• Gabung dengan kami

    Raih Amal Jariyah

  • Peluang Jariyah

    23/08/2017

  • Hubungi Kami

    May Help Us

Tidak sama penghuni Surga dengan penghuni Neraka

Judul artikel ini merupakan penggalan makna ayat 18 dari surat ke 59, Al-Hasyr namanya, yang menyatakan bahwa tidak lah sama antara penghuni Surga dengan penghuni Neraka, ayat ini sekilas memberitahu kita semua bahwa Neraka dan Surga adalah ciptaanNya, keduanya adalah tempat yang berbeda serta fasilitas dan tawaran kenikmatannya juga beda, dari ayat – ayat dan hadits Nabi shallahu alaihi wa sallam, secara detail disebutkan perbedaan itu, maka orang – orang yang cerdik akan melihat jelas perbedaan itu lalu mengambil pilihan yang tepat, dengan melaksanakan jalan yang menghantarkan mereka ke surga tersebut, sungguh beruntung orang yang telah menentukan pilihan yang benar.

Berikut ini kami sebutkan sedikit perbedaan yang disebutkan di dalam Al Quran atau Sunnah tentang perbedaan keduanya.

Pakaiannya BEDA

a. Pakaian Ahli Surga

عَالِيَهُمْ ثِيَابُ سُنْدُسٍ خُضْرٌ وَإِسْتَبْرَقٌ ۖ وَحُلُّوا أَسَاوِرَ مِنْ فِضَّةٍ وَسَقَاهُمْ رَبُّهُمْ شَرَابًا طَهُورًا

Mereka memakai pakaian sutera halus yang hijau dan sutera tebal dan dipakaikan kepada mereka gelang terbuat dari perak, dan Tuhan memberikan kepada mereka minuman yang bersih (QS Al Insan: 21).

جَنَّاتُ عَدْنٍ يَدْخُلُونَهَا يُحَلَّوْنَ فِيهَا مِنْ أَسَاوِرَ مِنْ ذَهَبٍ وَلُؤْلُؤًا ۖوَلِبَاسُهُمْ فِيهَا حَرِيرٌ

(Bagi mereka) surga `Adn, mereka masuk ke dalamnya, di dalamnya mereka diberi perhiasan dengan gelang-gelang dari emas, dan dengan mutiara, dan pakaian mereka di dalamnya adalah sutera. (QS Fathir: 33).

b. Pakaian Ahli NERAKA

فَالَّذِينَ كَفَرُوا قُطِّعَتْ لَهُمْ ثِيَابٌ مِنْ نَارٍ يُصَبُّ مِنْ فَوْقِ رُءُوسِهِمُ الْحَمِيمُ

Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka. Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka. (QS Al Hajj: 19).

وَتَرَى الْمُجْرِمِينَ يَوْمَئِذٍ مُقَرَّنِينَ فِي الْأَصْفَادِ (49) سَرَابِيلُهُمْ مِنْ قَطِرَانٍ وَتَغْشَى وُجُوهَهُمُ النَّارُ (50)

Dan kamu akan melihat orang-orang yang berdosa pada hari itu diikat bersama-sama dengan belenggu, Pakaian mereka adalah dari pelangkin (ter) dan muka mereka ditutup oleh api neraka, (QS. 14:50).

Makanan dan minumannya BEDA

a. Makanan Ahli surga

“Di dalam surga itu mereka diberi minum (segelas minuman) yang campurannya adalah jahe. (Yang didatangkan dari) sebuah mata air surga yang dinamakan Salsabila.” (QS Al-Insan: 17-18).

“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam naungan (yang teduh) dan (di sekitar) mata air-mata air. Dan (mendapat) buah-buahan dari (macam-macam) yang mereka inginkan. (Dikatakan kepada mereka). ‘Makan dan minumlah kalian dengan enak karena apa yang pernah kalian perbuat.” (QS Al-Mursalat: 41-43).

“Dan Kami beri mereka tambahan dengan buah-buahan dan daging dari segala jenis yang mereka inginkan.” (QS Ath-Thuur: 22).

Di sana ada sungai-sungai yang airnya tidak payau, dan sungai-sungai air susu yang tidak berubah rasanya, dan sungai-sungai khamar yang lezat rasanya bagi peminumnya, Dan sungai-sungai madu yang murni. (QS.Muhammad:15).

b. Makanan penghuni neraka

– Buah Zaqum
“Sungguh pohon zaqqum itu adalah makanan bagi orang-orang yang berbuat dosa. Rasanya seperti lelehan logam yang mendidih di dalam perut, seperti air mendidih yang amat panas.” (QS Adhukhan: 43-46).

– Hamim
Orang-orang kafir dan musyrik itu akan memakan sebagian dari buah pohon zaqum itu. Namun tidak menjadikan mereka kenyang. Kemudian orang-orang kafir itu akan mendapatkan hamim; minuman air mendidih yang sangat panas.” (QS Ashaffat: 66-67).

– Dhari’
“Mereka tidak akan mendapat makanan selain dari pohon yang berduri (Dhari). Yang tidak menggemukan dan tidak pula menghilangkan lapar.” (QS Al Ghasiyah: 6-7).

– Ghislin
“Maka tiada seorang teman pun baginya pada hari ini, di sini. Tiada pula makanan sedikit pun (baginya) kecuali dari ghislin (nanah penghuni neraka). Tidak ada yang memakannya kecuali orang-orang yang berdosa.” (QS Al Haaqqah : 35-37).

Tempat duduknya juga BEDA

a. Tempat duduk penghuni surga

“Mereka bertelekan (duduk dengan santai) di atas permadani yang sebelah dalamnya terbuat dari sutra yang tebal. Dan buah-buahan di kedua surga itu dapat (dipetik) dari dekat.” (QS. Ar-Rahmaan: 54).

“Di atas sofa bertahtakan emas dan permata. mereka bersandar di atasnya, berhadap-hadapan.” (QS. Al-Waaqia’ah:15-16).

“Mereka bersandar pada bantal yang berwarna hijau dan permadani yang sangat indah.” (QS. Ar-Rahmaan: 76).

b. Tempat duduk Ahli NERAKA

“Dan kamu akan melihat orang-orang yang berdosa pada hari itu diikat bersama-sama dengan belenggu, Pakaian mereka adalah dari pelangkin (ter) dan muka mereka ditutup oleh api neraka, (QS. 14:50).

ketika belenggu dan rantai dipasang di leher mereka, seraya mereka diseret, ke dalam air yang sangat panas, kemudian mereka dibakar dalam api (QS Al Mukmin 71-72).

Salam sambutan mereka juga BEDA

a. 1. Salam Orang Mukmin Diantara Mereka

دَعْوَاهُمْ فِيهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلاَمٌ
Doa mereka di dalamnya ialah, Maha Suci Engkau, ya Tuhan kami, dan salam penghormatan mereka ialah “salam sejahtera”. (QS.Yunus:10).

2. Salam Malaikat Kepada Orang Mukmin

وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا سَلَامٌ عَلَيْكُمْ طِبْتُمْ فَادْخُلُوهَا خَالِدِينَ

“Penjaga-penjaganya berkata kepada mereka, “Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu, berbahagialah kamu! Maka masuklah, kamu kekal di dalamnya.” (QS.Az-Zumar:73).

