firman Allah swt,

(ٱرۡكُضۡ بِرِجۡلِكَۖ هَـٰذَا مُغۡتَسَلُۢ بَارِدࣱ وَشَرَابࣱ)

(Allah berfirman), “Hentakkanlah kakimu; inilah air yang sejuk untuk mandi dan untuk minum.”
[Surat Shad 42]

Demikian pula misalnya doa agar diselamatkan dari musuh sebagaimana yang dialami seseorang yang bernama Abu Muallaq Al Anshari, beliau adalah seorang pedagang yang shalih dan taat beribadah, pada suatu hari ketika dia membawa barang dagangannya ia bertemu seorang perampok, sebagaimana kisah ini disampaikan oleh Ibnu Qayyim dalam Kitab Al Jawabul Kafi. Ketika bertemu dengan perampok di jalan yang sangat sepi, dan perampok itu tidak hanya ingin mengambil hartanya tetapi juga nyawanya, maka dalam kondisi terjepit seperti itu, dia ingat kepada Allah dan meminta izin untuk menunaikan shalat, lalu setelah itu berdoa kepada Allah, tiba-tiba muncul seorang penunggang kuda dari arah kiblat, membawa sebuah tombak lalu ditusukkan tombak tersebut ke tubuh perampok tadi, hingga seketika meninggal dunia. Maka beliau merasa heran, lalu beliau tanya “Siapakah engkau? Penunggang kuda itu berkata: Aku adalah malaikat dari langit, ketika engkau berdoa dengan doa pertama terdengar seperti gemuruh angin disisiku, berdoa dengan doa kedua terdengar seperti gemerincing senjata, lalu engkau berdoa dengan doa ketiga terdengarlah jelas bahwa ada seseorang hamba Allah yang terdzalimi, aku mendengar jelas doamu dan aku memohon kepada Allah supaya diizinkan untuk menjadi penolongmu, dan Allah pun mengizinkan.

Betapa dasyatnya kekuatan sebuah doa, maka perbanyaklah berdoa kepada Allah agar Allah angkat bencana ini dari tengah-tengah kehidupan kita.

Terkadang seseorang sudah merasa berdoa kepada Allah tapi kenapa belum diijabah oleh Allah, ternyata ada banyak sebab kenapa doa kita belum kunjung dikabulkan Allah swt, bisa jadi karena keyakinan yang lemah dalam hati kepada Allah, kita berdoa tapi tidak disertai dengan keyakinan, apalagi kalau sampai terbesit dalam hati kita sifat was-was bahwa doa kita bisa jadi tidak dikabulkan oleh Allah swt, atau bisa jadi ada yang salah dalam doa kita, bisa jadi isinya mengandung unsur permusuhan, memutuskan silaturrahim dan lain sebagainya, karena perbuatan ini tidak disukai oleh Allah, sehingga doanya tidak dikabulkan, atau bisa jadi kita berdoa dengan tergesa-gesa, atau bisa jadi karena ada penghalang doa kita, diantara penghalang doa adalah maksiyat, makan yang haram, sehingga menghambat doa kita dikabulkan oleh Allah, atau barangkali juga kalau tidak diijabah juga Allah menginginkan agar kita terus-terusan mendekatkan diri kepada Allah. Maka dengan berdoa dengan khusyu dan penuh keyakinan maka insya allah doa kita diijabah oleh Allah..

5. Membiasakan diri dengan akhlak yang mulia dan sifat-sifat terpuji.

Apa hubungan akhlak yang baik dengan diangkatnya bencana? Dalam sebuah hadits tentang permulaan wahyu, ketika nabi bertahannus di gua hira dan bertemu dengan Malaikat Jibril untuk pertama kalinya untuk menerima wahyu pertama, beliau sangat takut dan kepayahan,
Setelah menerima wahyu itu, Rasulullah pulang ke rumah dengan ketakutan. Setibanya di rumah, beliau meminta sang istri, Khadijah untuk menyelimutinya.

“Selimuti aku! Selimuti aku! Aku sangat takut!” kata Rasulullah. Beliau melanjutkan;

لقد خشيت على نفسي قالت له خديجة كلا أبشر فوالله لا يخزيك الله أبدا والله إنك لتصل الرحم وتصدق الحديث وتحمل الكل وتكسب المعدوم وتقري الضيف وتعين على نوائب الحق

“Aku benar-benar khawatir terhadap diriku. Khadijah menghibur beliau: Jangan begitu, bergembirahlah. Demi Allah, Allah tidak akan merendahkanmu selamanya. Demi Allah, sungguh engkau telah menyambung tali persaudaraan, engkau jujur dalam berkata: engkau telah memikul beban orang lain, engkau sering membantu keperluan orang tak punya, menjamu tamu dan selalu membela kebenaran.”