3. Salam Allah kepada Hamba-Nya

سَلَامٌ قَوْلاً مِن رَّبٍّ رَّحِيمٍ

“(Kepada mereka dikatakan), “Salam,” sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang.” (QS.Yasiin:58).

b. Salam dan sambutan di Neraka

Pada hari mereka didorong ke neraka Jahannam dengan sekuat-kuatnya.
(Dikatakan kepada mereka): “Inilah neraka yang dahulu kamu selalu mendustakannya”. (QS Athuur : 13-14).

Lalu diperintahkan malaikat penjaga neraka: “Tangkaplah orang yang berdosa itu serta belenggulah dia, Kemudian bakarlah dia di dalam neraka Jahiim, Selain dari itu, masukkanlah dia dalam (lingkaran) rantai besi yang ukuran panjangnya tujuh puluh hasta, (dengan membelitkannya ke badannya)! (QS Alhaaqqah: 30-32).

Mudah – mudahan Allah memberikan kepada kita istiqamah sehingga wafat dalam ketaatan dan kebaikan.

Perjalanan Hidup Manusia

Wahai saudaraku…
Ketahuilah bahwa Allah menjadikan umur manusia berpindah-pindah dari satu fase ke fase berikutnya, dan tentang ini Allah ta’ala telah menjelaskannya di dalam kitabNya yang mulia bahkan Allah ta’ala menjelaskan hal ini dari asal mula pencinptaan manusia tersebut dari sebelum ia keluar ke dunia ini.

Allah telah menjelaskan penciptaan manusia ketika ia masih dalam perut ibunya ketika ia hanyalah setetes mani yang hina kemudian menjadi tulang dan segumpal darah kemudian menjadi segumpal daging. Dan Rasulullah telah menjelaskan hal ini didalam haditsnya yang mulia beliau bersabda :

(( إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا نُطْفَةً، ثُمَّ يَكُونُ عَلَقَةً مِثْلَ ذلِكَ، ثُمَّ يَكُونُ مُضْغَةً مِثْلَ ذلِكَ، ثمَّ يُرْسَلُ إلَيْهِ الْمَلَكُ فَيَنْفُخُ فيهِ الرُّوحَ، وَيُؤمَرُ بأرْبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أوْ سَعِيدٌ.
” Sesungguhnya tiap-tiap kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibunya selama 40 hari berupa nutfah, kemudian menjadi ‘Alaqoh (segumpal darah) selama itu juga lalu menjadi Mudhghoh (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuslah Malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya lalu diperintahkan untuk menuliskan 4 kata : Rizki, Ajal, Amal dan Celaka/bahagianya”(H.R. Al Bukhari dan Muslim)

Kemudian Allah menjadikan masa muda adalah masa terpenting dalam kehidupan manusia. Pemuda adalah bersatu kekuatan diantara dua kelemahan, Allah subhanallah wa ta’ala berfirman ”

{۞ اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن ضَعْفٍ ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعْدِ ضَعْفٍ قُوَّةً ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعْدِ قُوَّةٍ ضَعْفًا وَشَيْبَةً ۚ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ ۖ وَهُوَ الْعَلِيمُ الْقَدِيرُ} [الروم : 54]

“Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.”

Maka Allah subhanallah wa ta’ala menjadikan masa muda adalah kekuatan bagi manusia, kekuatan di dalam badannya kekuatan dalam pikiranya kekuatan didalam keberaninya.

Renungkanlah, ketika anda di masa kecil apa yang bisa anda lakukan? Masa itu hanyalah masa dimana anda hanya bisa bergantung terhadap orang lain hanya memikirkan main makan dan minum, kekuatan fisik pun masih lemah, tidak banyak yang bisa anda perbuat ketika anda berada pada masa itu.

Kemudian coba renungkanlah ketika dimasa anda tua nanti apa yang bisa anda lakukan? Jalan sudah susah, badan banyak yang sakit, rambut sudah beruban hanya tinggal nunggu waktu saja, tidak banyak kekuatan lagi yang bisa anda lakukan ketika anda tua nanti.

Akan tetapi ketika dimasa muda anda seperti saat ini lihatlah semua hal anda sanggup lakukan karena ketika dimasa muda itulah puncaknya masa bagi manusia, jangan sia-siakan masa muda anda hanya dengan istirahat, jangan buang masa muda anda hanya dengan bermain atau tidur, jangan anda sia-siakan masa muda anda hanya dengan sebatas handpone dan internet, bergeraklah! Lakukan apa yang perlu anda lakukan! Cari ilmu sebanyak mungkin dari sekarang. Tanam dari sekarang niscaya anda akan memetik hasilnya nanti dimasa tua.

Mari kita kembali sesaat ke sejarah, sejarah nabi yang kita cintai Muhammad shalawallahu alaih wa sallam. Ketika nabi Muhammad shalawallahu alaih wa sallam mengajak manusia ke agama islam dan melarang mereka dari melakukan hal-hal yang diharamkan oleh Allah ta’ala seperti menyembah berhala dan lain sebagainya tidak ada yang menghiraukan dakwah beliau kecuali para pemuda, adapun mereka yang sudah melewati masa mudanya kebanyakan dari mereka menolak, ingkar dan membangkang seperti Umayyah bin Khollaf, Abu lahab dll, akan tetapi ketika anda melihat para pemudannya seperti Abu bakar beliau masuk islam ketika berumur 38 tahun, Umar bin Khottob beliau masuk islam ketika berumur 26 tahun, atau seperti Ustman bin Affan beliau masuk islam ketika berumur 25 tahun, adapun Ali bin Abi Tholib beliau masuk islam ketika berumur 9 atau 10 tahun dan lain sebagainya.

Ketahuilah mereka semua adalah pemuda, mereka tumbuh dalan ketaatan kepada Allah ta’ala, Maka Allah pun memuji mereka didalam kitabnya yang mulia

({مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ ۚ وَالَّذِينَ مَعَهُ))

“Muhammad adalah utusan Allah, dan yang bersamanya”,

siapakah mereka yang bersama rasul? Abu Bakar, Umar, Ustman, Ali para pemuda yang tubuh mereka dipakai untuk ketaatan dijalan Allah. Mereka berjalan dijalan orang-orang yang mengajak mereka kepada keharaman mereka melihat segala jenis kemungkaran disemua tempat akan tetapi mereka mampu menjaga diri mereka, Maka Allah memuji mereka dan meyebutkan sifat-sifat mereka:

({مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ ۚ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ ۖ )

” Muhammad adalah utusan Allah dan yang bersama mereka keras terhadap orang-orang kafir dan berkasih sayang kepada sesama mereka”,

kemudian Allah menjelaskan bagaimana mereka memakai waktu mereka dan kemampuan mereka, Allah berfiman ( رُكَّعًا سُجَّدًا تَرَاهُمْ) ” Kamu mendapatkan mereka dalam keadaan bersejud dan rukuk kepada Allah”. Kalian melihat mereka selalu dekat dengan Allah dan mereka tidak terjatuh didalam kemungkaran disebabkan jiwa mudanya dan kekuatannya.