Kata Imam Nawawi, bahwa makna ucapan Khadijah bahwa Allah tidak akan menimpakan keburukan kepadamu disebabkan kebaikan akhlak engkau selama ini.

Seharusnya adanya pandemi ini melatih kemuliaan akhlak kita, kepedulian kita kepada sesama lewat harta dan tenaga kita. Sehingga harapannya bencana ini segera diangkat dari kehidupan kita.

5. Memperbanyak sedekah.

Sedekah adalah amal ibadah yang apabila seseorang tidak mengamalkannya di dunia, maka dia pasti akan menyesal di kehidupan setelahnya, Allah mengkisahkan dibeberapa ayat, diantaranya;

(وَأَنفِقُوا۟ مِن مَّا رَزَقۡنَـٰكُم مِّن قَبۡلِ أَن یَأۡتِیَ أَحَدَكُمُ ٱلۡمَوۡتُ فَیَقُولَ رَبِّ لَوۡلَاۤ أَخَّرۡتَنِیۤ إِلَىٰۤ أَجَلࣲ قَرِیبࣲ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُن مِّنَ ٱلصَّـٰلِحِینَ)

Dan infakkanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum kematian datang kepada salah seorang di antara kamu; lalu dia berkata (menyesali), “Ya Tuhanku, sekiranya Engkau berkenan menunda (kematian)ku sedikit waktu lagi, maka aku dapat bersedekah dan aku akan termasuk orang-orang yang shalih.”
[Surat Al-Munafiqun 10]

Dalam ayat lain juga disebutkan,

(حَتَّىٰۤ إِذَا جَاۤءَ أَحَدَهُمُ ٱلۡمَوۡتُ قَالَ رَبِّ ٱرۡجِعُونِ ۝ لَعَلِّیۤ أَعۡمَلُ صَـٰلِحࣰا فِیمَا تَرَكۡتُۚ كَلَّاۤۚ إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَاۤىِٕلُهَاۖ وَمِن وَرَاۤىِٕهِم بَرۡزَخٌ إِلَىٰ یَوۡمِ یُبۡعَثُونَ)

Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata, “Ya Tuhanku, kembalikanlah aku (ke dunia), agar aku dapat berbuat kebajikan yang telah aku tinggalkan.” Sekali-kali tidak! Sesungguhnya itu adalah dalih yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada barzakh sampai pada hari mereka dibangkitkan.
[Surat Al-Mu’minun 99 – 100]

Dua ayat diatas menggambarkan bahwa ada perkara yang disesali manusia setelah meninggal dunia adalah sedekah. Apa sebabnya? Karena pada hari itu manusia melihat pahala amalnya, dan ternyata pahala sedekah sangatlah besar disisi Allah swt, karena ada orang dinaungi pada hari kiamat karena sedekahnya, ada orang diselamatkan dari azab karena sedekahnya, ada orang diangkat derajatnya karena sedekahnya, maka setiap orang menyesal kenapa dulu ketika didunia tidak menjadi pribadi yang gemar sedekah, dan diantara keutamaan sedekah adalah dapat menolak bala’. Maka ada seorang ulama besar di abad kedua Hijriyah yaitu Imam Abdullah bin Mubarak, seorang alim, kaya raya sekaligus mujahid fisabilillah, maka satu hari beliau didatangi seseorang, dan orang itu bertanya, bahwa dia sakit di bagian lututnya selama 7 tahun dan sudah berobat kepada para tabib ternama di seantero negeri, namun sakitnya belum kunjung sembuh. Lalu iapun bertanya kepada Abdullah bin Mubarak “Apa yang harus saya lakukan supaya saya bisa sembuh, maka beliau menjawab bersedekahlah kamu dengan cara membangun sumur disebuah wilayah yang sedang dilanda paceklik, yang sangat membutuhkan air minum, maka diikutilah saran beliau tadi, begitu sumur nya jadi ternyata penyakitnya sembuh atas izin Allah.
Jadi gambaran betapa sedekah adalah amalan yang dapat menolak bencana dari tengah kehidupan kita.

Inilah beberapa amalan yang dapat menghindarkan bencana dari tengah-tengah kehidupan kita, mudah-mudahan kita diberi taufik oleh Allah untuk menjaga ibadah-ibadah tersebut, sehingga dengan izin Allah wabah ini segera diangkat oleh Allah dari tengah-tengah kehidupan kita. Amin ya Rabbal ‘Alamin.

*Disarikan dari Kajian Subuh 4 Juli 2020 di Al Bilad TKN Cibubur dengan tema Tazkiyatun Nafsi oleh Ustadz Mohammad Aniq, Lc, M.Pd

  1. Artikel artikel yang disajikan sangat bagus, terutama untuk ibrah dalam hidup dan kehidupan.
    Jazaakumullahu khayron ustadz

One comment