Semoga kita selalu dijaga oleh Allah dan selalu dilindungi dari kemaksiatan dan marabahaya.

by Alfath Syamsuna
Mahasiswa Al Azhar University
Cairo – Mesir

Laporan Wakaf Buku untuk Dai (I) Pedalaman Indonesia Tahun 2019

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Alhamdulillah puji dan syukur hanya milik Allah, shalawat dan salam semoga selalu tercurahkan kepangkuan Nabi besar Muhammad Shallallahu alaihi wasallam, kepada para sahabat, keluarga beserta pengikutnya hingga akhir zaman.

Awal february lalu kita telah membuka program wakaf buku referensi untuk Dai, tahap I (satu), paket yang berisi 8 Buku penting sebagai bekal dakwah, untuk mereka yang aktif berdakwah di daerah pedalaman indonesia, alhamdulillah program ini disambut baik oleh jamaah dari berbagai daerah.

Hingga program ini di tutup tanggal 28 February 2018 lalu alhamdulillah telah terkumpul sebanyak 62 paket dari 100 paket yang direncanakan, dari 44 donatur yang ikut dalam program ini, tingkat keberhasilan program 62% dari 100% dari target awal.

In syaa Allah buku referensi Dai ini akan kita distribusikan bulan ini (maret) agar bisa menjadi bekal dakwah bagi mereka pada bulan Ramadhan dan bulan-bulan setelahnya.

Semoga Allah melimpahkan keberkahan kepada para donatur serta anak keturunan mereka dan pahala jariyah kepada para donatur, atas perhatian dan partisipasinya kami sampaikan Jazakumullah khairan, wa barakallahu fiekum.

NB: Program wakaf buku untuk Dai di pedalaman tahap II (dua) in syaa Allah akan diberitakan kemudian.

Pengurus
Yayasan Islam Attanmia
Bukhari Abdul Muid,Lc

Pewaris Nabi Yang Terdzolimi

Akhir-akhir ini, dunia maya tengah dihebohkan oleh berita kriminalisasi yang dialami beberapa ulama kita di tanah air. Tidak nanggung-nanggung, selain fitnah chat mesum yang dialami salah satu diantara mereka yang hingga saat ini tak kunjung usai, bahkan dewasa ini sudah ada yang berani main fisik. Bukan hanya wajah yang menjadi lebam dan tubuh yang berdarah-darah, salah satu diantara mereka pun bahkan ada yang sampai meregang nyawa.

Keadaan seperti ini tentu suatu hal yang sangat patut disayangkan. Bagaimana tidak, ulama yang merupakan pewaris para nabi, yang keutamaanya demikian banyak allah dan rasul-Nya sebutkan di dalam al-qur’an dan al-hadits, harus mengalami kriminalisasi sedemikian rupa di negeri mereka sendiri. Sebuah negeri yang sudah merdeka sejak tahun 1945 yang lalu, bahkan sebuah negeri yang diklaim sebagai negara dangan populasi muslim terbesar di dunia.

Kalau kita mau membuka kembali lembaran sejarah hidup ulama kita terdahulu, maka kita akan mendapati bahwa sebenarnya hal seperti itu bukanlah hal baru. Pada masa awal kenabian, rasulullah saw diajak khadijah ra untuk berkunjung ke rumah salah satu pamannya yang bernama Waroqoh bin Naufal. Disana, beliau mendapat kabar bahwa siapapun yang membawa kebenaran, maka akan ada saja orang yang menolaknya, menentangnya, bahkan mengusirnya dari kampung halamannya. Terbukti setelah itu, selama kurang lebih 13 tahun lamanya beliau mengalami intimidasi dari masyarakat sekitar. Beliau yang sebelumnya merupakan orang yang paling dipercaya yang bahkan mendapat gelar “al-amin”, saat itu langsung dikriminalisasi dengan dituduh sebagai orang gila, tukang sihir, diludahi, bahkan pernah terjadi beberapa kali percobaan pembunuhan terhadap beliau saw.

Kemudian pada masa tabiin. Pada masa itu, Sa’id bin al-musayyib pernah dicambuk sebanyak 60 kali. Lebih kejam dari itu, bahkan sa’id bin jubair yang juga merupakan salah seorang tabiin terkemuka sampai dipenggal kepalanya oleh Al-Hajjaj bin yusuf al-Tsaqofi, seorang panglima bertangan besi dari kekhilafahan umawi.

Begitu juga pada masa khilafah abbasiyah. Kita akan mendapati bagaimana seorang imam Abu Hanifah dan imam Malik bin Anas pernah dicambuk dan imam syafii pernah dirantai dari yaman hingga Baghdad. Keadaan menyedihkan seperti itu juga tidak luput dialami oleh imam ahmad bin hambal. Beliau dicambuk kemudian dipenjara selam 30 bulan gara-gara tidak mau mengakui kemakhlukan qur’an sebagaimana yang diyakini mu’tazilah.

Kemudian di negeri kita sendiri, Indonesia. Kita semua tau, yang banyak berkontribusi atas kemerdekaan Indonesia adalah ulama dan santri. Sebagai pejuang, tentu tidak selalu berjalan mulus. KH. Hasyim Asy ‘Ary sendiri, yang merupakan pendiri Nahdatul Ulama, pernah juga mendekam di dalam penjara. Banyak siksaan fisik yang didapatkan beliau selama berada di dalam tahanan. Bahkan, salah satu jarinya patah dan tidak bisa digerakkan. Kemudian KH Ahmad Dahlan, pendiri muhammadiyah. Da’wah yang beliau lakukan pun tidak selalu berjalan mulus. pertentangan, penolakan hingga ancaman pembunuhan pun dialami beliau di dalam menyebarkan da’wahnya.

Melihat sejarah yang seperti itu, kita sepakat dengan bapak Taufik Ismail yang berpendapat bahwa apa yang terjadi di negara kita akhir-akhir ini merupakan pengulangan. Kaidah sendiri mengatakan, “at tarikhu yu’idu nafsahu; sejarah itu mengulang dirinya”. Akan selalu ada yang menyuarakan kebenaran, sebagaimana akan selalu ada juga yang menentang mereka.
Lantas, apa yang harus kita lakukan? Ulama kita dikriminalisasi sedemikian rupa. Apakah kita hanya akan berdiam diri saja? Tentu tidak. Masalah apa yang harus dilakukan, itu menjadi PR kita masing-masing, sesuai dengan kemampuan yang kita punya. Ada kekuasaan, gunakan itu sebaik mungkin untuk membela kebenaran. Kalau tidak, gunakan lisan kita untuk menyuarakan kebenaran itu. Kalau tidak mampu juga, paling tidak kita membenci hal itu dengan hati kita, kata nabi. Dan itulah selemah-lemahnya iman.

*dari berbagai macam sumber

by Ahmad Akbar Hakiki
Mahasiswa Al Azhar Cairo, Mesir

Distribusi buku Wakaf untuk Dai diresmikan di Dusun Sonyo, Kulonprogo

Bicara soal Dakwah di pedalaman Kulon Progo tentu biacara tentang ust Farozi, meski beliau baru tiga tahun berada di balik Gunung yang berbalut indahnya pepohonan dan udara segar itu namun peran beliau di sana cukuplah penting, beliau berasal dari lamongan, Jawa timur, bertugas tiga pekan di lokasi selanjutnya pekan terakhir beliau pulang ke lamongan, karena anak dan istri beliau tidak dibawa ke Kulonprogo.

Saat kami tiba pada malam hari di masjid tempat beliau bertugas, menjadi imam sekaligus guru bagi mereka, kami melihat beberapa orang bapak dan ibu serta anak – anak sedang asyik mengaji di hadapan guru mereka, dari informasi yang kami terima ternyata ibu-ibu yang belajar mengaji tersebut datang dari tempat yang cukup jauh dari tempat mereka tinggal, berjalan kaki di malam hari menelusuri bukit dan hutan, jalan setapak sudah menjadi amalan mereka setiap kali ingin belajar membaca kitab Allah itu.

Posisi rumah masyarakat yang berada di lereng dan lembah gunung membuat akses menuju masjid cukup sulit, hanya ada jalan setapak, sebagian masih menggunakan kerikil atau bahkan masih ada yang tanah biasa, namun semangat mereka untuk belajar islam sangat patut diacungi jempol, masjid yang mereka gunakan untuk shalat 5 waktu dan belajar mengaji berdiri di atas sebidang tanah milik sesepuh di sana yang beliau wakafkan kepada ummat islam, beliau juga sebagai kepala dusun di sana, saat itu beliau masih beragama budha, kasihan melihat orang islam tidak memiliki tempat ibadah beliau ikhlaskan tanahnya untuk dibangunkan masjid di atasnya, pembangunan masjid tersebut kemudian dibangun dengan dana swadaya masyarakat dan donatur dari berbagai daerah, barangkali ini adalah salah satu pintu hidayah dari Allah buat beliau, tidak lama setelah itu beliau pun mengikrarkan shayadat untuk berislam, karena posisi masjid tepat berada di hadapan rumah beliau maka apabila ada tamu dari luar daerah untuk tujuan dakwah, Mahasiswa, maka rumah beliau siap dijadikan sebagai tempat menginap.

Di tempat ini adalah pusat kegiatan dakwah pedalaman untuk wilayah kulon progo, untuk meresmikan program distribusi buku referensi untuk Dai maka pada malam itu juga kami lakukan serah terima satu paket buku untuk ust farosyid yang bertugas di sana, in syaa Allah nanti ada enam paket lagi yang akan dikirim ke wilayah pedalaman ini, semoga donatur yang telah itu berpartisipasi dalam program ini diberikan keberkahan pada harta dan keluarganya, program ini in syaa Allah akan berlangung hingga akhir February, Alhamdulillah hingga saat ini sudah terkumpul 50 paket dari 100 paket yang direncanakan, 50% dari target awal sudah dapat, semoga Allah memberikan kemudahan bagi kita untuk memenuhi hingga tercapai 100%, atas partisipasinya kami sampaikan Jazakumullah khairan.

Perjalanan Dakwah Tanmia di Hutan Gunung Kulonprogo Yogyakarta

Jam tiga dini hari 5 February 2018 kami bersiap dan melaju kendaraan menuju Kulonprogo, Wates, Yagyakarta, setelah menginap di salah satu basecamp kami di tambun, jalanan cukup sepi meski hujan rintik – rintik setia menemani kami hingga keluar toll cipali.

Berbekal informasi dari yayasan Baitul Maqdis jakarta, kami dihubungkan dengan seorang tokoh dakwah yang bertugas di Kulonprogo yogyakarta, dia adalah Ust Hariyono, tokoh sepuh yang sudah berusia 60 tahun lebih ini aktif berdakwah di kalangan masyarakat pegunungan yang mayoritas mereka adalah muallaf dari agama budha.

Jam 4 sore kami sampai di rumah beliau, setelah menikmati jamuan, mandi dan istirahat sejenak, habis shalat magrib kami jalan menuju lokasi, Meski usia beliau tidak lagi muda namun semangat dakwah dan perjuangannya layak membuat malu anak muda, jalan munuju lokasi Dusun Sonyo terbilang benar – benar tidak mudah.

Dari kota ke lokasi, jarak perjalanan kira-kira 20 KM dengan jalanan terjal, berbatuan dan lumpur, di samping kiri jalan adalah jurang dalam dan hutan lebat, ust Haryono mendapat jadwal 2 kali satu bulan ke tempat ini, beliau tergolong dai yang pantang menyerah, meski hujan lebat dan angin kencang tidak surut semangatnya berdakwah, dari pengakuan beliau beberapa kali terjatuh dari motornya di tengah hutan pada malam gelap gulita itu, namun hal itu tidak membuat dirinya jera.

Mudah – mudahan Allah menjaga beliau agar tetap istiqamah dalam dakwah, semoga Allah memberi keberkahan pada beliau dan keluarga beliau.

Dalam perjalanan ini yayasan islam Attanmia mendistribusikan Al Quran wakaf dari para jamaah sebanyak 400 exemplar, semoga Allah menerima amal tersebut dan menjadikannya sebagai amal jariyah bagi para pewakaf dan seluruh yang terlibat dalam pendistribusiannya. Aamiin yaa rabbal alamin.

Semangat Menulis Yang Telah Pudar

Menulis adalah salah satu tradisi para Ulama zaman dahulu dan juga para intelektual,
Menulis memiliki pengaruh besar untuk kebangkitan peradaban Islam dan dunia,
Menulis adalah cara untuk mendokumentasikan ilmu dan kelak menjadi amal jariyah meskipun tubuh sudah terkujur tanah,

Banyak sekali Ulama dahulu yang produktif menulis kitab, seperti halnya Imam Nawawi rahimahullah yang memiliki karya tulis melebihi jumlah umurnya, dan Imam Nawawi memiliki 3 macam kategori tulisan,
Yang pertama, karya tulis beliau yang selesai ditulis, seperti Syarh Muslim, Arrhaudoh, riyadhussholihin, dll.
Yang kedua, karya tulis beliau yang belum selesai karena beliau telah wafat lebih dulu, seperti Al-Majmu’Syarh AlMuhadzab, Syarh Al-wasith, dan syarh Al-Bukhari,
Dan ketiga adalah karya tulis beliau yang dihapus kembali, karena dengan alasan tertentu. Seperti alasan beliau menghapus karyanya itu karena takut tidak ikhlas ketika menulisnya, ada beberapa tulisan yang belum matang, dan karena tidak ada waktu luang untuk mengulang karya tulisnya.

Begitu juga Imam Suyuthi rahimahullah, yang tak kurang beliau memiliki 600 kitab karya beliau. Dan masih banyak lagi ulama-ulama lain yang memiliki karya tulisnya, seperti Imam Adz-Dzahabi, Imam Bukhori, ibnu taimiyah, dll.

Tidak sama seperti yang kita kira, bahwa satu kitabnya mereka itu berbeda dengan satu kitab zaman sekarang. Dan jangan kira bahwa satu kitab karya mereka itu terdiri hanya satu jilid buku saja, namun sangat banyak dan tebal, berkisar 4 jilid hingga 30 jilid, dan setiap jilid total halaman kurang lebih 600-700 halaman.
Sungguh luar biasa bukan??

Zaman dahulu yang penuh dengan keterbatasan, baik itu keterbatasan fasilitas atau informasi dan lain sebagainya, namun mereka melebihi mampu melahirkan jutaan karya tulis yang mungkin tidak kita temui pada zaman sekarang ini.

Dahulu mereka menulis dengan manual, yaitu dengan tangan mereka sehingga yang tersisa adalah sebuah manuskrip kuno, yaitu tulisan asli dari penulisnya. Dan pena yang mereka punya tidak seperti yang kita bayangkan, mereka menggunakan tinta yang sangat jauh berbeda dengan pena sekarang.

Dan sekali lagi, mereka melebihi mampu.. Bagaimana dengan kita??

Semua fasilitas ada, informasi mudah, media merajalela, namun sangat sedikit sekali karya yang tertuai. Apa karena kemudahan itu sehingga kita meng-gampangkan dan meremehkan sebuah tradisi yang hampir terlupakan ini.?

Apa sebabnya…? Sehingga sekarang kita lemah dalam menulis?

Kita merasa sangat susah sekali untuk memulai menulis, entah memulai dari mana, apa karena memang masih belum ada ilmu dalam otak kita, sehingga kita butuh banyak referensi, kemudian baru kita bisa menulis…??

Ulama zaman dahulu memiliki cara belajar tersendiri, sebelum mereka belajar apapun, pertama kali yang mereka lakukan adalah menghafal Al-Quran, karena Al-Quran adalah sumber Informasi yang sangat autentik hingga akhir zaman kelak, kemudian mereka belajar Adab dan menghafal matan-matan ilmiyah.

Jadi, rahasia sukses belajar Ulama dahulu yang mungkin sudah dikesampingkan oleh orang-orang zaman sekarang adalah dengan cara menghafal, yaitu (Al-Hifdzu qoblal fahmi) menghafal sebelum memahami. Dan setelah menghafal mereka bisa merenungi dan memahami matan-matan yang mereka hafal dan kemudian dijabarkan menjadi ilmu yang luas. Setelah mereka menemukan luasnya ilmu dari petikan-petikan syair itu kemudian mereka tuangkan dalam tinta pena, tertulis dalam goresan penanya dan lahir menjadi jutaan karya tulis.

Marilah kita hidupkan kembali tradisi para Ulama ini,
Hidupkan kembali ilmu yang lama terpendam,
Bangkitkan peradaban Islam dan dunia dengan menulis.

Allahul Musta’an
Wallahu a’lam bisshowab

Muhammad Munib
Mahasiswa Al Azhar
Cairo – Mesir

PROGRAM WAKAF BUKU REFERENSI UNTUK KEGIATAN DAKWAH DA’I DI PEDALAMAN INDONESIA

Bekal ilmu pengetahuan islam dinilai sangat penting bagi

seorang dai yang bertugas di tengah masyarakatnya, mau tidak mau ia akan dijakan oleh masyarakat sebagai referensi dalam masalah agama meskipun tidak jarang urusan dunia pun tetap dijadikan sebagai tempat bertanya.

Latar belakang para dai tentu berbeda – beda, tergantung dari mana mereka melangkahkan kaki mereka ke medan dakwah, ada di antara mereka yang sudah di setting sejak awal sebagai calon muballigh atau ustadz, sehingga dari awal sudah disekolahkan di pesantren atau sekolah agama islam lainnya, ada juga di antara mereka yang awalnya adalah pengusaha atau tenaga profesional yang berkerja di perkantoran lalu hatinya terpanggil untuk dakwah, ia menggali ilmu islam semampunya lalu menyajikannya kepada ummat.

Tidak jarang pula kita temukan di tengah masyarakat seorang muallaf namun semangat dakwahnya sangat tinggi, bahkan sejak ber-islam ia sudah berazam ingin membela dan mendakwahkan islam.

Fenomena seperti ini sering kita temukan di tengah masyarakat, kalau mereka tinggal di perkotaan tentunya tidak terlalu sulit bagi mereka untuk mencari salah satu sumber mata air ilmu untuk ditimba dari seseorang yang dianggap cukup mumpuni dalam bidang ilmu syar’i, disamping mereka juga dapat membaca buku – buku islam, mendengarkan radio islam, mengunjungi website islam dll.

Namun ada satu kendala yang dianggap sangat signifikan dalam perjalanan dakwah yang dilakukan oleh seorang dai yang tinggal di pedalaman, yaitu minimnya buku – buku referensi yang bisa mereka gunakan sebagai bekal dakwah, adanya buku – buku referensi itu dirasakan sangat penting, sering kali bekal ilmu pengetahuan islam yang mereka miliki adalah yang dahulu pernah mereka pejari di madrasah atau pesantren, namun setelah itu tidak ada lagi tambahan pengehuan islam bagi mereka, sedangkan mereka dituntut untuk terus mengajar, menyampaikan ilmu dan berdakwah secara luas.

Saat kami ke pedalaman NTT beberapa waktu lalu keluhan semacam ini selalu disampaikan oleh para Dai dalam berbagai pertemuan kami dengan mereka, bahkan setelah kami sampai di Jakarta pun mereka masih menanyakan apakah ada bantuan buku referensi islam buat bekal Dakwah mereka? Buku – buku islam sangat sulit mereka dapatkan di sana, apalagi radio islam, bahkan sebagian wilayah mereka belum ada aliran listrik.

Menimbang kebutuhan para Dai yang sangat penting ini maka kami dari yayasan islam Attanmia berusaha untuk membantu mereka mendapatkan buku – buku islam sebagai bekal dakwah mereka dengan membuka paket bantuan (BRDP) “Buku referensi Dai pedalaman” satu paket berisi 8 judul buku yang sangat penting dan bermanfaat untuk bahan bacaan bagi mereka, dengan nilai total per paketnya Rp 1.000.000,- [Satu Juta Rupiah].

Buku – buku ini in syaa Allah hanya akan di distribusikan khusus kepada para Dai yang telah menyiapkan dirinya untuk berdakwah di Pelosok Pedalaman negeri ini, di wilayah NTT dan wilayah lainnya di Indonesia, sudah menjadi maklumat umum bahwasanya para Dai tersebut berdakwah tanpa ada Kafalah (bantuan materil) penyokong yang mereka terima, semoga sedikit bantuan buku referensi ini dapat membantu mereka dalam memperkaya khazanah ilmu mereka guna mencerdaskan ummat menujul izzul islam wal muslimin (kejayaan islam dan kaum muslimin).

Berikut ini judul – judul buku yang in syaa Allah akan kita berikan kepada para dai, antara lain adalah sebagai berikut:

No

Judul Buku

Penulis

Katagori

1

1100 Hadits Pilihan

DR Muhammad Faiz Al-Math

Hadits pilihan

2

Materi Pengajian Setahun

DR Rasyid Abdul Karim

Silabus Kajian

3

Mukhtashar Minhajul Qashidin

Ibnu Qudamah Al Maqdisi

Tazkiyatu Nafs

4

Syarah Umdatul Ahkam

Abdurahman bin Nashir Assa’dy

Hadits Hukum

5

Allu’lu’ wal Marjan

Muhammad Fuad Abdul Baqy

Hadits Pilihan

6

Sirah Nabawiyah

Shafiyurrahman Al Mubarakfury

Sirah Nabawiyah

7

Mihajul Muslim

Abu Bakar Jabir Al Jazairy

Fikih, Ahklaq dan Muamalat

8

Kitab Tauhid

DR Shalih Fauzan

Pelajaran Tauhid

Untuk tahap pertama ini kami berencana menyiapkan 100 paket bantuan buku referensi untuk para Dai yang bertugas di pedalaman, semoga Allah menjadikan ini sebagai salah satu jalan bagi kita untuk mendapatkan pahala Jariyah dan ampunan Allah, atas perhatian dan bantuannya kami sampaikan Barakallahu fiekum wa Jazakumullah khairan.

Informasi

www.tanmia.or.id

info@tanmia.or.id

085215100250

Bukhari Abdul Muid

Ketua Yayasan

Penasehat terbaik di Dunia

Siang ini Senin 15 Januari 2018 menjelang zhuhur kami sudah berjalan menuju masjid kebanggan kami di bilangan cibubur, langit terlihat mendung menutupi keindahan cahaya matahari, namun langit masih menahan beratnya kandungan hujan dan enggan menurunkannya, menunggu perintah Zat Yang mengendalikannya.

Di halaman masjid terlihat pemandangan yang tidak biasa, banyak mobil masuk ke halaman masjid, banyak pula orang lalu lalang dan berjalan agak terburu – buru, bapak – bapak, ibu – ibu, muda – mudi kelihatannya sibuk melangkahkan kalinya sambil berbicara dengan rekan – rekan mereka kelihatannya sangat serius, kami mengira mungkin ada orang yang ingin masuk islam, karena masjid ini terkenal sebagai tempat yang banyak dipilih orang sebagai tempat ikrar syahadat.

Habis berwudhu kami masuk ke dalam masjid seperti biasa selalu memilih tempat favorit di bagian masjid yang terkenal dengan kemegahan dan kemakmuran kajian ilmunya itu, duduk sebentar maksud hati ingin istirahat sambil mendengarkan indahnya suara adzan yang berkumandang memenuhi sanubari, namun saat kami menoleh ke sisi kanan kami melihat sebuah benda yang menghilangkan penasaran kami sejak tadi, ia adalah satu tempat yang diselimuti dengan kain hijau dengan kaligrafi kalimat tauhid berwarna kuning emas, iya, itu adalah keranda jenazah.

Sambil menunggu iqamah, pengurus masjid pun segera mengumumkan kepada jamaah bahwa ada seorang jamaah atas nama fulan bin fulan telah dipanggil Allah untuk menghadapNya, dari pengumuman itu terdengar jelas bahwa jenazah berusia 40 tahun, meninggalkan beberapa orang anak dan istri, pengurus meminta kesediaan jamaah untuk ikut menshalatkan jenazah tersebut, usia muda memang tidak menjamin seseorang akan hidup lebih panjang, semua telah ditentukan Dzat Yang menciptakan kehidupan dan kematian.

Selesai shalat zhuhur sang datok imam langsung meminta jamaah untuk memberikan jalan bagi keranda jenazah untuk diletakkan di hadapan imam, shalat jenazah segera dilaksanakan dipimpin seorang imam hafizh Al Quran yang juga menerangkan kaifiyah (tata laksana) shalat jenazah kepada makmum, Alhamdulillah dari jamaah yang hadir ratusan orang ikut meshalatkan jenazah tersebut.

Kami teringat hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menyebutkan

مَا مِنْ رَجُلٍ مُسْلِمٍ يَمُوتُ فَيَقُومُ عَلَى جَنَازَتِهِ أَرْبَعُونَ رَجُلاً لاَ يُشْرِكُونَ بِاللَّهِ شَيْئًا إِلاَّ شَفَّعَهُمُ اللَّهُ فِيهِ

“Tidaklah seorang muslim meninggal dunia lantas dishalatkan (shalat jenazah) oleh 40 orang yang tidak berbuat syirik kepada Allah sedikit pun melainkan Allah akan memperkenankan syafa’at (do’a) mereka untuknya.” (HR. Muslim).

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau bersabda,

مَا مِنْ مَيِّتٍ يُصَلِّى عَلَيْهِ أُمَّةٌ مِنَ الْمُسْلِمِينَ يَبْلُغُونَ مِائَةً كُلُّهُمْ يَشْفَعُونَ لَهُ إِلاَّ شُفِّعُوا فِيهِ

“Tidaklah seorang mayit dishalatkan (dengan shalat jenazah) oleh sekelompok kaum muslimin yang mencapai 100 orang, lalu semuanya memberi syafa’at (mendoakan kebaikan untuknya), maka syafa’at (do’a mereka) akan diperkenankan.” (HR. Muslim).

Dari Malik bin Hubairah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَمُوتُ فَيُصَلِّى عَلَيْهِ ثَلاَثَةُ صُفُوفٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ إِلاَّ أَوْجَبَ

“Tidaklah seorang muslim mati lalu dishalatkan oleh tiga shaf kaum muslimin melainkan do’a mereka akan dikabulkan.” (HR. Tirmidzi no. 1028 dan Abu Daud no. 3166. Imam Nawawi menyatakan dalam Al Majmu’ 5/212 bahwa hadits ini hasan).

Jenazah yang berbaring di hadapan seluruh jamaah bahkan termasuk imam, adalah pemberi nasehat terbaik bagi manusia yang masih hidup, lisannya paling fasih, bahasa tubuhnya paling mengena, dan pelajaran yang akan diterima benar – benar sangat membekas dalam hati, mengenai hal ini Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
“Cukuplah kematian yang menjadi penasehat”. (Alhadits).

Nasehat dari jenazah itu begitu kuat, kata – katanya sangat kuat dan melembutkan hati, dalam satu riwayat dari Shafiyyah istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan, ada seseorang yang datang kepada Aisyah radhiyallahu anha berkata: Wahai ibu sesungguhnya hatiku terasa sangat keras, sulit tersentuh dengan ayat – ayat Al Quran dan nasehat, Aisyah berkata: Hendaklah engkau mengingat mati, karena mengingat mati akan melembutkan hati.

Menghadiri jenazah, menshalatkan dan mengantar jenazah ke kuburan merupakan amal shaleh yang pahalanya sangat besar.

Dari Abu Hurairah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ شَهِدَ الْجَنَازَةَ حَتَّى يُصَلِّىَ عَلَيْهَا فَلَهُ قِيرَاطٌ ، وَمَنْ شَهِدَ حَتَّى تُدْفَنَ كَانَ لَهُ قِيرَاطَانِ  . قِيلَ وَمَا الْقِيرَاطَانِ قَالَ  مِثْلُ الْجَبَلَيْنِ الْعَظِيمَيْنِ

“Barangsiapa yang menyaksikan jenazah sampai ia menyolatkannya, maka baginya satu qiroth. Lalu barangsiapa yang menyaksikan jenazah hingga dimakamkan, maka baginya dua qirath.” Ada yang bertanya, “Apa yang dimaksud dua qirath?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas menjawab, “Dua qirath itu semisal dua gunung yang besar.” (HR. Bukhari).

Dalam riwayat Muslim disebutkan,

« مَنْ صَلَّى عَلَى جَنَازَةٍ وَلَمْ يَتْبَعْهَا فَلَهُ قِيرَاطٌ فَإِنْ تَبِعَهَا فَلَهُ قِيرَاطَانِ ». قِيلَ وَمَا الْقِيرَاطَانِ قَالَ « أَصْغَرُهُمَا مِثْلُ أُحُدٍ ».

“Barangsiapa shalat jenazah dan tidak ikut mengiringi jenazahnya, maka baginya (pahala) satu qirath. Jika ia sampai mengikuti jenazahnya, maka baginya (pahala) dua qirath.” Ada yang bertanya, “Apa yang dimaksud dua qirath?” “Ukuran paling kecil dari dua qirath adalah semisal gunung Uhud”, jawab beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam. (HR. Muslim).

Dalam Riwayat Imam Muslim disebutkan bahwa Ibnu Umar radhiyallahu anhu saat mendengar hadits tentang pahala orang yang menghadiri shalat dan mengantarkan jenazah ke kuburan sangat besar maka ia sangat menyesal, karena seringkali kesempatan ibadah ini terlewatkan, kala itu ia memegang benerapa kerikil di tangannya, ia membanting kerikil – kerikil itu sebagai bentuk kekesalannya seraya berkata: berapa banyak Qirath yang sudah kita baikan?!

Mudah – mudahan Allah merahmati seluruh jenazah kaum muslimin dan mengampuni kesalahan – kesalahan mereka, serta menempatkan mereka di taman – taman surga.

Peristiwa di Subuh Hari

Sayup-sayup indahnya suara ayam berkokok mulai terdengar bersahut -sahutan mengusir sepinya malam menyambut datangnya fajar, fajar datang ditandai dengan azan subuh yang menggema menggulung tabir kesunyian malam, tanda – tanda kehidupan mulai nampak, satu – persatu manusia pilihan Tuhan semesta alam (Rabbul Alamin) mulai menggeser palang pintu rumahnya keluar menelusuri jalan mengusik kerikil – kerikil yang sedang asyik bertasbih menuju asal suara indah yang terdengar jelas dari corong penghantar suara masjid.

Sungguh Allah azza wajalla sangat memuliakan mereka, hayunan langkah demi langkah menuju masjid mengangkat derajat dan menggugurkan karatan kesalahan yang telah memenuhi catatan amal manusia, Tanah yang diinjak manusia saat mereka berjalan menuju masjid akan menjadi saksi yang akan membela mereka pada hari kiamat nanti.

Bani Salimah yang perkampungan mereka berada agak jauh dari Masjid Nabawi membuat mereka sering terlambat menghadiri panggilan Allah setiap kali waktu shalat, mereka mulai berencana untuk membuat lapak baru sebagai tempat hunian mereka di wilayah yang tidak begitu jauh dari Masjid Nabawi, desas – desus ingin eksodus sudah mulai tercium di tengah masyarakat, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ingin melakukan konfirmasi kepada Bani Salimah perihal itu, saat informasi itu sudah terkonfirmasi maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan nasehat kepada mereka

يَا بَنِي سَلِمَةَ دِيَارَكُمْ تُكْتَبْ آثَارُكُمْ دِيَارَكُمْ تُكْتَبْ آثَارُكُمْ
“Wahai bani salimah, hendaklah kalian tinggal di kampung kalian, sesungguhnya perjalananmu menuju masjid dinilai pahala oleh Allah”. (HR Muslim).

Namun apa kabar mereka yang masih terlelap dalam samudera lautan mimpi dan hangatnya belaian lebut selimut, semakin menjelang waktu subuh kelihatannya tidur semakin menjadi – jadi nikmatnya, perangkap empuknya tempat tidur dan lembutnya selimut seakan menyandera mereka dari shalat subuh berjamaah, suara azan seakan tidak terdengar, barangkali inilah yang disebut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai orang yang telinganya dikencingi setan.

Dari Ibnu Mas’ud ia pernah berkata, “Di hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam disebutkan tentang seorang laki-laki yang tidur semalaman sampai datang waktu pagi, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda,

ذَاكَ رَجُلٌ بَالَ الشَّيْطَانُ فِى أُذُنَيْهِ – أَوْ قَالَ – فِى أُذُنِهِ
“Laki-laki itu telah dikencingi oleh setan pada kedua telinganya -dalam riwayat lain: di telinganya-” (Muttafaqun ‘alaih).

Kejadian dikecingi setan seperti ini selalu terulang setiap pagi kala orang tidak sadarkan diri saat adzan berkumandang, ada pula kemungkinan banyak orang yang sudah berlangganan di setiap paginya.

Memang shalat subuh termasuk shalat yang harganya sangat mahal, karena harganya mahal banget maka sedikit orang yang bisa beli apa lagi berlangganan, bagaimana tidak mahal, pengantar Shalat Subuh (sunnah fajar) saja harganya lebih mahal dari pada dunia dan se-isinya, ibarat seorang masuk Restoran mewah, baru makanan pembuka, snak kecil saja harganya sangat mahal, apa lagi makanan intinya.

Shalat subuh berjamaah adalah salah satu penentu kualitas iman seseorang, orang yang menghadirinya dijamin oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai orang yang tidak ada benih kemunafikan dalam hati mereka.

Semoga Allah menjaga kita dan keluarga, mudah – mudahan mereka menjadi orang – orang yang mendirikan shalat.

Expedisi Dakwah Pulau Rinca, Warloka dan Kukusan, NTT

Senin pagi 4 desember 2017 habis shalat subuh saat burung – burung sedang asyik berkicau saling menyapa 4 orang team tanmia ditambah awak kapal 2 orang sudah sibuk mempersiapkan diri dan perbekalan yang mereka butuhkan untuk perjalanan ke wilayah kepulauan di sekitar Labuhan Bajo, Ratusan buku Iqraa dan Al Quran sudah disiapkan untuk dibagikan di wilayah kepulauan itu,  dari Labuhan Bajo cuaca terpantau cerah dengan sedikit angin pantai  pagi yang menghembus dengan lembut membelai menyejukkan hati.

Tujuan utama perjalanan kali ini adalah pulau Komodo yang berjarak kira – kira 4 jam dari Labuhan bajo dengan menaiki kapal perahu bot, namun baru sampai Pulau Padar angin mulai terasa menghembus agak kencang, ombak sudah pun mulai bergelombang menggulung, ini adalah sebagai tanda perjalanan kita sulit dan berbahaya ujar sang kapten kapal yang sudah kami daulat sebagai juru bicara dengan orang – orang yang ada di kepulauan, karena sang kapten juga seorang warga kepulauan sehingga masalah komunikasi in syaa Allah aman.

Tidak nekat menerobos terjangan ombak yang cukup besar itu sang kapten mengambil keputusan agar menunda perjalanan menuju Pulau Komodo, kapal langsung balik kanan menuju pulau Rinca, pulau yang dinilai relatif aman untuk perjalanan pagi itu.

Pulau Rinca juga terkenal dengan satwa Komodo-nya, karena Rinca juga taman nasional yang dijaga dan dirawat oleh pemerintah daerah, Taman Nasional Loh Buaya demikian nama wilayahnya, pohon pohon Bakau berdiri kokoh sebagai pembatas laut  untuk menjaga lebih dari 1300 Komodo, Komodo di wilayah ini terkenal lebih ganas, liar dan pasokan makanan buat mereka masih kurang biasanya hewan ini biasanya langganan makan rusa atau kerbau yang berhasil mereka taklukkan, namun tentunya kita berada pada lokasi aman sesuai petunjuk sang Ranger,  tidak setiap saat satwa ini berkeliaran, saat musim kawin antara juli- agustus bersembunyi di lobangnya masing masing.

Pulau Rinca dihuni oleh muslim 100%, dari Labuhan Bajo menuju tempat ini membutuhkan waktu tempuh 3 jam, di pulau ini team Tanmia membagikan 200 iqraa, AlQuran 150, jumlah ini dinilai masih sangat kurang dibandingkan dengan permintaan masyarakat dan jumlah penduduk muslim yang cukup ramai di sana.

Fasilitas kaum muslimin terbilang sangat minim tidak ada toilet bersih dan layak terlihat timba sumur mereka dari kaleng yang sudah berkarat, listrik belum masuk di wilayah ini, guru mengaji masih sangat sulit ditemui, fasilitas sekolah mereka juga masih jauh dari kata layak, perhatian buat mereka dari pemerintah juga terbilang masih sangat terbatas.

Tidak berlama – lama di Rinca kami putar haluan ke pulau Warloka, Warloka dari Labuhan Bajo membutuhkan waktu kira-kira 1 jam 30 menit, Warloka juga dihuni oleh banyak kaum muslimin, saat kapal bot kami menyandar di bibir pantai Warloka kami disambut dengan atraksi anak-anak Warloka yang sedang memanjat kapal yang bersandar di sana, dari atas kapal mereka melompat ke laut, ini adalah acara rutin mereka untuk melatih kemampuan renang dan keahlian untuk menyelamatkan diri saat kondisi laut berbahaya, di Pulau ini team Tanmia membagikan 110 buku Iqraa, 100 Al Quran, keluhan masyarakat di sana sama dengan pulau Rinca tidak ada guru ngaji yang bisa mengajari anak-anak mereka di sana, Listrik juga belum ada di wilayah ini.

Selesai kami membagikan Al Qur’an dan Buku Iqraa di Warloka, perjalanan selanjutnya adalah Pulau Kukusan, Warloka – Kukusan membutuhkan waktu 45 menit, tentunya dengan kondisi laut normal, tidak bergelombang tinggi. Pulau Kukusan terbilang hidup di sana sangat sulit, karena sumber air tawar tidak ada di sana, air tawar mereka tampung dari hujan bila ada hujan yang mengguyur wilayah mereka, air mereka ambil di Labuhan Bajo, sekedar ingin air tawar mereka harus melakukan perjalanan 45 menit dengan perahu bot, bila dapat air tawar mereka tidak mandi dengan air tawar itu 100%, namun mereka mencampurnya dengan air asin, seringnya perbandingannya adalah satu banding satu, satu timba air tawar dicampur dengan satu timba air asin, ini adalah air mandi mereka, karena air tawar sangat langka, mereka tidak bisa mandi setiap hari, apalagi sehari 3 kali mandi, namun mereka hanya bisa mandi 2 hari satu kali saja.

Di Pulau ini juga dihuni oleh mayoritas muslim, sama dengan pulau-pulau lainnya guru ngaji sangat langka di sana, ditambah dengan air tawar yang sulit didapat maka bertambah sulit pula menghadirkan para guru di sana, di pulau ini team kami membagikan Al Quran 150 buah,
Buku Iqraa juga 150 buah, ditambah hadiah kecil berupa kain sarung dan sorban buat tokoh agama dan Imam Masjid, wilayah ini juga tida ada listrik yang menerangi mereka di malam hari, masyarakat hanya menggunakan lampu teplok dengan bahan bakar minyak tanah.

Masuh ada banyak pulau yang belum kami singgahi, padahal sangat penting, diantaranya adalah pulau Mesah perjalanan 2 jam, dari Bajo, Pulau  Papagaran yang berjarak 2 setengah jam dari Labuhan Bajo,  dan Pulau Longos dari bibir pantainya pejalanan  masih 1 jam dengan menelusuri  jalan setapak baru bisa sampai di Longos perjampungan kaum muslimin, in syaa Allah pada kesempatan berikutnya team Tanmia akan menuju pulau – pulau itu untuk bersilaturahmi dan berbagi in syaa Allah.

 

 

Daurah Tanmia di Labuhan Bajo

Ragam kegiatan dan acara di Labuhan bajo membuat team tanmia menikmati perjalanan dakwah ini, sehingga team tidak merasa jenuh karenanya, di antara kegiatan yang dilaksanakan di Labuhan Bajo adalah Daurah Syar’iyah, semacam penataran guru dan dai dengan ilmu syar’i di sana.

Para peserta cukup antusias mengikuti kegiatan tersebut yang kami laksanakan di Madrasah Islam Swasta (mis) desa Nggorang, Labuhan Bajo, kegiatan daurah ini membawa beberapa materi penting, seperti Tata Cara Shalat, Wudhu dan Thaharah, Fikih Dakwah tahap I, urgensi Tahfizh Al Quran untuk usia dini dan pemaparan metode baca Al Quran “tsaqifa” metode untuk orang tua atau dewasa.

Alhamdulillah kegiatan ini terhitung sukses dan in syaa Allah memberikan manfaat dan percerahan bagi dai – dai dan guru ngaji di berbagai wilayah.

Peserta Daurah datang dari tempat yang jauh, di antara mereka ada yang menempuh perjalanan hingga 6 jam untuk menuju lokasi daurah karena rumah mereka sangat jauh di dalam hutan yang tidak bisa dilalui oleh kendaraan apapun termasuk sepeda motor, sehingga mereka harus berjalan kaki hingga 3 jam menelusuri bukit dan hutan agar dapat keluar ke jalan raya, yang kemudian dilanjutkan dengan menaiki kendaraan umum selama 3 jam menuju lokasi.

Peserta yang seperti ini ada beberapa orang, demi untuk menghadiri majlis ilmu dan menambah khazanah ilmu yang akan mereka tularkan kepada anak didik dan ummat yang mereka bina di kampung mereka masing – masing, mereka harus berkorban tenaga dan uang tentunya untuk menghadiri majlis tersebut.

Badan yang begitu lelah dan bahkan bau keringat belum lagi hilang dari badan mereka namun hal itu sirna saat mereka bisa hadir dalam majlis ilmu tersebut dan bertemu dengan dai – dai tanmia yang membimbing mereka, rasa bahagia terlihat jelas dari wajah dan sikap mereka, mereka menganggap kehadiran team tanmia adalah hiburan dan semangat baru bagi mereka, bahkan ada salah seorang peserta yang mengungkapkan isi hati mereka dengan mengatakan, “Ustadz hari ini kami dapat hiburan dan semangat baru dengan kehadiran para ustadz dari jakarta, kalau tidak kepala kami pusing menghadapi masalah di wilayah kami masing – masing” tentu dengan logat khas NTT yang masih sangat sulit untuk kami tirukan….

Harapan para dai dan guru ngaji di sana acara seperti ini tidak hanya sekali ini saja, namun hendaknya dilakukan dan di-program untuk adanya tahap lanjutan, agar mereka mendapatkan tambahan ilmu dan pengalaman serta keahlian baru sebagai bekal untuk kegiatan dakwah mereka di kampung halaman masing – masing, kami bisa memahami kebutuhan mereka kepada ilmu, namun kami hanya bisa mengatakan in syaa Allah kami akan datang lagi pada waktu yang tepat, kami berharap para guru dan dai di sana mendoakan kami agar Allah memberikan kemudahan kepada kami untuk mengadakan acara daurah jilid dua di sana dan dengan kehadiran guru dan dai yang lebih banyak serta pada tempat yang lebuh baik dan lebih luas.